Aku Budak Kampung

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Sudah melupakan asal usul? Sudah menjadi orang Kuala Lumpur? Tak mahu lagi pulang ke kampung? Tidak lagi mahu pulang ke baruh? Tak reti lagi makan budu? Itu antara soalan yang pernah dituju pada saya, jawapannya ‘TIDAK’, ‘Tidak sekali aku melupakan tempat asal aku’.

Aku Budak Kampung - Pantai Sri Tujuh
Aku Budak Kampung – Pantai Sri Tujuh

Aku budak kampung, dari Kampung Jubakar Pantai, Tumpat, Kelantan. Pernah menetap di Kampung Telaga Bata dan bersekolah setahun di Sekolah Kebangsaan Bunohan, Tumpat. Aku budak kampung, yang selamanya tetap budak kampung. Anak Kelate yang mencari ilmu dan rezeki di ibu kota, Kuala Lumpur.

Tuah kita adalah berbeza bagi setiap insan, sebab berbeza tuahlah mewujudkan warna dalam kehidupan dunia ini. Tuah saya adalah membesar dalam keluarga yang amat bahagia di sebuah kampung yang penuh dengan onak dan duri. Yang hari-hari penuh dengan fantasi semata-mata.

Aku budak kampung yang suka akan baruh dan tali air. Baruh adalah tempat permainan, selain dari mandi, misi tangkap ikan ‘spilla/karin’ (ikan laga) adalah hobi. Kejar dengan lintah dan pacat sudah jadi sebahagian dari permianan ini. Selamat lintah tak pernah lagi masuk dalam bontot kami. Ikan laga yang ditangkap akan diletakkan dalam botol kicap berwarna hijau kehitaman. Berpuluh botol ikan karin bergantungan di alang kayu bawah rumah nenek.

Aku budak kampung - Anak kesayanganku
Aku budak kampung – Anak kesayanganku

Bila petang menjelma ‘Satria Perkasa Hitam’ (Kamen Rider), Gavan dan beberapa siri kartun lain akan jadi peneman jiwa di TV1, TV2 dan TV3 – zaman yang masih belum kenal astro. Watak-watak adiwira yang menjadikan aspirasi diri untuk menyelamatkan dunia, membuatkan aku selalu berangan untuk mendapat kuasa untuk melindungi orang tersayang dan dunia.

Bila tahu semua watak adi wira, itu hanya fantasi semata, aku beralih pula kepada movie Rambo, Comando, Combat dan lain-lain filem ketenteraan. Filem yang amat memberi kesan kepada diri ini sehingga habis zaman persekolahan. Sampai setiap kali cikgu bertanya akan cita-cita jawapan hanya satu – Askar. Tak dapat jadi adi wira, jadi askar pun dapat selamatkan nyawa.

Main-main juga, tapi setiap kali ada rewang atau kenduri, tidak pernah sekali lupa menolong. Itu didikan ma abah, jangan malas nak menolong kalau ada kenduri. Jangan tengok saja. Kalau tak tahu nak buat apa pun, ma abah akan tetap suruh duduk dekat ngan kawah kuali, tengok dan belajar.

Zaman kanak-kanak aku, memang penuh dengan fantasi dan bermain semata. Polis sentri, selipar kaki tiga, galah panjang, bola tin, mancing ikan dan banyak lagi aktiviti yang menyeronokkan. Semua kenangan yang akan aku simpul rapi dalam ingatan yang menjadi sebahagian pembelajaran dalam hidup ini. Pelajaran yang menjadikan aku seorang manusia pada hari ini.

Terima kasih buat ma abah yang membesarkan aku selama ini. Jasa ma abah tidak mampu anak mu ini balas. Aku sayangkan kalian berdua selamanya. Ma abah dan adik beradik serta keluarga lain dengan bau tanah lumpur kampung selamanya segar di hati ini. Selamanya aku anak kampung.

2017 dah melabuhkan tirainya. Dan 2018, langkah baru akan mulakan dengan rentak baru. Sejarah hanya
Bila sebut Jumanji aku teringat zaman tonton guna VHF. Memang best filem Jumanji akibat satu
Hari ni pergi RHB Bank, pasal kad dah kena block. Rupanya dah kena tukar kad
Satu ketika dulu di bengkel M ‘Bang, abang punya arm ni lari sikit. Alignment dah
(Visited 47 times, 1 visits today)

Author: DaddyDee

Penulisan untuk perkongsian ilmu dan memberi inspirasi kepada diri dan pembaca sekalian. Blog kecil ini hanyalah salah satu sumber perkongsian dari penulis.

10 thoughts on “Aku Budak Kampung”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.