Bukan Herdik Bukan Pukul Tapi Didik Anak Sebaiknya

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Capatnya masa berlalu, dua permata saya sudah makin membesar – Abang Haiqal sudah 3 tahun 6 bulan dan Adik Afina sudah 8 bulan lebih. Masih teringat masa Abang Haiqal masih kecil, apa yang di buat abangnya dulu itu juga yang adiknya lakukan. Licah dan lasak tapi menghiburkan hati kami sekeluarga.

Anak permata yang amat istimewa. Anak anugerah dan amanah Allah swt kepada kita sebagai ibu bapa – amanah yang bukan untuk diherdik dan dipukul tapi untuk dididik.

Terbaca kisah-kisah anak kecil di dera dengan kejam tanpa belas kasihan, saya tertanya kemana perginya nilai kemanusiaan dalam diri mereka? Apa tiada langsung rasa kasih?

Anak kecil dilahirkan umpama kain putih bersih ke dunia ini, tugas kita ibu bapa untuk bentuk mereka. Tugas ibu bapa untuk didik anak sebaiknya.

Adik dan Abang - Didik anak sebaiknya

Adik dan Abang – Didik anak sebaiknya

Dulu saya juga cemburu pada adik saya yang lebih diberi perhatian oleh mak ayah saya. Saya rasa terpinggir. Tapi bila sudah jadi ibu bapa, saya mula faham – tiada istilah pilih kasih. Semua anak saya sayangi – baik abang Haiqal yang becok mulutnya atau adik Afina yang lincah. Dua-dua permata hati papa yang tiada gantinya.

Tidak dapat lagi saksikan gelagat abang yang suka mengusik adiknya, dan muka adik yang pasrah setiap kali di usik abang nya. Kadang kala saya tersenyum sendiri bila mengingatkan semua ini.

Sejak menjadi weekend husband, tiada tergambar perasaan rindu di hati terhadap anak-anak dan isteri. Hidup kosong. Setiap kali pulang ke rumah dari tempat kerja tiada mulut becok abang Haiqal terngiang di telinga, tiada aksi lincah adik Afina. Masa bersama anak anak yang telah di rampas – kurangnya masa untuk saya luangkan bersama anak saya ke taman. Untuk jalinan kasih antara kami.

Hidup jadi sunyi tiba-tiba. Kadang kala merasakan diri tidak mampu lalui semua ini. Tidak mampu untuk tidak tatapi mata anak saya untuk sehari – apatah lagi seminggu. Rindu tidak tergambar.

Hargai Anak, Didik Anak Sebaiknya

Walaupun berjauhan, tugas tetap perlu laksanakan. Tugas seorang ayah dan suami perlu di laksana. Bimbing keluarga di jalan yang diredhai. Didik anak ke arah jalan yang diredhai.

Saya bukan sempurna dan bukan insan yang baik. Tapi saya tetap cuba menjadi ayah yang baik buat anak-anak saya. Saya cuba ajari mereka didik mereka dan terpaling penting adalah belai mereka kasih mereka.

Hati lelaki mana mampu menahan apabila setiap kali pulang ke rumah, anak kecil yang lena tidur boleh terjaga setiap kali saya sampai di rumah, bangun mencari saya. Bagaikan dia tahu yang papanya pulang, tidak mampu berkata lagi kerana masih kecil tapi renahnya membuat hati saya sayu. Maafkan papa kerana terpaksa menjauh demi tugas dan kerja.

Seandainya saya ada pilihan sememang saya tidak mahu jauh dari mereka semua biar semua membesar di depan mata saya. Biar mulut becok abang jadi irama merdu di telinga saya, biar lincah adik menjadi drama hidup di mata saya. 

Insyallah pasti ada hikmah semua ini dan ada jalan. Bersabarlah isteri dan anak anak ku. Papa akan pulang.

Cara Mudah Hilang 3kg Seminggu

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Saya masa comel bersama isteri tersayang

Saya masa comel bersama isteri tersayang

Dulu saya merasakan amat mustahil untuk menurunkan berat badan saya, semakin hari semakin naik berat badan sehinggakan saya sendiri merasakan tidak selesa dengan badan saya.

Dulu saya berjalan sedikit sudah termengah, duduk pun rasa lemas, cepat penat. Makan memang tak perlu bercerita memang sentiasa bernafsu dan berselera. Bersukan memang jauh sekali.

