Review Buku: Hidup Tenang Walaupun Berhutang

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Saudaraku,

 

Perihal Buku
Tajuk : Hidup Tenang Walaupun Berhutang
Penulis : Shamsuddin Kadir
Terbitan : PTS
Harga : RM20.00
ISBN : 978-967-369-010-7

 

 

Ulasan :
Buku ini menyentuh perihal kehidupan kita yang tidak boleh dipisahkan dari hutang. Berhutang boleh menjadi racun dan penawar.

Buku ini memberi panduan kasar kepada kita agar untuk lebih bijak menguruskan wang. Saban hari, kekeliruan antara keperluan dan kehendak menyebabkan ramai yang terjerumus dalam perangkap maut ‘Hutang’. Sama ada kita sedar atau tak.

Terikut dengan trend dan mengejar kepuasan tanpa penghujung menyebabkan kita terjebak dalam hutang.

Jangan dilupakan kenyataan akhbar baru-baru ini bahawa Golongan Belia Paling Ramai Muflis. Jadi buku ini penting bagi orang seperti saya yang kurang bijak menguruskan kewangan. Dapat membantu kita lebih clik dan bijak dalam menguruskan kewangan.

Peringatan: Buku ini tidak akan membuatkan kita jadi jutawan. Tidak akan menekankan cara mana untuk cepat kaya. Tapi buku ini menekankan cara yang lebih efisien dalam merancang perbelanjaan kita agar kita lebih bahagia dan lebih kaya.

Dengan contoh yang ringkas dan padat mungkin dapat membantu kita lebih jelas tentang pengurusan wang. Banyak juga situasi kehidupan seharian digunakan bagi memudahkan kita menggambarkan keadaan semasa.

Buku ini juga membetulkan kaedah salah yang banyak diamalkan oleh pemimjam (staf kerajaan terutamanaya… Pinjaman Peribadi) iaitu ‘Gali Lubang Untuk Tutup Lubang’. Dimana berhutang demi membayar hutang. Ramai yang memikirkan ini betul walhal ianya hanya menambah hutang yang sedia ada. Ini di ibaratkan ‘Keluar Mulut Buaya Masuk Mulut Harimau’.

Tanpa sedar kadangkala kita berbelanja lebih dari pendapatan. Macamana, gaji adalah RM 2000. Dengan kad kredit, kita boleh berbelanja sehingga RM 4000. Jadi perbelanjaan kita akan lebih dari gaji sekiranya tidak dikawal.

Dapatkan buku ini, sekiranya Tuan-Tuan dan Cik Puan-Cik Puan merasakan diri memerlukan panduan dan ilmu untuk lebih bijak menguruskan wang. Kalau dah cukup ilmu mungkin ini bukan bukunya.

 

 

Biar kita jadi tuan wang bukannya hamba wang.

 

 

PS: Buku pertama yang saya beli dapat autograf dari penulis. History of my life
Sekian Terima kasih.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Gambar di atas antara kes yang saya jumpa
Ni la bab yang paling tak best dalam kerja 'maintanance' pagi-pagi lagi sudah main air
Nampak tak naga tu? Garang tak? Nampak tak logo Espirit tu? Stapler tu bukan hadiah,
Assalamualaikum dan salam inspirasi... Ada sesiapa yang berminat untuk Lihat Persembahan Kumpulan Rabbani di Sekolah

Saya Mahu Kurus : Seminar Jom Kurus

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Saudaraku Sekalian…

Berat badan atau badan berat?? Mana satu, saya pun tak tahu. Dulunya BMI saya adalah sihat. Dulu tu bia… Ok la, sebelum saya berkahwin. Ketika zaman bujang.

Zaman bujang kerja yang agak sibuk dan selalu saja ada kerja ad-hoc. Tak kurang juga masalah-masalah yang tiba-tiba datang melanda dan perlu diselesaikan segera. Jadi jadual makan agak tak teratur. Lagipun, hari-hari makan kedai, mana lalu yob… Tak gitu. 

Asyik makan Nasi Goreng Kampung di warung sebelah UMT saja belah malam. Bertukar-tukar warung juga lah. Tiadalah di warung yang sama saja. Nak masak malas, semuanya membujang jadi makan saja di kedai sampai mencuci mata dengan skodeng awek-awek UMT gitu.

Belah petang je tidak boleh tidak pergi menyantap di ICT (Ikan Celu Tepung) di Teluk Ketapang sesekali adalah beralih angin makan belah UMT. Melantak dan mentekedarah memang kerja kami. Makan memang tak teratur. Tapi badan tak naik juga. Maintain.

Lepas saja kahwin, usah di tanya, badan naik bak mentadak laut (binatang apa saya pun tak tahu). Bagai di pam-pam. Rasanya ramai juga kawan-kawan saya yang nai badan selepas kahwin. Termasuklah saya. Dan sekarang ni status BMI saya adalah ‘Overweight’.

Saya inginkan berat badan yang dulu. Walaupun wife saya kata saya lebih hensem begini. (Saya tak cakap ok). Saya lebih selesa dengan badan saya yang dulu yang lebih slim melim gitu.

