Category Archives: personal

Bilakah Ajal Kita?

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Apa khabar semua saudaraku? Harapnya tuan puan masih dikurniakan kesihatan yang hebat untuk mengharungi kehidupan ini. Sebelum saya menulis lebih panjang saya memohon semua untuk bersama sedekahkan Al Fatihah buat Makcik saya, Allahyarhamah Faridah Binti Hussain dan sahabat saya Allahyarham Shahrul.

Dua berita kematian ini saya terima dalam jarak masa yang dekat. Berita kematian yang mengejutkan. Arwah makcik saya seorang OKU yang menjadi peneman setia nenek saya dirumah nya, kini nenek berseorangan. Tiada lagi teman setia nenek, anak yang lain semuanya berkeluarga dan berkerjaya. Terngiang persoalan ‘Siapa sangka dia pergi dulu?’.

Muda atau tua bukan pengukur cepat atau lambat, ajal bukan mengira semua itu. Ada yang bayi pun sudah dijemput, ada juga yang sempat berusia 100 tahun baru dijemput, ada juga yang baru berkahwin yang dijemput. Semua telah tertulis cuma kita yang tidak tahu bilakah ajal kita?

Bilakah ajal kita? Saya tidak tahu jika saya tahu bila ajal saya, kehidupan saya pasti bukan hari ini. Setiap saat pasti nilainya terlalu besar. Tiada lagi ‘rileks dulu’, ‘esok esok lah’.

Masih adakah esok untuk kita? Masih mampukah kita menatapi mentari terbit pagi esok? Atau malam ini yang terakhir? Ianya akan menjadi tanda tanya selamanya.

Isilah masa yang ada sebaiknya. Hargai setiap detik yang ada. Seimbangkan dunia dan akhirat, ‘Bekerja bagai kita hidup seribu tahun, Beribadat bagai esok kita akan mati’. Keduanya kita perlukan dunia dan akhirat. Kehidupan di dunia hari ini adalah pengukur untuk kehidupan kita di akhirat kelak.

Semoga hari hari kita penuh makna. Hidup ini hanya pinjaman, akhirat yang kekal selamanya.

Bilakah ajal kita?

Cabaran Seorang Weekend Husband

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku…

Putera dan Puteri yang dirindui selalu oleh seorang Weekend Husband

Putera dan Puteri yang dirindui selalu oleh seorang Weekend Husband

Hidup sebagai seorang ‘Weekend Husband’ bukanlah sesuatu yang menyeronokkan dan mengembirakan, sememangnya kalau mahu saya pun tak mahu jadi ‘Weekend Husband’. Nampak seronok dan ringan, hakikatnya tidak langsung.Tidak menceriakan bagi saya.

Jika dulu pulang ke rumah ada suara Abang Haiqal yang menyambut ku pulang, ‘Papa dah balik?’ ayat biasa abang Haiqal. Tiada lagi kopi O ais setiap kali pulang ke rumah. Tiada lagi dapat melayan kerenah ligat Adik Afina setiap malam, dan melayan Abang Haiqal dengan mainannya.

Sunyi…. Memang sepi.

Jika dulu membujang lain, panjang saja langkahnya. Tapi kini membujang lain, bukan langkah tidak boleh panjang tapi tidak seligat dulu. Rindu pada isteri dan anak-anak lebih menebal. Sekarang ini bila membujang terpaksa penuhkan masa malam dengan aktiviti agar terubat sunyi. Telefon penghubung ubati rindu.

Memikirkan Isteri tersayang yang menjadi SUPERMOM – do it everything all alone. Sayu kekadang memikirkan tidak mampu melaksanakan tugasan seorang suami seperti dulu. Tidak dapat bersama permaisuri hati dan putera dan puteri.

Weekend saya memang dipenuhkan dengan aktiviti dengan keluarga. Terutama anak-anak. Masa weekend adalah masa untuk eratkan hubungan anak dan bapa.

Isteri Pelengkap Hidup Suami

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Isteri atau ibu atau wanita memang tinggi martabatnya di sisi agama. Pernah dengar ‘Tangan yang menghayun buaian mampu menggongcang dunia’. Adakah tangan yang hayun buaian itu lelaki? Tidak ianya adalah seorang ibu seorang isteri dan juga seorang suami.¬†Saya tak tahu orang lain tapi saya kalau hayun buaian sebelum anak tidur saya dah tidur dulu.

Isteri pelengkap hidup suami. Kita insan adalah serba kekurangan. Sempurna bukan milik kita manusia. Sebab itu kita jadi berpasangan. Kita saling melengkapkan satu sama lain, isteri pelengkap kekurangan suami dan begitu jugalah sebaliknya.

Isteri Pelengkap Hidup Suami

Isteri Pelengkap Hidup Suami

Peranan isteri adalah amat besar sekali, kalau kita lihat dalam rumah tangga isterilah paling sibuk. Bangun pagi kejutkan suami dan anak anak, siapkan sarapan dan pakaian mereka. Baru mereka siapkan diri sendiri. Bagi yang tidak berkerja, suri rumah tangga, satu rumah mereka kerja kan, sapu sampah, lap meja, lap cermin, cuci baju dan lain lain lagi. Bagi yang bekerja pula, balik dari kerja dia sibuk pula nak siapkan makan malam untuk keluarga dan kemaskan rumah.

