Category Archives: community

Ramai Yang Menangis Hari Ini

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Apa khabar semua saudaraku? Semoga semuanya sihat sejahtera hendaknya. Pagi ini pastinya ramai yang menangis, menangis dek kerana kekalahan teruk pasukan bola sepak Brazil di tangan German pada peringkat separuh akhir piala Dunia 2014. Kekalahan 7-1, Brazil di tangan German pasti satu kekalahan yang memalukan dan sukar diterima, tambahan dengan status tuan rumah dan juga gergasi bola sepak yang mengalami kekalahan besar di peringkat separuh akhir. Adakah ketiadaan Neymar dan Thiago Silva yang telah menjejaskan Brazil? Atau memang sudah itu layaknya untuk Brazil?

Apa yang pasti pasti ramai yang menangis? Menangis sebab pasukan disokong kalah, menangis sebab negara mereka kalah, menangis sebab kalah judi. Sedih dan pasrah.

Dalam kita bersorak gembira dan duka seketika menonton Piala Dunia 2014, ramai saudara kita diluar sana sedang sengsara, sedang menderita. Di tanah Gaza, rakyat Palestin terus dibedil oleh rejim zionist, ramai yang menjadi korban, ramai yang kehilangan saudara. Di Myammar, umat Islam disana terus menjadi korban dalam penghapusan etnik Rohingya.

Bumi Gaza di Bom

Bumi Gaza di Bom

Wahai saudaraku, jangan terlalu alpha jangan terlalu leka dengan hiburan dan keseronokan yang di hidangkan kepada kita, sehingga kita lupa akan kesusahan saudara seagama kita diluar sana. Ingat sedang kita bersorak gembira meraikan gol, mereka disana menangis dan dalam ketakutan dek kerana hujanan peluru dan bom. Nyawa mereka menjadi taruhan, puluhan ratusan malah ribuan nyawa tidak berdosa bakal menjadi korban. Anak kecil yang baru mahu mengenali dunia juga menjadi mangsa.

Ramai yang menjadi korban

Ramai yang menjadi korban di Gaza

Wahai saudaraku, ayuhlah kita angkat kedua tangan kita tadahkan kehadrat Ilahi memohon doa agar semua saudara kita diluar sana dilindungi dari sebarang kekejaman dan jatuhlah rejim rejim zalim itu.

Konflik Diri Part 2 – Berperang Dengan Diri

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Berperang dengan diri - Jadilah diri sendiri

Berperang dengan diri – Jadilah diri sendiri

Entri ini adalah rentetan entri sebelum ini Konflik Diri Part 1, bersangkutan dengan email dari seorang pembaca blog saya. Saya sebenarnya bukan pakar motivasi, pakar psikologi atau pakar segala pakar, saya masih lagi seorang manusia yang masih lagi belajar. Belajar hingga akhir nyawa.

Saya tidak kenal akan pengirim email ini, jadi apa yang saya simpulkan di sini mungkin kurang tepat, apa yang boleh saya simpulkan apa masalah sebenar adalah diri sendiri. Konflik diri yang paling sukar adalah apabila kita berperang dengan diri sendiri. Musuh utama kita adalah diri.

Diri Sendiri adalah Musuh Sebenar

Apa yang membuatkan diri kita memotivasikan diri kita? Adakah dengan menghadiri ceramah motivasi dari pakar motivasi terkenal seperti Nick Vujicic? Adakah ianya akan mengubah 100% persepsi minda kita? Jika ya, anda adalah manusia hebat.

Kalau tanya saya tidak, mereka semua tidak boleh mengubah diri kita tapi diri kita sendiri, hanya kita boleh mengubah diri kita ke arah yang baik atau buruk, mana saja yang kita pilih, mana yang kita mahu.

Berperang dengan diri

Berperang dengan diri

Walaupun kita telah membayar beribu untuk memotivasikan diri dan membeli pelbagai buku untuk memotivasikan diri, kekadang tiada langsung kesan. Hanya bersemangat seketika saja, sesetengah orang sesatu ceramah hanya melekat tidak sampai seminggu. Hanya hilang begitu saja. Kenapa? Kerana tiada inisiatif dalam diri untuk mengubah diri sendiri.

Sebab itu saya katakan, diri sendiri adalah musuh diri kita. Jika kita berjaya mengenal pasti kekuatan dan kelemahan diri kita, kita akan berjaya, berjaya untuk menjadi manusia yang lebih baik.