Itulah sebabnya kenapa saya ingin kurus. Ingin kembali ke berat badan normal.

Dan untuk mendapatkan inspirasi dan langkah, kaedah serta cara terbaik untuk kurus, saya ingin sertai Kursus Jom Kurus oleh Kevin Zahri.

Anda juga mahu sertai kursus ini, jom sertai kursus percuma ini.

Jom Kurus

 

 

  • Topik: Jom Kurus bersama Kevin Zahri (maklumat lanjut)
  • Tarikh: 8hb Julai 2012
  • Masa: 2-5pm
  • Lokasi: Prince Court Medical Centre, Kuala Lumpur
  • Speaker: Kevin Zahri
  • Bilangan Peserta: 40 sahaja
  • Penyertaan percuma , selain dari itu blogger yang hadir akan mendapat eBook percuma selepas sesi seminar.

Syarat Penyertaan : Untuk menyertai sessi percuma Jom Kurus ini, anda mesti memenuhi syarat-syarat berikut:

  • Mesti mempunyai blog yang aktif
  • Create satu blog post tentang: 1) kenapa anda ingin join seminar ini dan 2) kenapa rasanya ramai yang mengalami masalah berat badan berlebihan. (simple2 je )
  • Include logo Jom Kurus (klik di sini) dalam blog post tersebut.
  • Penting! Sila email link blog post anda kepada PuanBee di puanbeedotcom@gmail.com
Kursus Jom Kurus dianjurkan oleh  Prince Court Medical Centre, KevinZahri dan PuanBee.
 
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Apa yang saya belajar tentang buat duit dengan
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua... The only Glamorous MrJocko dengan bermurah hati ingin menawarkan
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... Sememangnya saya ada menyimpan impian semasa saya bujang
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... Konvesyen Usahawan Muslim 2013

Buat dulu, Sesal kemudian….Itu lah yang jadi sekarang…

Fikir dulu, Jangan menyesal di kemudian hari
Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku... Hari ini hari rabu pasti ramai blogger akan
Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku... Ubi Keling - Sedang
Posted with WordPress for BlackBerry.

Blogging Untuk Lepaskan Tension

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku

Sebagai pekerja lapan hingga lima, lima hari seminggu, hidup saya kadangkala penuh dengan jadual yang agak padat. (Agak padat kerana saya rasakan kerja sekarang agak rileks sedikit dari dahulu.)  Memang agak memenatkan. Melayan kerenah pegawai atasan dan melayan kerenah pelanggan. (Bukan ingin mengeluh sekadar berkongsi).

Blogging… Adalah salah satu cara saya melepaskan tension kerja dan kehidupan seharian saya. Dengan menulis dan membaca blog, hidup saya terasa sedikit berisi. Ya dengan blogging. 

Mungkin sekarang saya masih bersemangat untuk berblog, dan saya sendiri sampai bila saya akan terus bersemangat. Saya harap semangat ini akan kekal dan tidak akan luntur.

Mengeluarkan wang untuk hosting dan domain, bagi saya suatu yang tidak membeban setakat ini. Ya lah selagi saya masih berminat untuk berblog saya sanggup keluarkan duit walaupun duit dikeluarkan adalah lebih banyak dari duit yang masuk (income). Jealous juga melihat blogger berjaya mendapat income yang tinggi dari blogging, tapi jealous bukan buat saya ingin plagiat, atau hack mereka tapi buatkan saya lebih bersemangat untuk terus maju ke depan.

Lihatlah bagaimana blogger berjaya seperti denaihati.com, eyriqazz.com, redmummy.com, ariffshah.com dan ramai lagi. Mereka semuanya hebat-hebat belaka. (Dah join kontest eyriqazz vs denaihati)

Dengan berblog saya rasa saya lebih ramai kawan. Walaupun hakikatnya saya tidak kenal mereka secara realiti tetapi secara maya saya kenal mereka. Tak ramai pun sebenarnya blogger yang saya pernah jumpa, hanya beberapa orang sahaja. Ada yang telah berhenti blogging, ada yang masih aktif berhubung melalui facebook / twitter. Apapun semua blogger adalah hebat. Kerana tak semua orang mampu menulis. (Tulisan saya pun masih lemah)

Membaca blog dapat menambahkan sedikit ilmu. Ya, tak semua yang dalam dunia ini kita tahu. Tapi dengan berkongsi dapatlah menambahkan ilmu saya yang kurang ini.

Dalam blog, macam-macam yang kita boleh temui seperti tempat makan yang baru, tips-tips hebat (blogging, parenting, working, gadget, photograph dan lain-lain), nasihat yang berguna dan panduan hidup. Macam-macam, boleh dikatakan semua ada.  Sama ada kita mahu ataupun tidak saja. Kalau nak carilah, banyak yang boleh kita dapat.

Dunia blogging tidak pernah membosankan bagi saya walaupun sudah 4tahun berlalu. Pasang surut itu biasa, norma seorang manusia.

Sekian dulu, buat masa ini.