Suami kalau cuti buat apa? Saya tak mahu cakap dengan orang lain, saya kalau cuti nak sapu sampah di rumah pun susah.

Hebatnya seorang isteri, suami pun belum tentu dapat lakukan apa yang isteri lakukan. Bukan nak puji orang perempuan tapi itu hakikat.

Dalam ketegasan seorang suami dalam menerajui dan mengemudi rumah tangga, si isteri lah yang menjadi permaisuri dalam rumah tangga yang mengimbangi ketegasan seorang suami dengan kelembutan dan kasih sayang. Isteri sebagai penenang, penasihat dan pendamai dalam banyak hal. Suami pula bijak mengemudi layar bahtera rumah tangga.

Hidup berumah tangga memang indah. Memang ada pasang surutnya tapi kitalah yang perlu bijak menanganinya. Bersama maufakat suami dan isteri pasti akan ada jalan keluar yang bahagia.

Isteri pelengkap hidup suami. Dalam hidup saya, isteri sayalah yang melengkapkan segalanya. Kekurangan saya dia sempurnakan. Hidup saya zaman bujang dan sekarang banyak telah berubah. Isteri saya banyak menyokong saya dalam banyak hal. Alhamdulillah syukur ke hadrat ilahi mengurniakan saya seorang isteri yang hebat.

Terima kasih buat isteri saya, Izatul Shima. Sayang kamu selamanya.

Tips Hidup Berjauhan Dengan Keluarga

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Tips Hidup Berjauahan dengan Keluarga

Tips Hidup Berjauahan dengan Keluarga

Hidup berjauhan dengan keluarga bagi saya memang satu cabaran yang memerlukan pengorbanan dan kesefahaman yang tinggi. Kepercayaan dalam perhubungan juga perlu.

Saya setelah hampir 5 tahun hidup berkeluarga tidak pernah berjauahan dari isteri dan anak-anak. Sentiasa bersama. Kecuali jika ada mesyuarat atau kursus di luar kawasan terpaksalah berjauhan dengan isteri dan anak-anak.

Tapi kali ini saya ditugaskan untuk bertugas di Pantai Timur, Isteri masih lagi berkerja di Ibu Kota. Mengenangkan kesian juga memikirkan Isteri saya yang terpaksa menjadi ‘SuperMom’. Saya tabik pada isteri saya dan juga wanita di luar sana. Mereka semua hebat. Bukan memuji tapi hakikat. Mereka mampu menguruskan anak-anak dan rumah tangga dengan sempurna walau tiada suami di sisi. Kalau saya belum tentu dapat saya lakukannya dengan sempurna.

Paling mencabar adalah bila berjauhan dengan anak. Itu yang paling saya rindukan. Rindukan teletah si abang yang becok dan ragam si adik yang sekarang ini cuba merangkak. Si Abang sempat membesar di depan mata saya setiap hari tapi tidak Si Adik, saya rindukan untuk merakam setiap detik mereka berdua membesar dengan mata saya.

Anak adalah penawar segalanya bagi saya. Pengarang jantung yang terutama dalam kehidupan saya sekarang ini. Isteri pula adalah permaisuri dalam kehidupan.

Tips Hidup Berjauhan Dengan Keluarga

Sedikit tips saya ingin kongsikan bagi mengeratkan hubungan kekeluargaan bagi mereka yang hidup berjauhan dengan keluarga:

  1. Kerapkan berhubung dengan keluarga sama ada call, whatapps, atau sms. Kalau boleh video call lagi cantik.
  2. Pastikan kita memberikan nafkah yang cukup buat keluarga kita. Utamakan mereka.
  3. Luangkan masa sebaiknya apabila kita pulang untuk bersama mereka dengan aktiviti yang best. Bawalah anak isteri ke taman permainan atau taman tema.
  4. Belanjalah anak isteri dengan special dinner atau lunch. Sesekali bagi ‘reward’ buat Isteri terutamanya yang telah banyak berkorban
  5. Terapkan lebih banyak elemen kejutan buat Isteri dengan berikan hadiah atau lain-lain. Eratkan dan segarkan hubungan cinta antara suami isteri.
  6. Lafazkan kata-kata cinta bukan lagi pendam. Kalau zaman bercinta boleh bilang ‘I love you’ setiap saat takkan tak boleh kepada isteri. Lafazkan seikhlas hati.
  7. Bawalah anak isteri bercuti jika berkesempatan dan berkemampuan.
  8. Banyakkan berdoa kepada Allah swt agar anak isteri kita sentiasa di bawah lindung Nya.

Hidup ini indah, indahkan lah dengan momen yang terbaik.

Jangan Malu Untuk Belajar

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Dating berdua dengan Abang Haiqal

Dating berdua dengan Abang Haiqal

Petang tadi, hanya berdua bermadu cinta, membelai kasih sayang antara papa dan anak sulungnya. Memang sering kali saya bersama Aabang Haiqal meluangkan masa bersama bila mama dan adik Afina tidak dapat bersama.

