Port Makan Best Di Kuantan: Santai Restoran & Kafe Tanjung Lumpur

Assalamulaikum Dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Sebut saja port makan best di Kuantan, Tanjung Lumpur pasti menjadi sebutan. Tanjung Lumpur memang sinonim sebagai port makan antara yang terbaik di Kuantan, baik dari segi harga mahupun rasa dan pilihan dari kuih muih, udang celup tepung, ikan bakar sampailah ke tomyam. Memang banyak port makan terbaik boleh di pilih.

Restoran & Kafe Santai Tanjung Lumpur

Kali ini, saya memilih untuk menjamu selera di Restoran & Kafe Santai Tanjung Lumpur, bersama dengan sahabat jauh, Mr Palmarum dari Bandung, Indonesia. Dari jauh turun ke Kuantan kerana kerja beliau, jadi di kesempatan yang ada saya bawa ke tempat yang istemewa ini.

Motto restoran ini iaitu ‘Tenang, Damai, Menyelerakan’ bagi saya adalah amat tepat sekali. Melangkah saja masuk ke dalam kawasan restoren pasti kagum dengan konsep yang dibuat, pelbagai tempat makan boleh pilih samaada nak makan atas pondok buluh, dalam batu, gazebo, atas meja batu dan macam-macam lah.

Santai Restoren & Cafe
Santai Restoren & Cafe
20150515_224149

Konsep di dalam Restoran & Kafe Santai Konsep di dalam Restoran & Kafe Santai

Menu pun ada banyak pilihan yang boleh di buat dari ikan bakar, dan aneka masakan tom yam. Mr Palmarum memilih untuk order Mee Celup manakala saya memilih nasi putih bersama kari hijau (green curry  – bukan mak kau hijau ya.) dengan udang goreng butter. Bersama minuman cuppacino untuk Mr Pal dan necafe tarik untuk saya.

Bersembang dan bertukar buah fikir tidak sampai 15 minit makanan yang kami order sampai. Mungkin orang pun tak ramai lagi masa ini. Boleh katakan servis mereka agak cekap.

Mr. Pal mencuba terlebih dahulu Mee Celupnya. Terus dia memuji. Kata memang sedap dan kena dengan seleranya. Antara yang terbaik pernah di rasanya.

Mr Pal menjadi model Mee Celup
Mr Pal menjadi model Mee Celup

Saya pula mencuba Kari Hijau – memang sedap terasa lemak santan dan pedas yang ala-ala saja. Tidak terlalu pedas dan memang sedap. Memang membuatkan saya menghirup kuahnya.

Udang goreng butter pula memang terasa udang yang mereka guna masih lagi segar. Terasa juicy. Telur goreng dengan butter dia pun sedap. Cuma sedikit terasa manis. Mungkin mereka gunakan susu.

Kari Hijau yang sedap
Kari Hijau yang sedap
Udang Goreng Butter yang terasa fresh udang nya
Udang Goreng Butter yang terasa fresh udang nya

Secara keseluruhan, memang kena dengan selera saya. Rasa makanan dan suasana memang sangat mendamaikan. Sesuai dengan namanya ‘Santai’ memang menjamu selera dengan santainya pada malam itu.

Harga makanan pun bagi saya tidak terlalu mahal. Total makanan yang kami order RM 31.50. Dengan harga yang memuaskan, suasana yang mendamaikan, menu yang menyelerakan memang antara port makan best di Kuantan.

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Warong Pokok Ceri Jalan Beserah Kuantan adalah satu
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... Sebut saja Burger Bakar yang Best di Kuantan
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Mak Long Corner No
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Balik dari Pekan sempat lagi kami menyinggah untuk

Dibanjiri Warga Asing: Semua Orang Punya

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Kalaulah tuan-puan berkesempatan pergi ke kawasan Kota Raya, pasti tuan-puan akan terkejut dengan kawasan yang dulu menjadi satu ikon kini dibanjiri warga asing dari Bangladesh dan Nepal. Di KLCC, pun di waktu cuti umum atau perayaan yang panjang pasti akan terkejut dengan kebanjiran warga asing di kawasan tersebut. Pekerja tapak bina dan kilang sekarang ini majoriti adalah warga asing. Itu belum lagi kita sebut mereka yang menjadi tokey-tokey karpet dan perabut di Nilai, tokey-tokey barang komputer di Low Yat Plaza dan tokey-tokey handphone di Time Square. Adakah suatu masa nanti ibu kota Kuala Lumpur akan dibanjiri warga asing sepenuhnya?

DIbanjiri Warga Asing
DIbanjiri Warga Asing (sumber: freemalaysiatoday.com)

Semalam saya ke AEON Big berdekatan rumah saya, sempat juga saya berbual dengan Ahmad, pekerja Bangladesh.

Saya bertanya kepadanya ‘Sudah berapa lama tidak balik Bangla?’.

‘Sudah lama boss, tak mahu balik lagi’ jawab Ahmad.

‘Kenapa? Sudah kahwin ke belum?’

‘Belum kahwin, tidak mahu kahwin. Tak mahu balik sana la boss’.

‘Family ada lagi ke kat sana? Kenapa tak balik tengok mereka?’ tanya saya lagi dah macam wartawan pula.

Family semua sudah ada sini, abang ada sini. Adik ada sini.’ jawab Ahmad.

Memang biasa pekerja dari Bangladesh yang datang ke Malaysia bawa keluarga ke sini, tapi bukan isteri mereka. Dulu pekerja Bangladesh di tempat saya pun begitu, memula si adik datang ke Malaysia, sudah beberapa lama adik akan tanyakan peluang kerja untuk abangnya. Dan abangnya pula datang Malaysia. Anak isteri tinggal di Bangladesh dan mereka akan hantarkan nafkah setiap bulan.

Saya pernah bebual dengan seorang usahawan kilang roti, beliau berkata beliau lebih suka mengambil pekerja Bangladesh sebab mereka ini setia, tak banyak merungut, buat apa yang kita suruh, sanggup overtime dan tiada masa minum teh. Kalau pekerja tempatan, kita ambil mereka, hantar kursus sana sini, bayar gaji bagi lagi overtime, bila cukup masa mereka lari tak datang kerja. Ada juga yang tak nak buat overtime alasannya penat.

Bila melihat situasi ini, tidak mustahil suatu hari nanti Kuala Lumpur akan dibanjiri oleh warga asing. Peluang pekerjaan untuk anak tempatan akan semakin tertutup. Nak salahkan majikan pun tidak boleh dan nak salahkan warga asing pun tidak boleh. Janganlah sampai pada suatu masa kita menjadi orang asing di tanah sendiri.

Ramai yang tanya 'Apa kau buat boleh kurus camni?'. Jawapan aku mudah saja 'Nekad'. Pendek
Kalau dilihat rakyat Malaysia semakin ramai yang suka melancong, tak kiralah dalam atau luar negara.