Petanda Anak Sudah Besar

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat semua saudaraku…

Agak sunyi blog daddydee.net kebelakangan ini, minta ampun minta maaf tuan tanah kedaung ini memang sibuk dengan tugas offline dan paling banyak buat-buat sibuk sebenarnya. Banyak yang melanda dalam hidup saya kebelakangan ini tapi Alhamdulillah syukur kehadrat ilahi semua terubat apabila pulang kerumah bersama keluarga terutama anak-anak. Sedar tidak sedar anak sulung saya pun sudah besar.

#1 Petanda Anak Sudah Besar

Suatu malam sedang kami suami isteri sedang rancak berbual, Haiqal anak sulung kami masuk menyapa.

‘Hi, papa hi, mama’ sapa Haiqal.

‘Sayang mama sayang papa’ sambung Haiqal lagi. Kami berpandangan sesama sendiri. Pelik kelakuan Haiqal pada malam ini.

‘Haiqal nak apa? Mari sini’ tanya saya pada Haiqal. Haiqal datang.

Suatu haruman menusuk melalui rongg hidung terus ke jantung hati – ada bau asyemmm. Rupanya Haiqal dah melepas.

#2 Petanda Anak Sudah Besar

Seperti biasa, Haiqal malam itu sibuk bermain dengan kereta Hotwheel dia. Main kejar-kejar, ntah apalah imiginasi di dalam kepalanya. Saya berjalan sedikit terhencut-hencut kesakitan kerana baru lepas tersepak kerusi.

‘Papa kenapa?’ Tanya Haiqal.

‘Sakit kaki. Papa tersepak kerusi’ Jawab saya pada Haiqal.

‘Tu la, jalan tengok elok-elok. Kan dah sakit.’ tegur Haiqal – ada gaya opah dan mama nya di situ.

‘Hehehehehe’ saya hanya tergelak mendengar muut becoknya.

‘Orang cakap betul-betul. Gelak pula’ bidas Haiqal. Dah gaya orang dewasa. Hanya mampu tersenyum dengan bebelan anak saya yang sudah besar itu.

Petanda anak sudah besar

Hero Tepong Komak

Sungguh cepat masa berlalu, dulu masa mula-mula blog ini dibuat Haiqal masih kecil. Kini Haiqal sudah menjadi abang dan makin betah berbicara. Semoga abang dan adik akan membesar menjadi anak-anak yang taat pada agama Islam dan hormat kepada orang tua. Amin.

Banjir Lumpur Di Cameron Highland

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Pertamanya saya ingin memohon maaf kepada semua pembaca entri kali ini terutama bagi mereka yang berkaitan dengan tragedi Banjir Lumpur Di Cameron Highland. Entri kali ini bukan untuk menunjuk pandai dan bukan mahu berlagak ini hanya pandangan peribadi saya seorang rakyat marhain.

Banjir Lumpur di Cameron Highland

Pembinaan di Cameron Highland

Pada keluarga yang terlibat dalam di dalam tragedi ini saya ucapkan takziah dan sabar dalam menghadapi dugaan ini. Semoga mereka akan dapat mengharungi dugaan ini.

Kejadian Banjir Lumpur di Cameron Highland berulang buat kali kedua. Bukan pertama kali. Tapi dua kali dalam satu jangka masa yang amat singkat sekali. Mungkin ini satu petanda kepada kita umat manusia agar tidak begitu rakus menceroboh alam semulajadi.

Banjir Lumpur di Cameron Highland

Pertanian di Cameron Highland

Bukan saya ingin menunding jari tapi itu hakikat yang terjadi di Cameron Highland sekarang ini, terlalu banyak tanah baru diteroka dan diceroboh untuk dijadikan kawasan pertanian. Kawasan pertanian ini pula dilakukan tanpa mengikut peraturan yang tersedia oleh pihak berkuasa, kawasan pertanian yang dibina dilakukan secara hentam keromo. Tanpa mengambil kira kesan keatas alam sekitar kelak. Tiada langkah pengawalan untuk kawasan yang dibina – cerun dipotong tidak mengikut speksifikasi, tiada kawalan lumpur (silt trap), banyak lagi isu sebenarnya.