Apa bila kita kenal siapa diri kita, kita pasti tidak akan mempedulikan lagi apa yang akan diperkatakan oleh orang lain kerana kita lebih kenal siapa diri kita. Apapun celaan, cacian atau makian malah pujian yang mendatang tidak akan sekali akan melemahkan diri kita kerana kita tahu siapa kita.

Kenapa orang lain mencela, memaki atau mencaci kita? Kerana kita lebih baik dari mereka, tidak perlu kita membalasnya. Mereka sebenarnya dengki dan cemburu dengan diri kita kerana kita lebih baik dari mereka sebab itu mereka menghambur kata kesat kepada kita. Jadi persetankan mereka semua. Kamu adalah kamu.

Berperang dengan diri, untuk menjadikan kamu yang lebih baik. Mengenal diri kamu yang sebenar dan kembalilah kepada Allah swt

Bangga dengan diri sendiri bukannya bangga diri.

Hentikan Nilai Dari Warna Baju

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Sekarang ini masih ramai yang menilai dari warna baju, terlalu taksub dengan warna baju. Kau baju biru tak boleh geng dengan aku. Kau warna hijau tak boleh geng dengan aku. Kau warna kuning tak boleh geng dengan aku.

We are one walaupun beza warna baju

We are one walaupun beza warna baju

Hentikan menilai ikut warna baju, cukup cukup lah tu. Jangan lagi ada, kau warna hijau aku tidak boleh menolong kau. Jangan lagi ada, bapak kau warna biru kau tak layak duduk sini. Jangan lagi ada, mak kau suka sangat baju hijau kau tak layak terima bantuan. Hentikan semua sentimen seperti ini saya tahu yang mana ramai lagi masih pegang pada semua ini.

Ayuh kita bersatu sebagai umat Islam dan juga bangsa Melayu. Seperti yang diajarkan oleh agama Islam bahawa semua umat Islam adalah bersaudara. Jangan kita cuba memutuskan silaturahim hanya kerana warna baju, hanya kerana berlainan ideologi.

Jangan kita jadi seperti sesetengah orang Palestin, sahabat saya sendiri yang mana mereka ada menyatakan bahawa ‘Fatah and Hamas will never together, never shake hand’, walaupun mereka satu bangsa Arab satu agama iaitu Islam tapi mereka tidak akan bersalaman apatah lagi bersatu dek kerana perbezaan ideologi.

Jangan kita jadi seperti mereka, lupakan warna baju tapi kita bersatu bawah satu agama, bangsa dan negara. jangan kita biarkan tanah air tergadai dek kerana warna baju. Ayuh kita bersatu menuju puncak kejayaan.

 

Projek Food For Hunger Baitul Fiqh- Nilai Seketul Roti

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Masih ingatkah sahabat semua akan Persatuan Amal Firdausi (PAFI) yang pernah saya sebutkan sebelum ini? Kali ini mereka akan melakukan satu lagi aktiviti amal iaitu Projek Food For Hunger Baitul Fiqh.

Projek Food For Hunger Baitul Fiqh

Projek Food For Hunger Baitul Fiqh

Projek Food For Hunger Baitul Fiqh adalah antara aktiviti rutin bagi PAFI iaitu aktivi mengedarkan sedikit sumbangan berbentuk makanan kepada golongan geladangan tanpa mengira bangsa dan agama. Mungkin dengan seketul roti kita dapat membina saham kita di Syurga kelak.

Matlamat kali ini PAFI ingin mengedarkan roti untuk street feeding bagi kawasan tersebut iaitu:

  • Penang – 100 ketul
  • Johor – 100 ketul
  • Kuala Lumpur – 100 ketul
  • Puchong – 100 ketul

Ini adalah merupakan aktiviti bulanan PAFI.

Bagi yang berminat untuk menyumbang boleh melakukannya dengan menyumbang ke akaun:

Pertubuhan Amal Firdausi Kuala Lumpur (PAFI)

Maybank Islamic

514347613298

Selepas sumbangan diberikan mohon berhubung terus di talian 018-2070953

Sebarang maklumat lanjut boleh hubungi no yang tertera.

Jom bersama kita jayakan Projek Food For Hunger Baitul Fiqh. Boleh dapatkan maklumat perkembangan terkini melalui facebook PAFI

Berapakah Nilai Seringgit

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Pada zaman saya sekolah dahulu, di kawasan luar bandar di Kelantan dengan Seringgit saya mampu untuk menggunakan duit itu untuk perbelanjaan saya sehari. Perbelanjaan di sekolah dan juga waktu petang, untuk beli air sirap lepas main bola sepak di padang. Itu pun kadangkala boleh ada lagi baki untuk saya untuk masuk dalam tabung gajah. Bagi saya pada masa itu nilai Seringgit memang besar. Berapakan nilai Seringgit pada saudara sekalian?