Tapi alhamdulilah, selepas saya mencuba Teknik Diet Atkins, saya hilang 3kg seminggu. Alhamdulillah saya makin selesa dengan badan saya. Dari berat 98 kg kini sudah mecapai 83 kg dan masih dalam usaha untuk menurunkan lagi berat.

Cara Mudah Hilang 3kg Seminggu

Sedikit tips yang ingin saya kongsikan untuk turunkan berat badan. Ini yang saya lakukan:

  • Makan tiga kali sehari – sarapan pagi, makan tengahari dan malam
  • Kurangkan pengambilan nasi – saya makan nasi tapi dalam kuantiti yang kurang, jika dulu 2 pinggan sekali hadap sekarang ini cukup dengan separuh pinggan saja. Lebihkan makanan berasaskan protien dan kurangkan karbohidrat.
  • Kurangkan makanan dan minuman tidak sihat – Kurangkan makanan fast food dan air tin.
  • Jangan makan seblum tidur/lewat malam – elakkan ini. Dulu pukul 12 malam boleh lagi makan nasi kandar. Hehehehe.
  • Banyakkan ambil air kosong – amalkan lebihkan pengambilan air kosong
  • Bersenam – ini wajib. Seimbangkan. Bersenam bukan saja untuk badan sihat minda juga sihat. Jangan cari alasan tak sempat ke taman atau gym, bersenam boleh saja di rumah dan pejabat. Tiada alasan.
  • Buat aktiviti luar – sekarang ini banyak marathon dan jamboree. Apa lagi join la. Best. Bawa anak sepak bola di taman pun boleh kan?
  • Buang ubat kurus – banyak ubat yang dijual di luar sana. Boleh makan tidur esok bangun boleh kurus kan? Lupakan semua itu buang duit saja. Baik sedekah kat masjid.

Cari Pemangkin Semangat

Untuk hilangkan 3kg seminggu bukan mustahil tapi kita perlukan semangat untuk kita terus kosisten dalam melakukannya. Mungkin boleh masuk dalam komuniti atau kawan-kawan yang mempunyai matlamat yang sama – MAHU SIHAT.

Dapatkan sokongan dari keluarga terdekat, terutama isteri / suami atau ibu ayah. Bila mereka faham apa yang kita lakukan mereka akan dorong kita capai matlamat kita. Kalau kita malas sekurangnya ada yang sergah. Heheheheh…

Semangat saya semestinya adalah isteri saya.

Semuanya terletak pada minda dan fikir kita. Jika kita mahu kita boleh lakukanya

Bilakah Ajal Kita?

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Apa khabar semua saudaraku? Harapnya tuan puan masih dikurniakan kesihatan yang hebat untuk mengharungi kehidupan ini. Sebelum saya menulis lebih panjang saya memohon semua untuk bersama sedekahkan Al Fatihah buat Makcik saya, Allahyarhamah Faridah Binti Hussain dan sahabat saya Allahyarham Shahrul.

Bilakah ajal kita?

Bilakah ajal kita?

Dua berita kematian ini saya terima dalam jarak masa yang dekat. Berita kematian yang mengejutkan. Arwah makcik saya seorang OKU yang menjadi peneman setia nenek saya dirumah nya, kini nenek berseorangan. Tiada lagi teman setia nenek, anak yang lain semuanya berkeluarga dan berkerjaya. Terngiang persoalan ‘Siapa sangka dia pergi dulu?’.

Muda atau tua bukan pengukur cepat atau lambat, ajal bukan mengira semua itu. Ada yang bayi pun sudah dijemput, ada juga yang sempat berusia 100 tahun baru dijemput, ada juga yang baru berkahwin yang dijemput. Semua telah tertulis cuma kita yang tidak tahu bilakah ajal kita?

Bilakah ajal kita? Saya tidak tahu jika saya tahu bila ajal saya, kehidupan saya pasti bukan hari ini. Setiap saat pasti nilainya terlalu besar. Tiada lagi ‘rileks dulu’, ‘esok esok lah’.

Masih adakah esok untuk kita? Masih mampukah kita menatapi mentari terbit pagi esok? Atau malam ini yang terakhir? Ianya akan menjadi tanda tanya selamanya.