Isu pendatang asing menceroboh tanah untuk dijadikan kawasan pertanian pun satu isu juga. Mereka melakukan kerja pembersihan tanah tanpa mengikut peraturan tersedia. Kalau di masuk ke kawasan kebun kecil di sana banyak yang mula di usahakan oleh pendatang asing.

Sedikit saranan saya bagi mengelakkan kejadian ini berulang:

  • Penguatkusaan yang telus ke atas isu pencerobohan tanah
  • Penwujudan kawasan pertanian/perumahan baru perlu dikawal – agar alam hijau semulajadi dapat dikekalkan
  • Penwujudan kawasan pertanian perlu mengikut standard yang ditetapkan
  • Pembersihan lumpur di sungai-sungai di puncak Cameron Highland – lumpur dikeluarkan
  • Mendidik masyarakat setempat tentang pentingnya pemuliharaan alam semulajadi
  • Mendidik masyarakat setempat untuk sentiasa siap siaga menghadapi situasi cemas seperti banjir lumpur dan tanah runtuh

Diharapkan kehijauan kawasan perlancongan ini dapat dikekalkan dan tiada lagi kejadian banjir lumpur di Cameron Highland kelak.

Kejadian Buli Di Sekolah

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Kejadian buli di sekolah sebenarnya bukan lagi hal baru sebenarnya, dari zaman saya sekolah malah zaman mak ayah saya pun hal ini sudah ada. Tapi mungkin dulu hal ini tidak jadi sebesar hari ini, setiap kejadian pergaduhan direkodkan dan disebarkan kepada umum di media sosial, dulu tiada semua ini.

Hentikan kejadian buli di sekolah

Hentikan kejadian buli di sekolah

Bukan dulu tiada pergaduhan pada zaman dulu, bukan tiada kejadian buli di sekolah, ada memang ada tapi tidak seberani budak hari ini dan bukan juga budak dulu penakut. Seingat saya dulu nak pukul orang mencuri di sekolah pun ada adabnya – pukul hanya bahagian pinggang ke bawah, pantang pukul kepala. Bukan macam sekarang belasah suka hati, semua jadi senjata. Dan bila bergaduh akan senyap bila da kena sedas dengan rotan dek guru disiplin. Rotan adalah habuan untuk siapa saja yang ingkar peraturan sekolah. Sekali rotan hinggap di punggung atau tangan, selamanya ianya tinggal memori jadi pengajaran sepanjang zaman.

Mungkinkah hukuman rotan perlu dikembalikan? Bukan untuk mendera atau menyakitkan tapi untuk mendidik… Ada yang setuju?

Saya lihat budak sekarang terlebih berani dan kurang rasa hormat kepada guru. Kalau dulu, kita nampak saja guru kita akan lari jejauh kalau tak boleh juga berjalan tunduk dan memberi salam kepada guru. Kenapa? Sebab kami hormat pada guru dan takut pada guru.

Kalau nampak seorsag cikgu bawa rotan nak mengejar berdesup semua pelajar lari. Tak kira apa di depan semua redah saja – pagar dipanjat, sawah diharung, longkang pun kami masuk untuk selamarkan diri. Kami takut ke? Bukan. Tapi sebab kami hormat pada guru. Lari pun bukan tak kantoi semua guru kenal esok kena rotan juga di sekolah. Itu tak oenting yang penting lari dulu. 10 pelajar boleh je nak tumbangkan seorang guru tapi sebab kami hormatkan guru kami lari.

Kerana guru yang mendidik kami di sini kami hari ini. Terima kasih guru kerana kalian di sini kami berada.

Buat adik-adik yang berhasrat untuk membuli, lupakan saja hasrat itu. Membuli, memukul, membelasah adalah satu kesilapan dalam hidup sebenarnya, lupakan ia. Jika adik-adik pernah melakukannya, lupakan ia dan mohon kemaafan dari orang tersebut. Jangan buat kesalahan yang sama. Jangan buat kesilapan yang pernah kami lakukan.