Berapakah Nilai Seringgit

Berapakah Nilai Seringgit

Untuk pegang RM10 memang susah sangat pada zaman sekolah menengah. Kalau ada dua keping duit RM10 saya dah rasa ada banyak duit. Sudah berasa kaya. Saya akui untuk terima RM10 dari orang tua saya memang susah kecuali perlu membayar sesuatu di sekolah.

Mengeluh, menyesal? Ya, dulu saya mengeluh menyesal kerana saya masih cetek fikiran tidak mengerti apa itu takdir dan suratan hidup. Saya salahkan orang lain termasuk ibu bapa saya. Saya cemburu dengan kawan-kawan yang anak orang berada. Yang mampu pakai jam besar G-Shock, yang mampu membeli kereta model Tamiya, yang mampu beli dan kumpu komik Juara Wira, Raja Rimba, Pedang Setiawan dan lain-lain.

Tapi tidak lagi kini kerana dengan apa yang saya lalui saya mampu berada di sini, pengalaman lalu mematangkan saya menjadikan saya seseorang. Malah saya bersyukur sangat.

Berapakah nilai Seringgit sekarang ini? Mungkin bagi sesetengah orang tiada nilainya, boleh main campak saja not kertas Seringgit. Mungkin bagi sesetengah orang nilai Seringgit amat kecil sekali, ya lah harga teh O ais sekalipun sekarang ini paling kurang RM1.20 segelas. Mungkin ia kecil bagi kita, tapi mungkin besar bagi orang lain. Jadi hari ini saya sarankan pada diri saya dan saudara sekalian agar sama kita membantu saudara kita yang memerlukan seikhlas hati, bersedekah seikhlas hati, walaupun sekecil Seringgit. Bersama kita membantu insan yang memerlukan.

Mungkin dengan duit seringgit kita mampu membantu insan yang kurang bernasib baik untuk mengubah nasib mereka. Nilai seringgit yang kecil itu akan jadi besar maknanya dalam hidup kita.

Sekejam Kejam Manusia Atau Manusia Hebat?

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Tahniah buat PDRM kerana berjaya memberkas antara penjenayah paling kejam di abad ini. Sejujurnya tiada apa yang boleh saya ucapkan saya lafazkan buat pasukan PDRM yang berjaya memberkas penjenayah ini selain dari ucapan Terima Kasih dan Tahniah. Ingat sekejam kejam manusia tumpas juga akhirnya.

Sekejam Kejam Manusia Tumpas Juga

Sekejam Kejam Manusia Tumpas Juga

Bagi saya manusia ini memang amat kejam sekali, dia adalah sekejam kejam manusia. Dia sanggup menembak seorang wanita yang tidak berdosa untuk merompak duit yang bukan milik mangsa terbabit. Kenapa perlu tembak? Kenapa?

Duit itu sudah pasti akan jadi milik penyamun ini buat sementara waktu kerana dia bersenjata. Manakala, orang lain langsung tiada bersenjata. Menyerang dan membunuh orang yang tidak berdaya manusia ini bukan lagi manusia. Tidak layak juga saya gelar binatang kerana binatang tidak sekejam manusia. Apa yang layak, kalian labelkan?

Tutup cerita manusia kejam, ini pula cerita manusia yang tulus membantu dan bersemangat berdakwah. Beliau bersama Pertubuhan Amal Firdausi Kuala Lumpur (PAFI) dengan bersemangat waja untuk terus menggerakan usaha dakwah dikalangan anak muda dengan cara mereka sendiri tanpa pernah kenal mengenal erti penat lelah dengan sukarela. Tanpa sebarang paksaan.

Gema Jalanan

Gema Jalanan

Sekali lagi tahniah buat mereka yang berjaya melakukan satu program hebat iaitu Gema Jalanan. Tahniah buat PAFI, semoga PAFI terus berjaya dan berjaya.

Akhir kata, pilihlah mana jalan yang kita mahu, jalan yang kita inginkan. Ingin dikenang sebagai Sekejam Kejam Manusia atau Manusia Hebat. Fikir-fikirkan.

PS: Jom like page Pertubuhan Amal Firdausi Kuala Lumpur (PAFI) untuk mengetahui perkembangan mereka.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...