 

 

Assalamualaikum dah salam inspirasi buat semua saudaraku... Bina Identiti Blog dan
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Kesukaran untuk menulis blog adalah apabila kekeringan idea.
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... 'Wah, dah jadi blogger sekarang?' Tegur seorang kawan

Pertandingan Tupai Melompat : Kesan Kata Negetif

Assalamualaikum dan Salam Juara buat Saudaraku Sekalian…

Izinkan saya untuk berkongsi satu cerita bersama dengan Tuan-Tuan dan Cik Puan-Cik Puan.

Ceritanya bermula begini….

Di dalam hutan sana, telah diumumkan bahawa akan diadakan satu pertandigan iaitu pertandingan lumba dan melompat sepanjang 10km melalui pokok-pokok balak pada ketinggian 100m dari aras tanah. Pertandingan ini diadakan oleh Raja Tupai bagi mencari pewaris kerajaan nya dan juga menantu baginda. Raja Tupai mempunyai seekor anak yang cukup sexy dan cantik ala-ala JLo.

Pertandingan Tupai

Seluruh alam telah diwar-warkan. Banyak yang turut serta. Ada dari Malaysia dan juga negara luar seperti Afrika, Brazil, Germany, Portugal dan lain-lain lagi. Beratus ekor tupai telah mengambil bahagian. Dan lagi ramai yang menjadi penonton dengan muka pucat lesi kerana ini pertama kali diadakan pertandingan seumpama ini pada ketinggian 100m dari tanah. (Sungguh hebat pertandingan ini tapi hebat lagi pertandingan SEO Eyriqazz vs Denaihati )

“Beta bangga dengan keberanian tuan-tuan sekalian. Ingat pemenang akan menjadi menantu dan pewaris kerajaan beta.” Raja Tupai memulakan ucapan aluannya dengan penuh semangat.

“Semua bersedia, ke garisan dan MULA!!!!” Jerit Raja Tupai memulakan perlumbaan.

Bersungguh-sungguh para peserta berlari dan melompat dari dahan ke dahan. Ada juga yang jatuh dan mati. Ya, jatuh pada ketinggian yang amat tinggi.

Melihat keadaan tupai yang mati dalam keadaan ngeri. Ramai penyokong mula menjerit.

“Jangan teruskan. Kamu akan mati. Hadiahnya tidak seberapapun, nyawa kamu lagi penting!!”. Jeritan mematah semangat mula kedengaran.

Mendengar jeritan itu, makin ramai tupai yang hilang kosentrasi dan mula jatuh seekor demi seekor.

“Bodoh!!! Bergadai nyawa sedangkan kamu tahu kamu tidak akan berjaya”. Jerit seekor penonton lain lagi.

Mendengar jeritan itu makin ramai yang jatuh. Hanya tinggal 20 ekor saja lagi yang meneruskan saingan.

“Kamu berusaha pun, Puteri yang cantik belum tentu mahukan kamu!!!” Jerit penonton lagi.

Makin ramai yang jatuh dan gagal meneruskan saingan itu. Hanya kelihatan seekor saja tupai yang meneruskan saingannya. Bagaikan tidak peduli apa yang diperkatakan oleh penonton.

Berulang-ulang kata negetif dilontarkan kepada peserta. Moral peserta kelihatan mula terjejas. Ramai yang mula goyang dan tertewas dek kata-kata negetif.

Tupai itu makin menghampiri garisan penamat. Dan telah berjaya menamatkan saingan itu dengan jayanya. Maka, tupai itu semakin popular dan akan menjadi pewaris Raja Tupai.

“Tuan, boleh saya tanya, bagaimana tuan dapat menghabiskan perlumbaan ini?? Sedangkan semua yang lain telah gagal??” Seekor wartawan tupai bertanyakan tupai yang menang. Tupai yang menang bagai tidak dengar dan tidak mempedulikannya.

“Tuan….” Panggil wartawan tupai itu, mahukan jawapan pada soalannya.

Tetiba cuit seekor tupai lain dari belakang, mencuit tupai wartawan.

“Usah tanya dia, dia tidak akan jawab sebab dia tidak dengar. Dia pekak.”  Terang tupai tadi pada tupai wartawan.

Melihat pada cerita diatas tupai itu menang kerana dia pekak. Manakala, tupai yang lain telah gagal kerana telah terpengaruh dek kata-kata negetif para penonton. Tengoklah kesan kata negetif pada tupai. Dan cuba andaikan kita adalah tupai tersebut, adakah kita akan merasai kesan kata negetif? Adakah kita?

Sama juga dalam hidup kita, pekakkan telinga apabila mendengar kata negetif, anggapkan itu cabaran untuk kita lebih berjaya. Ambil semua benda dari sudut yang positif.

Dan elakkan melontarkan kata-kata negetif pada orang lain. Bersama kita membantu memajukan diri dan masyarakat.

Sekian.

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Berperang dengan diri -
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Kejayaan tidak mengenal siapa, tapi siapa yang mahukan
Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku... Sering kali kita menyatakan nanti lah dulu, biarlah,
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Tahniah buat semua adik-adik yang baru mendapat keputusan