Hidup bukan untuk bermusuh tapi untuk bersaudara

Tukarkan hasrat itu kepada satu impian untuk berjaya dan belajar bersungguh-sungguh. Insyallah kejayaan itu milik kalian.

Khabar Dusta : Perang Zaman Teknologi

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Berkongsi sedikit intipati khutbah Jumaat hari ini iaitu khabar dusta. Dalam zaman teknologi sekarang ini penyebaran khabar dusta atau berita palsu amatlah mudah dengan hanya satu klik dalam satu saat berita itu dapat tersebar ke seluruh dunia.

Kini kita boleh lihat pelbagai aplikasi yang boleh kita gunakan untuk menyebarkan sesuatu khabar seperti facebook, tweeter, blog, whatapps, telegram, chat on dan lain-lain lagi, semuanya memudahkan dan kebanyakan adalah percuma. Cuma kita sebagai pengguna perlu bijak memilih aplikasi mana yang lebih berguna untuk menyebarkan khabar dan khabar apakah yang mahu kita sebar. Khabar baik, khabar buruk, khabar yang benar atau khabar dusta – tapi ingat setiap khabar yang kita sebarkan kita pasti akan mendapat saham akhirat.

Khabar dusta mudah disebarkan hari ini

Khabar dusta mudah disebarkan hari ini

Dengan satu klik, sesuatu khabar boleh tersebar ke seluruh dunia. Memang amat mudah sekali. Dan penyebaran ini akan jadi berganda-ganda apabila setiap orang memilih untuk berkongsi dan bayangkan jika yang dikongsikan adalah berita palsu malah suatu fitnah? Kita yang menulisnya dan yang berkongsikannya akan mendapat sahamnya. Saham negetif di akhirat kelak.

Ingat dalam Islam – Allah swt dan Rasullullah juga tidak menyukai orang suka berdusta dan menyebarkan khabar dusta.

Bukan salah teknologi kerana Islam juga menggalakkan pengkajian dalam bidang pembangunan teknologi. Tapi kita sebagai manusia perlu bijak memilih dan menilai sebelum menyebarkan sesuatu berita. Sebolehnya pastikan berita yang ingin kita sebarkan adalah sesuatu yang benar. Dan lagi molek jika yang disebarkan itu ilmu yang mampu memberi manafaat kepada orang lain yang membacanya. Sebagai seorang penulis, hal ini kita perlu terapkan dalam diri, kita menulis biarlah sesuatu yang benar dan bermanafaat – elakkan menulis cerita dusta hanya demi kerana duit.

Bersamalah kita memperbaiki diri kita dari hari ke hari dan menjauhkan diri dari menulis sesuatu yang dusta.

Konvokesyen Kali Kedua : Hari Untuk Ayah Ibu

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Konvokesyen kali kedua

Konvokesyen kali kedua

Syukur Alhamdulillah selepas lebih kurang setahun 6 bulan berkorban tenaga dan masa akhirnya membuahkan hasil. Terima kasih buat ma abah yang memahami dan sentiasa menyokong anaknya. Terima kasih buat isteri yang menjadi ayah ibu buat anak-anak selama tempoh saya belajar. Terima kasih buat Abang Afif yang mengubat hati dan fikiran kusut papa semasa belajar. Syukur syukur alhamdulillah.

Seronok saya melihat teletah adik-adik yang konvokesyen buat kali pertama, terpapar senyuman di wajah mereka. Paling melebar tersenyum adalah ayah ibu mereka, ya lah konvokesyen adalah hari untuk ayah ibu, hari meraikan kejayaan anak mereka. Tahniah buat semua.

Gembira…. Ya saya sangat gembira kerana mampu mengembirakan hati ma abah serta isteri dan anak anak. Semua ini untuk mereka.

