Bangga Dengan Diri Bukan Bangga Diri

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

‘Jangan terlalu bangga diri, jangan terlalu rendah diri tapi bersederhana’ dulu agak sukar untuk diri saya memahami apakah maksud ungkapan pesanan ma abah saya ini. Tapi hari-hari yang berlalu yang mematangkan saya membuatkan saya makin faham apakah yang tersirat disebalik ungkapan indah ma abah ini.

Terlalu rendah diri kita mungkin akan dipijak dan akan dipergunakan oleh orang di sekeliling kita demi kepentingan mereka. Terlalu merendah diri menampakkan kita bagai lemah di mata orang lain dan membuatkan kita senang dibuli. KIta ada maruah kita ada harga diri jangan biarkan ia dipijak.

Bangga dengan diri

Bangga dengan diri

Terlalu bangga diri pun tidak boleh, terlalu bangga diri membuatkan orang tidak selesa untuk bersama kita. Tidak selesa mendekati kita. Tidak kurang juga yang berasa bangga diri apabila mereka mencapai satu matlamat hidup mereka. Saya sendiri pernah ditegur oleh seseorang, dia berkata ‘Jangan kau ingat nak tipu aku, aku pun ada ijazah’.

Ijazah, Master atau PhD bukanlah satu ukuran tinggi rendahnya ilmu seseorang, bagi saya ia tidak lebih dari satu sijil tauliah tapi bukan ukuran tinggi ilmu. Sebagai contoh seorang Jurutera muda mungkin tahu mereka bentuk bangunan dan tahu secara teori sifat konkrit, tapi seorang buruh lebih mahir dalam kerja mengikat bata, bancuh simen dan juga sifat simen. Seorang jurutera muda belum tentu boleh anggarkan tinggi dinding tapi buruh boleh. Tak percaya boleh cuba?

Ketinggian ilmu bukan dari sekeping sijil tapi juga betapa dalamnya pengalaman seseorang itu dalam sesuatu bidang. Jadi jangan terlalu bagga diri dengan apa yang kita ada dan memandang rendah pada orang lain disekeliling kita, mereka mungkin akan jadi cikgu kepada kita secara tidak langsung.

Oleh itu, jangan bangga diri tapi bangga dengan diri, bangga dengan apa yang telah kita capai dan sumbangkan kepada masyarakat disekeliling kita. Nikmatilah kenikmatan yang kita capai setiap kali kita memberi manafaat kepada orang lain. Ingat ‘Tak akan hilang bisa ular menyusur akar’.

Jalan terbaik adalah secara bersederhana, insyallah kita akan disenangi oleh semua yang di sekeliling kita.

Apa Tujuan Kita Berkawan?

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Gelapnya dunia ini jika hidup di dunia ini hanya kita. Hanya kita sendirian tanpa seorang kawan tanpa seorang teman. Pasti sunyi dan membosankan hidup ini, tiada pelbagai rencah kehidupan dan warna warni ragam manusia pasti tidak akan wujud. Betul kan?

Kita berkawan

Kita berkawan

Persoalan hari ini, Apa tujuan kita berkawan? Pilihan jawapan

  1. Sebab orang lain berkawan
  2. Sebab aku nak gunakan mereka
  3. Sebab aku nak hancurkan dia
  4. Sebab dia kaya dan popular

Jawapan ada pada kalian semua. Dan bukan hanya yang disenaraikan di atas sahaja pasti banyak lagi. Kalian semua pun mesti ada tujuan bila berkawan kan? Ada sebab yang tersendiri bila berkawan. Pasti kita punya banyak kalangan kawan, kawan satu sekolah, kawan satu pejabat, kawan satu hobi dan kawan alam maya.

Saya juga begitu, saya paling suka berkawan dengan seseorang yang boleh memberi bimbingan kepada saya, yang suka berkongsi ilmu, yang suka membantu tidak kita susah atau senang, dan yang paling penting saya akan berkawan dengan orang yang membuat saya selesa.