Jika esok sudah tiada untuk kita, adakah kita sudah bersedia untuk mati? Cukupkah persiapan kita untuk hadapi kematian yang bakal menjengah?

Isilah masa yang ada sebaiknya. Hargai setiap detik yang ada. Seimbangkan dunia dan akhirat, ‘Bekerja bagai kita hidup seribu tahun, Beribadat bagai esok kita akan mati’. Keduanya kita perlukan dunia dan akhirat. Kehidupan di dunia hari ini adalah pengukur untuk kehidupan kita di akhirat kelak.

Semoga hari hari kita penuh makna. Hidup ini hanya pinjaman, akhirat yang kekal selamanya.

Bilakah ajal kita?

Cabaran Seorang Weekend Husband

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku…

Putera dan Puteri yang dirindui selalu oleh seorang Weekend Husband

Putera dan Puteri yang dirindui selalu oleh seorang Weekend Husband

Hidup sebagai seorang ‘Weekend Husband’ bukanlah sesuatu yang menyeronokkan dan mengembirakan, sememangnya kalau mahu saya pun tak mahu jadi ‘Weekend Husband’. Nampak seronok dan ringan, hakikatnya tidak langsung.Tidak menceriakan bagi saya.

Jika dulu pulang ke rumah ada suara Abang Haiqal yang menyambut ku pulang, ‘Papa dah balik?’ ayat biasa abang Haiqal. Tiada lagi kopi O ais setiap kali pulang ke rumah. Tiada lagi dapat melayan kerenah ligat Adik Afina setiap malam, dan melayan Abang Haiqal dengan mainannya.

Sunyi…. Memang sepi.

Jika dulu membujang lain, panjang saja langkahnya. Tapi kini membujang lain, bukan langkah tidak boleh panjang tapi tidak seligat dulu. Rindu pada isteri dan anak-anak lebih menebal. Sekarang ini bila membujang terpaksa penuhkan masa malam dengan aktiviti agar terubat sunyi. Telefon penghubung ubati rindu.

Memikirkan Isteri tersayang yang menjadi SUPERMOM – do it everything all alone. Sayu kekadang memikirkan tidak mampu melaksanakan tugasan seorang suami seperti dulu. Tidak dapat bersama permaisuri hati dan putera dan puteri.

Weekend saya memang dipenuhkan dengan aktiviti dengan keluarga. Terutama anak-anak. Masa weekend adalah masa untuk eratkan hubungan anak dan bapa.

Isteri Pelengkap Hidup Suami

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Isteri atau ibu atau wanita memang tinggi martabatnya di sisi agama. Pernah dengar ‘Tangan yang menghayun buaian mampu menggongcang dunia’. Adakah tangan yang hayun buaian itu lelaki? Tidak ianya adalah seorang ibu seorang isteri dan juga seorang suami. Saya tak tahu orang lain tapi saya kalau hayun buaian sebelum anak tidur saya dah tidur dulu.

Isteri pelengkap hidup suami. Kita insan adalah serba kekurangan. Sempurna bukan milik kita manusia. Sebab itu kita jadi berpasangan. Kita saling melengkapkan satu sama lain, isteri pelengkap kekurangan suami dan begitu jugalah sebaliknya.

Isteri Pelengkap Hidup Suami

Isteri Pelengkap Hidup Suami

Peranan isteri adalah amat besar sekali, kalau kita lihat dalam rumah tangga isterilah paling sibuk. Bangun pagi kejutkan suami dan anak anak, siapkan sarapan dan pakaian mereka. Baru mereka siapkan diri sendiri. Bagi yang tidak berkerja, suri rumah tangga, satu rumah mereka kerja kan, sapu sampah, lap meja, lap cermin, cuci baju dan lain lain lagi. Bagi yang bekerja pula, balik dari kerja dia sibuk pula nak siapkan makan malam untuk keluarga dan kemaskan rumah.

Suami kalau cuti buat apa? Saya tak mahu cakap dengan orang lain, saya kalau cuti nak sapu sampah di rumah pun susah.

Hebatnya seorang isteri, suami pun belum tentu dapat lakukan apa yang isteri lakukan. Bukan nak puji orang perempuan tapi itu hakikat.