Wanita di sebalik kejayaan ini

Wanita di sebalik kejayaan ini

Saudara Seperjuangan

Saudara Seperjuangan

Tapi kegembiraan konvokesyen kali ini tidak seperti 7 tahun yang lalu, excited konvokesyen masa itu lain sikit mungkin sebab berasa gembira kerana dapat menamatkan pelajaran di Universiti. Tapi bila Konvokesyen kali kedua ni excited dia kurang, tapi seornok tetap seronok dan gembira tetap gembira. Mungkin faktor usia juga. Hehehehe..

Jika dulu meraikan hari konvokesyen hanya bersama ma abah dan keluarga serta sebagai lelaki bujang. Di Konvokesyen kali kedua pula meraikan bersama ma abah, isteri, anak-anak dan keluarga sebagai seorang anak, seorang suami dan seorang bapa. Adakah akan ada konvokesyen kali ketiga dalam hidup saya? Adakah konvokesyen kali ketiga saya sebagai seorang datuk kepada cucu saya?

Selapas Konvokesyen kali kedua, saya mula berangan-angan untuk konvokesyen kali ketiga. Insyallah, bila tiba masanya nanti.

Dibanjiri Warga Asing: Semua Orang Punya

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Kalaulah tuan-puan berkesempatan pergi ke kawasan Kota Raya, pasti tuan-puan akan terkejut dengan kawasan yang dulu menjadi satu ikon kini dibanjiri warga asing dari Bangladesh dan Nepal. Di KLCC, pun di waktu cuti umum atau perayaan yang panjang pasti akan terkejut dengan kebanjiran warga asing di kawasan tersebut. Pekerja tapak bina dan kilang sekarang ini majoriti adalah warga asing. Itu belum lagi kita sebut mereka yang menjadi tokey-tokey karpet dan perabut di Nilai, tokey-tokey barang komputer di Low Yat Plaza dan tokey-tokey handphone di Time Square. Adakah suatu masa nanti ibu kota Kuala Lumpur akan dibanjiri warga asing sepenuhnya?

DIbanjiri Warga Asing

DIbanjiri Warga Asing (sumber: freemalaysiatoday.com)

Semalam saya ke AEON Big berdekatan rumah saya, sempat juga saya berbual dengan Ahmad, pekerja Bangladesh.

Saya bertanya kepadanya ‘Sudah berapa lama tidak balik Bangla?’.

‘Sudah lama boss, tak mahu balik lagi’ jawab Ahmad.

‘Kenapa? Sudah kahwin ke belum?’

‘Belum kahwin, tidak mahu kahwin. Tak mahu balik sana la boss’.

‘Family ada lagi ke kat sana? Kenapa tak balik tengok mereka?’ tanya saya lagi dah macam wartawan pula.

Family semua sudah ada sini, abang ada sini. Adik ada sini.’ jawab Ahmad.

Memang biasa pekerja dari Bangladesh yang datang ke Malaysia bawa keluarga ke sini, tapi bukan isteri mereka. Dulu pekerja Bangladesh di tempat saya pun begitu, memula si adik datang ke Malaysia, sudah beberapa lama adik akan tanyakan peluang kerja untuk abangnya. Dan abangnya pula datang Malaysia. Anak isteri tinggal di Bangladesh dan mereka akan hantarkan nafkah setiap bulan.

Saya pernah bebual dengan seorang usahawan kilang roti, beliau berkata beliau lebih suka mengambil pekerja Bangladesh sebab mereka ini setia, tak banyak merungut, buat apa yang kita suruh, sanggup overtime dan tiada masa minum teh. Kalau pekerja tempatan, kita ambil mereka, hantar kursus sana sini, bayar gaji bagi lagi overtime, bila cukup masa mereka lari tak datang kerja. Ada juga yang tak nak buat overtime alasannya penat.

Bila melihat situasi ini, tidak mustahil suatu hari nanti Kuala Lumpur akan dibanjiri oleh warga asing. Peluang pekerjaan untuk anak tempatan akan semakin tertutup. Nak salahkan majikan pun tidak boleh dan nak salahkan warga asing pun tidak boleh. Janganlah sampai pada suatu masa kita menjadi orang asing di tanah sendiri.