Dalam kita berkawan, jangan kita menanam perasaan busuk hati, hasad dengki terhadap kawan. Dan paling saya tidak suka adalah bila berkawan dengan sang psiko. Itu paling memeningkan kepala, dan bagi saya, saya tidak perlukan kawan yang psiko. Sang psiko boleh nyah dari hidup saya.

Dalam berkawan biar lah kita saling memahami dan menghormati hak seorang kawan tanpa kira siapa mereka. Setiap orang ada hak mereka tersendiri, jadi hormatilah orang lain sebagaimana anda mahu dihormati.

Berkawan biar ikhlas, kawan selamanya. Blogger semua adalah kawan saya.

Sepetang Bersama Blogger 2014 – Buang Masa Secara Ilmiah

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Sekarang ini sana-sini blog yang saya pergi semua sibuk membicarakan tentang Sepetang Bersama Blogger 2014 anjuran Tuan Denaihati dan Yeo’s yang bakal diadakan pada 8 Mac 2014 di Saloma Bistro, Ampang. Bagi semua blogger yang mempunyai masa lapang silakanlah sertai majlis ilmu Sepetang Bersama Blogger 2014 ini.

Majlis ini pasti menjadi satu acara yang amat ditunggu-tunggu oleh para blogger semua, satu majlis yang pasti mempunyai pengisian yang berilmiah. Banyak perkongsian yang berguna akan dapat, dengarnya blogger top seperti Redmummy, Ben Ashaari, Shafie Bustan, Zarul Husin dan beberapa blogger top lagi akan membuat perkongsian.

Sepetang Bersama Blogger 2014

Peluang Membina Jaringan – Sepetang Bersama Blogger 2014

Pada masa ini jugalah untuk kita berkenalan dengan blogger top seperti Titan, BroFramestone, Shakiddo, cikgu saya Sohoque, Eizil, Cikgu Naman dan ramai lagi. Selain dapat imu, kita juga mendapat kawan baru yang terdiri dari blogger hebat. Berkenalan dengan orang hebat tak rugi. Ingat berkawan dengan pembuat minyak wangi kita juga akan terkena bau wangi nya, begitu juga berkawan dengan orang yang hebat pasti kita akan mendapat tempias kehebatan mereka. Inilah peluang.

Cakap banyak tak guna, bagi mereka yang ada peluang pergilah sertai Majlis Ilmu ini pasti tidak rugi. Kalau baru nak berjinak dalam dunia blog pun boleh juga sertai sebab ini peluang untuk mendapat ilmu dari blogger hebat.

Saya pun sedih sebenarnya sebab tidak dapat nak buang masa secara ilmiah di Sepetang Bersama Blogger 2014 kerana saya ada komitmen lain, iaitu kelas saya. Insyallah tahun 2014 ini saya akan tamatkan pengajian saya. Jika ada Sepetang Bersama Blogger 2015 dan 2016 saya akan sedia membuang masa secara ilmiah.

Daftar sekarang dengarnya kerusi dah nak habis. RM 20 yang dibayar untuk pendaftaran tidak rugi pun berbanding dengan ilmu yang bakal kalian ceduk nanti.

Aku Budak Kampung

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Sudah melupakan asal usul? Sudah menjadi orang Kuala Lumpur? Tak mahu lagi pulang ke kampung? Tidak lagi mahu pulang ke baruh? Tak reti lagi makan budu? Itu antara soalan yang pernah dituju pada saya, jawapannya ‘TIDAK’, ‘Tidak sekali aku melupakan tempat asal aku’.

Aku Budak Kampung - Pantai Sri Tujuh

Aku Budak Kampung – Pantai Sri Tujuh

Aku budak kampung, dari Kampung Jubakar Pantai, Tumpat, Kelantan. Pernah menetap di Kampung Telaga Bata dan bersekolah setahun di Sekolah Kebangsaan Bunohan, Tumpat. Aku budak kampung, yang selamanya tetap budak kampung. Anak Kelate yang mencari ilmu dan rezeki di ibu kota, Kuala Lumpur.

Tuah kita adalah berbeza bagi setiap insan, sebab berbeza tuahlah mewujudkan warna dalam kehidupan dunia ini. Tuah saya adalah membesar dalam keluarga yang amat bahagia di sebuah kampung yang penuh dengan onak dan duri. Yang hari-hari penuh dengan fantasi semata-mata.

Aku budak kampung yang suka akan baruh dan tali air. Baruh adalah tempat permainan, selain dari mandi, misi tangkap ikan ‘spilla/karin’ (ikan laga) adalah hobi. Kejar dengan lintah dan pacat sudah jadi sebahagian dari permianan ini. Selamat lintah tak pernah lagi masuk dalam bontot kami. Ikan laga yang ditangkap akan diletakkan dalam botol kicap berwarna hijau kehitaman. Berpuluh botol ikan karin bergantungan di alang kayu bawah rumah nenek.

Aku budak kampung - Anak kesayanganku

Aku budak kampung – Anak kesayanganku

Bila petang menjelma ‘Satria Perkasa Hitam’ (Kamen Rider), Gavan dan beberapa siri kartun lain akan jadi peneman jiwa di TV1, TV2 dan TV3 – zaman yang masih belum kenal astro. Watak-watak adiwira yang menjadikan aspirasi diri untuk menyelamatkan dunia, membuatkan aku selalu berangan untuk mendapat kuasa untuk melindungi orang tersayang dan dunia.

Bila tahu semua watak adi wira, itu hanya fantasi semata, aku beralih pula kepada movie Rambo, Comando, Combat dan lain-lain filem ketenteraan. Filem yang amat memberi kesan kepada diri ini sehingga habis zaman persekolahan. Sampai setiap kali cikgu bertanya akan cita-cita jawapan hanya satu – Askar. Tak dapat jadi adi wira, jadi askar pun dapat selamatkan nyawa.

Main-main juga, tapi setiap kali ada rewang atau kenduri, tidak pernah sekali lupa menolong. Itu didikan ma abah, jangan malas nak menolong kalau ada kenduri. Jangan tengok saja. Kalau tak tahu nak buat apa pun, ma abah akan tetap suruh duduk dekat ngan kawah kuali, tengok dan belajar.

Zaman kanak-kanak aku, memang penuh dengan fantasi dan bermain semata. Polis sentri, selipar kaki tiga, galah panjang, bola tin, mancing ikan dan banyak lagi aktiviti yang menyeronokkan. Semua kenangan yang akan aku simpul rapi dalam ingatan yang menjadi sebahagian pembelajaran dalam hidup ini. Pelajaran yang menjadikan aku seorang manusia pada hari ini.

Terima kasih buat ma abah yang membesarkan aku selama ini. Jasa ma abah tidak mampu anak mu ini balas. Aku sayangkan kalian berdua selamanya. Ma abah dan adik beradik serta keluarga lain dengan bau tanah lumpur kampung selamanya segar di hati ini. Selamanya aku anak kampung.

Konflik Diri Part 3 – Kembali Kepada Allah swt

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku….

Kita sering melafazkan innalillah, setiap kali ada kematian. Sekarang ini di zaman teknologi lagi mudah kita taip sepantas kilat perkataan innalillah dan al-Fatihah. Tapi adalah kita ikhlas? Adakah kita membaca dan sedekahkan kepada si mati atau sekadar satu tulisan?

Ok, kita lupakan apa yang saya tulis, andaikan saja semua yang menulis seperti di atas ikhlas dan bersedekah dan berselawat ke atas si mati. Amin.

Fahamkan kita akan perkataan yang kita lafazkan, Inna lillahi wa inna ilayhi raji’un, maksudnya adalah Kita adalah milik Allah swt, dan kepada-nya kita kembali’. Setiap kali musibah atau masalah inilah yang patut kita lafazkan agar mengingatkan diri kita dan orang lain agar kembali kepada Allah swt.

‘Bila kena bala baru nak ingat Allah swt ke?’ itu adalah antara kata-kata sinis yang akan berdengung di telinga. Biarlah mereka, kita doakan mereka yang terbaik, yang penting kita ikhlas dalam apa yang kita lakukan. Kita berusaha dan berserah kepada yang maha kuasa.

Apapun masalah yang kita hadapi kembali kepada Allah swt. Ambil wudhuk dan lakukan solat sunat dan berdoakan kepada Allah swt. Insyallah kita akan lebih tenang. Dekatkan diri kepada Allah swt.

Usahakan untuk perbanyakkan solat malam.

PS: Pesanan untuk diri sendiri untuk cuba mendekati diri dengan Allah swt.

Konflik Diri Part 2 – Berperang Dengan Diri

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Berperang dengan diri - Jadilah diri sendiri

Berperang dengan diri – Jadilah diri sendiri

Entri ini adalah rentetan entri sebelum ini Konflik Diri Part 1, bersangkutan dengan email dari seorang pembaca blog saya. Saya sebenarnya bukan pakar motivasi, pakar psikologi atau pakar segala pakar, saya masih lagi seorang manusia yang masih lagi belajar. Belajar hingga akhir nyawa.

Saya tidak kenal akan pengirim email ini, jadi apa yang saya simpulkan di sini mungkin kurang tepat, apa yang boleh saya simpulkan apa masalah sebenar adalah diri sendiri. Konflik diri yang paling sukar adalah apabila kita berperang dengan diri sendiri. Musuh utama kita adalah diri.

Diri Sendiri adalah Musuh Sebenar

Apa yang membuatkan diri kita memotivasikan diri kita? Adakah dengan menghadiri ceramah motivasi dari pakar motivasi terkenal seperti Nick Vujicic? Adakah ianya akan mengubah 100% persepsi minda kita? Jika ya, anda adalah manusia hebat.

Kalau tanya saya tidak, mereka semua tidak boleh mengubah diri kita tapi diri kita sendiri, hanya kita boleh mengubah diri kita ke arah yang baik atau buruk, mana saja yang kita pilih, mana yang kita mahu.

Berperang dengan diri

Berperang dengan diri

Walaupun kita telah membayar beribu untuk memotivasikan diri dan membeli pelbagai buku untuk memotivasikan diri, kekadang tiada langsung kesan. Hanya bersemangat seketika saja, sesetengah orang sesatu ceramah hanya melekat tidak sampai seminggu. Hanya hilang begitu saja. Kenapa? Kerana tiada inisiatif dalam diri untuk mengubah diri sendiri.

Sebab itu saya katakan, diri sendiri adalah musuh diri kita. Jika kita berjaya mengenal pasti kekuatan dan kelemahan diri kita, kita akan berjaya, berjaya untuk menjadi manusia yang lebih baik.

Apa bila kita kenal siapa diri kita, kita pasti tidak akan mempedulikan lagi apa yang akan diperkatakan oleh orang lain kerana kita lebih kenal siapa diri kita. Apapun celaan, cacian atau makian malah pujian yang mendatang tidak akan sekali akan melemahkan diri kita kerana kita tahu siapa kita.

Kenapa orang lain mencela, memaki atau mencaci kita? Kerana kita lebih baik dari mereka, tidak perlu kita membalasnya. Mereka sebenarnya dengki dan cemburu dengan diri kita kerana kita lebih baik dari mereka sebab itu mereka menghambur kata kesat kepada kita. Jadi persetankan mereka semua. Kamu adalah kamu.

Berperang dengan diri, untuk menjadikan kamu yang lebih baik. Mengenal diri kamu yang sebenar dan kembalilah kepada Allah swt

Bangga dengan diri sendiri bukannya bangga diri.