Tadi kami menuju ke Taman Metropolitan Kepong, saja nak bawa Abang Haiqal merasa main layang-layang. Tiba di bulatan Jalan Ipoh, abang Haiqal yang dari tadi membebel tukar topik perbualan sekejap.

Abang: Tu bas sekolah baru ke?
Papa: Bukan. Tu bukan bas sekolah
Abang : Owh… Bukan ke. Bas sekolah warna kuning. Tu apa?
Papa: Tu bas express la abang.
Abang: owhhhhh…. bas ex….. ahhhh haiqal tak tahu la.

Dengar papa dia gelak je. Abang sambung lagi.

Abang: Haiqal tak tahu la…. jangan la suka je. Nanti Haiqal belajar la.

Jangan Malu Untuk Belajar

Tersenyum apabila mengingatkan teletah Abang Haiqal. Memang itulah antara kerenah dan teletah abang Haiqal yang membuatkan kami sentiasa tertawa dan senyum. Dia dan Adik Afina memang madu dan penawar dalam hidup kami.

Benar cakap orang tua ‘Anak kecil tidak pandai berbohong’. Itulah yang terjadi, Abang Haiqal tanpa malu untuk mengaku dia tidak tahu dan bernjanji untuk belajar.

Tapi tidak bagi sesetengah orang dewasa. Tidak mahu mengaku tidak tahu, tidak pandai. Malah tidak mahu mengaku salah.

Tidak tahu mereka redah juga sudahnya menyusahkan orang lain. Dan lebih parah apabila tidak tahu tapi berlagak pandai. Malu untuk mengaku tidak tahu.

Sebaiknya dalam hidup ini jangan malu untuk belajar. Belajarlah sampai akhir nyawa kita. Belajar dan belajar tanpa jemu. Insyallah kita akan jadi manusia yang lebih baik.

Ingat jangan malu untuk belajar dan jangan malu mengaku tidak tahu.

Impian Untuk Miliki Perpustakaan Mini dan Small Office

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku….

Buku di Big Bad Wolf

Buku di Big Bad Wolf

Sememangnya menjadi impian Pakcik dari sejak zaman belajar lagi untuk ada sebuah Perpustakaan MIni dan Small Office di rumah. Angan-angan yang pakcik simpan sejak dari dulu lagi.

Nak kata pakcik rajin membaca tidak juga tapi pakcik rajin membeli buku. Dekat rumah rasanya dah boleh dua shelf buku bacaan tidak termasuk dengan buku rujukan zaman belajar dan juga novel-novel isteri pakcik.

Pakcik baca novel cinta? Tolong tepi sikit ya. Da bangka agaknya pakcik ni tak reti dah nak feel novel cinta. Novel Ramli Awang Murshid – itu memang fevret pakcik selain novel indie. Hehehehe

Lagipun pakcik sebolehnya nak juga terapkan minat membaca dalam diri anak-anak pakcik. Biar bila mereka lihat rumah ada mini library mereka pun akan turut minat untuk membaca buku. Melentur buluh biar dari rebungnya betul tak? Dok gitu?

Big Bad Wolf Memang Jahat

Tahun 2014, kali ke-2 pakcik ke Big Bad Wolf di Mines, Serdang. Tahun lepas pakcik dah pergi sekali.

Big Bad Wolf memang jahat sekali kalau pakcik pergi tak habis RM100 memang tak sah, memang patut namanya Big Bad Wolf. Memang hangus poket pakcik. Buku tahun lepas tak habis baca lagi tapi tahun ni pakcik tambah lagi koleksi. (Tahun ni tu 2014 tau….Feel 2015 masih tak rasa lagi ni)

Ancuran Big Bad Wolf tahun 2014 lebih baik dari 2013. Semakin meningkat dari tahun ke tahun. Apa yang penting harga bukunya memang menarik sekali walaupun jenuh nak cari satu buku. Hahahaha

Big Bad Wolf 2014

Big Bad Wolf 2014

Big Bad Wolf memang menjadi antara sumber utama buku-buku yang bakal pakcik susun dalam perpustakaan mini dan small office pakcik nanti. *Pakcik masih angan-angan*

Konsep Perpustakaan Mini dan Small Office

Tiada konsep yang canggih tapi cukuplah kalau dapat ada satu ruang kecil yang berukuran 8 kaki x 8 kaki untuk menempatkan sebuah meja tulis dan satu kerusi serta satu shelf book dan rak fail. Disertakan dengan warna tona cat yang lembut untuk menaikan mood membaca. Pencahayaan menggunalan satu lampu meja dan juga lapu LED T-5.

Konsep Small Office di Rumah (Sumber dari google)

Konsep Small Office di Rumah (Sumber dari google)

Konsep ringkas tapi cukup untuk memberikan ruang yang selesa dan fokus semasa menelaah. Memang dari dulu saya impikan semua ini.

Insyallah akan saya jadikan ianya kenyataan di tahun 2015.