Dalam ketegasan seorang suami dalam menerajui dan mengemudi rumah tangga, si isteri lah yang menjadi permaisuri dalam rumah tangga yang mengimbangi ketegasan seorang suami dengan kelembutan dan kasih sayang. Isteri sebagai penenang, penasihat dan pendamai dalam banyak hal. Suami pula bijak mengemudi layar bahtera rumah tangga.

Hidup berumah tangga memang indah. Memang ada pasang surutnya tapi kitalah yang perlu bijak menanganinya. Bersama maufakat suami dan isteri pasti akan ada jalan keluar yang bahagia.

Isteri pelengkap hidup suami. Dalam hidup saya, isteri sayalah yang melengkapkan segalanya. Kekurangan saya dia sempurnakan. Hidup saya zaman bujang dan sekarang banyak telah berubah. Isteri saya banyak menyokong saya dalam banyak hal. Alhamdulillah syukur ke hadrat ilahi mengurniakan saya seorang isteri yang hebat.

Terima kasih buat isteri saya, Izatul Shima. Sayang kamu selamanya.

Tips Hidup Berjauhan Dengan Keluarga

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Tips Hidup Berjauahan dengan Keluarga

Tips Hidup Berjauahan dengan Keluarga

Hidup berjauhan dengan keluarga bagi saya memang satu cabaran yang memerlukan pengorbanan dan kesefahaman yang tinggi. Kepercayaan dalam perhubungan juga perlu.

Saya setelah hampir 5 tahun hidup berkeluarga tidak pernah berjauahan dari isteri dan anak-anak. Sentiasa bersama. Kecuali jika ada mesyuarat atau kursus di luar kawasan terpaksalah berjauhan dengan isteri dan anak-anak.

Tapi kali ini saya ditugaskan untuk bertugas di Pantai Timur, Isteri masih lagi berkerja di Ibu Kota. Mengenangkan kesian juga memikirkan Isteri saya yang terpaksa menjadi ‘SuperMom’. Saya tabik pada isteri saya dan juga wanita di luar sana. Mereka semua hebat. Bukan memuji tapi hakikat. Mereka mampu menguruskan anak-anak dan rumah tangga dengan sempurna walau tiada suami di sisi. Kalau saya belum tentu dapat saya lakukannya dengan sempurna.

Paling mencabar adalah bila berjauhan dengan anak. Itu yang paling saya rindukan. Rindukan teletah si abang yang becok dan ragam si adik yang sekarang ini cuba merangkak. Si Abang sempat membesar di depan mata saya setiap hari tapi tidak Si Adik, saya rindukan untuk merakam setiap detik mereka berdua membesar dengan mata saya.

Anak adalah penawar segalanya bagi saya. Pengarang jantung yang terutama dalam kehidupan saya sekarang ini. Isteri pula adalah permaisuri dalam kehidupan.

Tips Hidup Berjauhan Dengan Keluarga

Sedikit tips saya ingin kongsikan bagi mengeratkan hubungan kekeluargaan bagi mereka yang hidup berjauhan dengan keluarga:

  1. Kerapkan berhubung dengan keluarga sama ada call, whatapps, atau sms. Kalau boleh video call lagi cantik.
  2. Pastikan kita memberikan nafkah yang cukup buat keluarga kita. Utamakan mereka.
  3. Luangkan masa sebaiknya apabila kita pulang untuk bersama mereka dengan aktiviti yang best. Bawalah anak isteri ke taman permainan atau taman tema.
  4. Belanjalah anak isteri dengan special dinner atau lunch. Sesekali bagi ‘reward’ buat Isteri terutamanya yang telah banyak berkorban
  5. Terapkan lebih banyak elemen kejutan buat Isteri dengan berikan hadiah atau lain-lain. Eratkan dan segarkan hubungan cinta antara suami isteri.
  6. Lafazkan kata-kata cinta bukan lagi pendam. Kalau zaman bercinta boleh bilang ‘I love you’ setiap saat takkan tak boleh kepada isteri. Lafazkan seikhlas hati.
  7. Bawalah anak isteri bercuti jika berkesempatan dan berkemampuan.
  8. Banyakkan berdoa kepada Allah swt agar anak isteri kita sentiasa di bawah lindung Nya.

Hidup ini indah, indahkan lah dengan momen yang terbaik.