Listen Listen Listen : Tips Komunikasi Berkesan

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua…

Listen listen listen menjadi hangat di internet, pada mulanya saya tertanya-tanya apakah ini semua? Bila saya search nama Sharifah Zohra naik, siapa pula ini? Mungkin saya agak lambat, dan dari blog Tuan Zulkbo baru saya faham apakah dia isu Listen Listen Listen ni sebenarnya. Kalau nak tengok video ni boleh ke blog ni .

Listen listen listen
Listen listen listen

Listen listen listen, ini adalah sedikit tips komunikasi berkesan yang ingin saya kongsikan :

  1. Tatap mata – Kalau boleh pandang mata orang yang sedang berbicara dengan kita. Jangan pandang secara mengairahkan atau renungan tajam pula, nanti lain jadinya. Cukup sekadar menunjukkan kita memberi perhatian dan fokus pada setiap tutur katanya atau perbincangan tersebut.
  2. Suara yang jelas – Gunakan nada suara yang betul dan jelas. Tidak perlu terlalu kuat dan jangan pula terlalu perlahan. Jangan biarkan pendengar kita letih mendengar percakapan kita.
  3. Memberi respon – Cuba memberi respon yang sepatutnya. Sekiranya kita sedang membicarakan cerita sedih, cubalah tunjukkan yang kita prihatin. Jangan ketawa.
  4. Bahasa sopan – Gunakan bahasa yang sopan dan sedap didengar.
  5. Jangan memotong kata – Berikan laluan untuk orang yang sedang berbicara menghabiskan tutur katanya. Berikannya ruang. Memotong kata orang lain menunjukkan kita agak kurang sopan sebenarnya.
  6. Mengurut ego – Lupakan ego diri kita, cuba rendahkan ego kita serendah mungkin mengikut orang yang sedang berbicara dengan kita. Apabila kita bercara mengurut ego orang yang sedang berbicara dengan kita, mereka akan secara automatik akan menghormati kita. Jikalau ular menyusur akar, tidak akan hilang bisanya.
  7. Menghormati orang –  Hormati orang lain yang berbicara dengan kita. Walaupun setinggi mana pun jawatan dan taraf pendidikan kita, hormati lah orang lain. Mungkin orang lain itu lebih tahu atau lebih pandai dari kita. Jangan jadi seperti kisah ‘Professor dengan Nelayan’, yang akhirnya professor mati lemas kerana tak pandai berenang.
  8. Jangan mempertikai – Sekiranya kita merasakan pandangan orang lain itu salah, jangan mempertikai atau menafikan atau memperlekehkan. Sebagai contoh ‘Ya ke kau ni?’, ‘Kau bohong ni’, ‘Jangan sembanglah….’, ‘Tak betul semua yang kau cakap’ atau ‘Sembang lebih la kau’ adalah ayat yang biasa kita dengar. Lebih elok kiranya ditukarkan kepada ‘Oh, begitu tapi apa saya dengar….’, ‘Begitu rupanya….’ atau ‘Ada benarnya yang tuan cakap….’ rasanya lebih sedap didengar.
  9. Bahasa badan – Gunakan bahasa badan yang sesuai. Bahasa badan penting dalam mununjukkan riak kita setiap kali berinteraksi.

Listen listen listen, saya bukanlah pakar komunikasi saya juga masih belajar, apa yang saya tulis adalah sebahagian ilmu yang saya belajar. Dalam blog juga, saya cuba mempraktikkan semua ini, ya lah dalam memburu impian untuk jadi 10 blogger terbaik Malaysia, saya mesti pastikan pembaca blog saya tidak letih membaca blog saya.

Terima kasih pada semua atas sokongan kalian selama ini.

"Abg, sy biasa dengar beberapa pantang larang dalam hutan..macam jgn kencing merata-rata, jgn bercakap besar
Chelsea bersedia untuk memecahkan rekod perpindahan dengan Real Madrid telah bersetuju untuk lepaskan Alvaro Morata.
Tahukah anda 10 tahun dari sekarang mungkin ramai diantara kita akan bekerja dari rumah ?.
(Visited 39 times, 1 visits today)

Author: DaddyDee

Penulisan untuk perkongsian ilmu dan memberi inspirasi kepada diri dan pembaca sekalian. Blog kecil ini hanyalah salah satu sumber perkongsian dari penulis.

5 thoughts on “Listen Listen Listen : Tips Komunikasi Berkesan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge