Author Archives: Zaidi Edi

About Zaidi Edi

Penulisan untuk perkongsian ilmu dan memberi inspirasi kepada diri dan pembaca sekalian. Blog kecil ini hanyalah salah satu sumber perkongsian dari penulis.

Dibanjiri Warga Asing: Semua Orang Punya

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Kalaulah tuan-puan berkesempatan pergi ke kawasan Kota Raya, pasti tuan-puan akan terkejut dengan kawasan yang dulu menjadi satu ikon kini dibanjiri warga asing dari Bangladesh dan Nepal. Di KLCC, pun di waktu cuti umum atau perayaan yang panjang pasti akan terkejut dengan kebanjiran warga asing di kawasan tersebut. Pekerja tapak bina dan kilang sekarang ini majoriti adalah warga asing. Itu belum lagi kita sebut mereka yang menjadi tokey-tokey karpet dan perabut di Nilai, tokey-tokey barang komputer di Low Yat Plaza dan tokey-tokey handphone di Time Square. Adakah suatu masa nanti ibu kota Kuala Lumpur akan dibanjiri warga asing sepenuhnya?

DIbanjiri Warga Asing

DIbanjiri Warga Asing (sumber: freemalaysiatoday.com)

Semalam saya ke AEON Big berdekatan rumah saya, sempat juga saya berbual dengan Ahmad, pekerja Bangladesh.

Saya bertanya kepadanya ‘Sudah berapa lama tidak balik Bangla?’.

‘Sudah lama boss, tak mahu balik lagi’ jawab Ahmad.

‘Kenapa? Sudah kahwin ke belum?’

‘Belum kahwin, tidak mahu kahwin. Tak mahu balik sana la boss’.

‘Family ada lagi ke kat sana? Kenapa tak balik tengok mereka?’ tanya saya lagi dah macam wartawan pula.

Family semua sudah ada sini, abang ada sini. Adik ada sini.’ jawab Ahmad.

Memang biasa pekerja dari Bangladesh yang datang ke Malaysia bawa keluarga ke sini, tapi bukan isteri mereka. Dulu pekerja Bangladesh di tempat saya pun begitu, memula si adik datang ke Malaysia, sudah beberapa lama adik akan tanyakan peluang kerja untuk abangnya. Dan abangnya pula datang Malaysia. Anak isteri tinggal di Bangladesh dan mereka akan hantarkan nafkah setiap bulan.

Saya pernah bebual dengan seorang usahawan kilang roti, beliau berkata beliau lebih suka mengambil pekerja Bangladesh sebab mereka ini setia, tak banyak merungut, buat apa yang kita suruh, sanggup overtime dan tiada masa minum teh. Kalau pekerja tempatan, kita ambil mereka, hantar kursus sana sini, bayar gaji bagi lagi overtime, bila cukup masa mereka lari tak datang kerja. Ada juga yang tak nak buat overtime alasannya penat.

Bila melihat situasi ini, tidak mustahil suatu hari nanti Kuala Lumpur akan dibanjiri oleh warga asing. Peluang pekerjaan untuk anak tempatan akan semakin tertutup. Nak salahkan majikan pun tidak boleh dan nak salahkan warga asing pun tidak boleh. Janganlah sampai pada suatu masa kita menjadi orang asing di tanah sendiri.

Bagus ke Belajar Kemahiran?

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Belajar Kemahiran Bagus Ke?

Belajar Kemahiran Bagus Ke?

Teringat soalan akak dalam entri Kasihnya Ibu, akak ada bertanya ‘Dia belajar kemahiran, bagus ke?’. Dan soalan ini bukan akak ini sahaja tanya saya malah ada beberapa orang yang bertanya soalan sama pada saya. Mereka takut dan ragu untuk menghantar anak mereka untuk belajar kemahiran kerana pada hemat mereka belajar mesti di Universiti atau mesti ada ijazah atau diploma sekurangnya untuk masa depan yang cerah.

‘Bagus ke belajar kemahiran?’ Jawapan saya ‘Bagus’.

‘Cerah ke masa depan belajar kemahiran? ‘ Jawapan saya ‘Cerah’.

Bagi saya belajar apa pun bagus. Belajar apa pun cerah. Tidak kiralah belajar kemahiran peringkat sijil ke diploma ke ijazah ke semuanya bagus. Ilmu adalah bagus dan amat berguna tidak kira kemahiran atau teori asal namanya ilmu memang bagus. Ilmu amat berharga.

Saya juga ingin tegahkan bahawa belajar kemahiran punya kelebihan yang tersendiri sebab tidak semua orang yang ada kemahiran. Jadi orang yang tidak berkemahiran sanggup bayar orang berkemahiran untuk kerja kerja tertentu. Kekadang kita rasa hal tu mudah seperti tukar lampu, tukar kepala pili, tukar float valve tangki air, cuci S-trap sinki dan lain lain, tapi ada orang yang langsung tak tahu lakukan hal ini. Jadi inilah perlunya orang yang ada kemahiran. Jadi jangan pandang rendah orang yang belajar kemahiran.

Masa depan cerah atau tidak itu bezanya pada usaha kita. Sijil sijil yang ada sebagai pengesah saja tapi membezakan adalah usaha kita. Lebih usaha lebih lah peluang untuk berjaya.

Kasihnya Ibu

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Tengahari semalam, selepas saya melakukan rutin kerja saya, pemeriksaan rutin, saya berehat seketika di pejabat sahabat saya. Sedang saya berehat saya didatangi seorang wanita yang dalam lingkungan 40-an rasanya, sebab saya berada di kaunter terpaksalah saya melayan kakak tersebut.

Kasihnya ibu

Kasihnya ibu

‘Assalamualaikum, dik, akak nak tanya pasal kemahiran, boleh?’  akak itu memulakan bicara.

‘Boleh, kak. Kemahiran macam mana tu?’

‘Untuk anak akak ni, dia minat menjahit. Dulu dah ambil kemahiran di A tapi separuh jalan saja bila sampai peringkat 2 ada sedikit masalah semasa dia praktikal. Jadi dia, tak boleh sambung. Sekarang ni, akak nak carikan tempat baru untuk dia belajar kemahiran. Kalau boleh biar lah menjahit’ panjang lebar akak tu cuba menerangkan situasi dia padaku, tampak kasihnya ibu di wajah akak itu. Seorang ibu yang risau akan masa depan anaknya.

‘Keputusan dia macam mana ya kak? Untuk menjahit kita ada sediakan kursus peringkat diploma dan sijil. Kalau tahu keputusan dia senang saya nak bagi cadangan’. Saya cuba mendapatkan maklumat lanjut.

‘SPM dia tak berapa cantik. Memang teruk. Dia tak ambil Bahasa Melayu. Dia tak pergi masa exam rasanya. Tu yang akak nak carikan dia kemahiran.’ Akak tu bercerita perihal anaknya tampak dia sedikit serba salah untuk menceritakan tentang keputusan anaknya.

‘Tak apa kak, boleh tu. Tak jadi masalah. Mungkin akak boleh ke……..bla….bla…..’ Saya memberikan cadangan pada akak itu untuk menyelesaikan masalah beliau. Sempat juga saya bertanya akak tu dia tinggal di mana. Nyata agak jauh dari situ, tapi beliau sanggup datang demi untuk sedikit maklumat demi masa depan anaknya. Begitulah kasihnya ibu, sanggup melakukan apa saja untuk anaknya.

Bila teringatkan perihal akak tersebut, saya berasa betapa bertuahnya adik itu yang mendapat ibu yang sangat penyayang dan bertanggung jawab. Walaupun adik itu sudah boleh berdikari tapi ibu itu tetap membantunya, mencarikan maklumat untuk adik itu sambung belajar. Saya doakan agar adik itu akan membanggakan ibunya pada suatu hari nanti.

Pokok Tumbang : Patutkah Pokok Berusia Di Tebang?

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Dalam minggu ini kita dikejutkan oleh beberapa siri insiden akibat dari ribut kencang melanda sekarang ini. Antaranya tragedi maut di hempap pokok, pokok tumbang, bumbung jejantas tercabut, dinding tanggal dan bumbung tercabut kerana ribut kencang. Tiupan angin kencang memang agak menakutkan sehari dua ini.

Pokok tumbang : Pokok berusia lebih berisiko

Pokok tumbang : Pokok berusia lebih berisiko

Saya tidak nafikan saya juga suka kawasan hijau. Kalau serabut kepala saya akan ambil masa untuk tunggang motosikal di kawasan Lenggok Duta dan Bukit Aman, kawasan yang masih terpelihara kehijauannya di sekitar ibu kota. Memang mendamaikan. Kalau saudara semua berpelung melalui kawasan ibu kota, masih banyak pokok berusia atau ‘pokok heritage’ yang menghiasi lanskap ibu kota. Memang tidak dinafikan pokok-pokok ini mempunyai nilai yang tertentu. Namun, pokok-pokok yang berusia ini jugalah yang mempunyai risiko yang tinggi untuk tumbang.

BIla melihat pokok berusia ini teringat ketika terlibat dengan satu projek pembinaan, terdapat satu isu pokok berusia di tapak, terletak di bahagian atas dan tepi cerun, cerun setinggi 10m, dibahagian bawah cerun menempatkan bangunan utama,  pihak kontraktor mencadangkan agar pokok tersebut ditebang bagi membolehkan cerun dan lebih selamat dan stabil, kontraktor juga beralasan bagi mengelakkan kejadian pokok tumbang yang mengakibatkan kerosakan harta benda dan nyawa. Tapi pihak berkuasa membantah dengan alasan pokok heritage berusia hampir 60 tahun (kalau tak silap saya) dan mencadangkan untuk memindahkannya. Namun kontraktar membantah kerana sukar untuk memindahkan, dan mencadangkan untuk ditebang dan membina satu lanskap baru. Hal ini berlanjutan sehingga 6 bulan. Akhirnya pokok yang ingin di bela mati jua dan barulah boleh di tebang.

Pada pandangan saya, pokok yang berusia yang terletak berdekatan jalan utama, kawasan perumahan, pejabat, sekolah, perumahan atau memana kawasan yang berisiko perlukan satu penyelesaian yang tepat bagi mengelakkan sebarang kehilangan harta benda dan nyawa. Di sini saya ada beberapa cadangan:

  • Pokok berusia di tebang dan digantikan dengan pokok baru bersertakan konsep lanskap moden bagi mengekalkan kehijauan bandar. Contohnya penggunaan pokok bucida yang banyak digunakan sekarang.
  • Pokok berusia di alihkan ke tempat yang telah diwartakan sebagai taman hijau atau hutan simpan. Yang mana jauh dari kawasan awam.
  • Pokok berusia di ibu kota di senaraikan dan diberikan perhatian yang khusus. Mungkin penwujudan satu pasukan untuk menjaga pokok pokok berusia ini, mungkin pasukan ini boleh bertindak dengan mencantas/memotong dahan besar yang berisiko untuk patah.

Sememangnya hidup dan mati tidak dapat dipisahkan tetapi ada baiknya untuk kita mengurangkan kadar risiko dan membina kawasan yang lebih selamat. Jangan selalu bertindak selepas, ia akan terlambat.

Impian Seorang Ayah

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Impian seorang ayah unutk melihat anaknya tersenyum selamanya

Impian seorang ayah unutk melihat anaknya tersenyum selamanya

‘Takut abah marah’, ‘Takut abah rotan’….. Itu antara ayat yang sering saya gunakan dulu, setiap kali melakukan kesalahan. Membayangkan muka abah yang bengis menyinga siap dengan rotan di tangan membuatkan saya takut, takut pada abah dan takut melakukan kesalahan.  Menimbulkan amarah abah memang menakutkan. Abah jarang membuka mulut sesekali dia membuka mulut cukup membuatkan saya terdiam. Teringat dulu, semasa mengaji Al-Quran, abah tak berkata apa, hanya menghayun rotan ke lantai sudah cukup membuatkan saya menangis tersedu-sedu. Ucapan sayang dari abah? Jarang sekali mahu mendengar ucapan sayang dari abah.

Setiap kali, membawa pulang buku rekod ujian bulanan pada abah untuk tandatangan, saya hanya menghulurkan saja. TIdak kira nombor berapa saya dapat, no 12 ke, no 3 ke…. Ayat yang sama saja akan keluar dari mulut abah ‘Belajar rajin-rajin’. Lain pula dengan ma, ada sedikit pujian ‘Bagus, usaha lagi’. Tiru tandatangan abah, minta maaf saya tak pernah buat dan tak tahu buat, sebabnya tandatangan abah susah. Tapi itulah abah.

Tapi itu dulu, lebih kurang 20 tahun lalu, kini anak saya pula mengucapkan kata yang sama. ‘Papa, marah je’, ‘Nanti papa marah’…. Itulah putaran kehidupan, dulu menjadi anak, kini mempunyai anak dan menjadi seorang bapa. Merasai kembali apa yang abah merasa dulu. Kini saya mengerti apa yang abah rasa.

Duhai anak, tiada seorang ayah pun yang tidak sayangkan anaknya, walaupun tiada ucapan kasih dan cinta, tiada belaian manja, kasih ayah tetap menebal. Mungkin seorang ayah tidak selembut ibu, penuh belaian manja dan sentuhan kasih. Wajah ayah mungkin bengis tidak selembut wajah ibu. Tapi percayalah tiada ayah dalam dunia tidak kasih pada anaknya. Sebagaimana kasihnya ibu pada anak begitu juga ayah.

Pasti menjadi impian seorang ayah di dunia ini untuk melihat:

  • Anak nya patuh kepada ajaran agama
  • Anak nya membesar dalam keadaan sempurna walaupun dia serba kurang
  • Anak nya membesar menjadi seorang insan yang berguna dalam masyarakat
  • Anak nya menjadi insan yang berjaya di dunia akhirat
  • Anak nya gembira tersenyum bahagia selalu

Tiada ayah di dunia mahukan yang buruk untuk anaknya, setiap ayah dalam dunia ini mahukan yang terbaik buat anak-anaknya. Kasih ayah menebal walau sebengis mana pun dia. Bengis dia untuk mendidik. Percayalah wahai anak, suatu hari akan kau mengerti mengapa ayah begini, kau akan faham impian seorang ayah.

Abah, terima kasih atas didikan mu. Ma, terima kasih atas kasih sayang mu yang tidak pernah putus. Jasa kalian selamanya tidak dapat anak mu ini balas.

Mengejar Bayang

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Kekadang saya merasakan bosan dengan hidup ini, merasa untuk mengalah dalam kehidupan ini, merasa untuk pasrah menerima segalanya. Semakin saya ingin membina empayar semakin saya merasakan dunia semakin menyempit, semua dinding dari semua arah mula menghimpit sehingga ruang yang luas makin sempit. Sesak sesesaknya, merasakan dunia ini makin kelam makin hilang punca.

Saya pejamkan mata menarik nafas yang dalam, mengucap Istigfar. Alhamdulillah dada semakin lapang. Saya cuba menerima segalanya dengan hati yang terbuka, saya anggapkan dugaan itu suatu yang indah. Ya hati ku semakin tenang dan saya bersyukur dengan apa yang ada.

Kejayaan yang saya kejar umpama mengejar bayang, semakin saya mendekat semakin ia menjauh. Saat saya yakin untuk menerkam, makin jauh ia melonjak. Bayang yang sentiasa mendamping tampak dekat tapi walhal jauh. Walaupun jauh saya yakin saya mampu menggengamnya walau apa dugaan mendatang.

Saya tidak akan berhenti mengejar kejayaan, walaupun umpama mengejar bayang. Kerana saya yakin tiada yang mustahil jika saya berusaha.