Pengalaman Cikgu Terbaik

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku…

Pengalaman adalah satu pembelajaran yang paling berguna dalam hidup ini, pengalaman cikgu terbaik dan terhebat dalam hidup ini. Pengalaman akan mengajar kita erti hidup sebenar. Jika kita pandai menggunakan peluang yang ada pastinya kita akan dapat menimba pengalaman yang terhebat.

Pengalaman cikgu terbaik dalam hidup

Pengalaman cikgu terbaik dalam hidup

Sebab itulah dalam kerja sebaiknya jangan berkira dalam kerja. Ambil peluang, jangan sesekali merungut dalam kerja. Saya tahu pasti ramai yang berkata ‘Ah, penatlah semua pun aku nak buat’,  ‘Orang lain rileks je, aku pun nak rileks’, ‘Tak payah buat bukan ada orang nak marah pun’, ‘Ala bukan orang tau pun aku tak buat’ dan lain-lain lagi. Itu adalah antara keluhan biasa yang kita dengari dari diri kita atau orang lain. Keluhan bagi mereka yang suka berikan alasan bagi saya.

Ya, kerja memenatkan dan kadang-kala bila kita melihat kawan-kawan lain yang rileks saja melepak di kedai Kopi kita pun sama mahu juga melepak di kedai Kopi. Secawan kopi mengambil masa dua-tiga jam untuk dihabiskan. Separuh masa dari waktu kerja 8 jam sehari dihabiskan di kedai kopi. Fikir-fikirkanlah dalma pekerjaan adalah satu amanah, masa kerja juga amanah.

Sebenarnya semua kerja adalah pengalaman yang amat berharga. Saya sendiri tidak menafikan pengalman kerja part-time semasa belajar dari saya umur belasan tahun sehingga menuntut di universiti banyak mengajar saya sebenarnya. Kerja menjual kerepek, menjual pakaian, crew KFC, crew McDonald’s dan juga pekerja stor Jusco banyak mengajar saya erti nilai hidup yang sebenarnya.

Dalam banyak kerja, paling banyak pengajaran saya adalah semasa menjadi pekerja stro Jusco. Saat memula saya masuk menjadi pekerja stor Jusco bersama beberapa kawan sekerja yang kebanyakan mereka lepasan SPM, saya masih ingat lagi pandangan sinis oleh pekerja-pekerja Jusco dari peringkat pengurusan sehinggalah kepada cashier, promoter dan juga pengawal keselamatan. Pandangan mata tajam menikam bagaikan pekerja stor adalah manusia yang sangat keji di mata mereka. Ya, kerja kami umpama buruh kasar, kerja menyusun semua stok yang baru sampai turun dari lori disusun dalam gudang. Kerja kami tidak merasa nikmat penghawa dingin, sesekali dapat masuk kedalam ‘chiller’ sungguh nikmat tidak terkata.

Namun, pandangan sinis itu mula berubah apabila mereka mula mengetahui yang bahawa saya adalah pelajar Universiti yang sedang bercuti dan bekerja secara ‘Part Time’. Tapi ada juga yang bertanyakan saya ‘Betul ke kau student universiti’, ‘Kenapa kau tak minta promoter’, ‘Kau kena tendang universiti ke?’ dan bermacam-macam lagi persoalan. Jawapan saya hanya satu ‘Salah ke saya jadi budak stor, halalkan kerja ni?’.

Pengalaman itu yang mengajar saya untuk tidak pernah melupakan tanah tempat saya belajar bertatih walaupun kini saya terbang tinggi. Ia juga peringatan bagi saya bahawa walaupun kita berada di atas kita tetap perlu menghormati orang di bawah kita, kita di atas kerana mereka.

Ingatlah pengalaman adalah cikgu terbaik yang banyak mengajar kita erti sebenar sebuah kehidupan.

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... 10 Cara Habiskan Masa
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Saya masa comel bersama
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Dalam minggu ini kita dikejutkan oleh beberapa siri

Salah Siapa Pelajar Jadi Manja

Assalamulaikum dan salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Zaman yang makin canggih dan maju ini di lihat para pelajar jadi manja, makin manja yang melampau. Kena rotan terus terpampang di dada akhbar, kena denda sikit terus masuk buletin utama dan macam-macam lagi. Saya sendiri kadang kala terdiam.

Salah Siapa Pelajar Jadi Manja

Salah Siapa Pelajar Jadi Manja

Gambar di atas adalah yang saya ambil dari laman sosial muka buku. Dan saya telah bertanya kepada kawan saya yang menjadi guru adalah semua ini betul, jawab mereka betul. Saya tidak pasti.

Tapi dari segi senarai yang saya lihat semua ini adalah antara isu yang keluar di dada akhbar Harian Metro, Berita Harian dan juga Buletin Utama. Mungkin sekarang ini pelajar kita tidak boleh disentuh atau tegur, benarkah begitu? Mengapa para pelajar jadi manja?

Saya boleh katakan lebih 50% dari senarai di atas saya pernah kena buat pada masa saya bersekolah dulu. Ya saya adalah pelajar yang nakal zaman sekolah dulu. Saya pernah kena berdiri atas kerusi, berdiri atas meja, berdiri luar kelas, cabut pokok semalu, cabut rumput, lari kaki ayam, rotan, tarik telinga, cubit, ketuk ketampi, star jump, kena rampas sebelah kasut, kena gunting rambut dan banyak lagi. Ya semua saya pernah kena dengan guru-guru saya dulu.

Saya memang bencikan guru saya semasa saya sekolah dulu. Setiap kali kena denda saya akan menyumpah-nyumpah kerana saya rasa saya tidak salah. Saya tidak pernah mengalah dan muhasabah diri.

Pernah juga saya balik kerumah, cuba mengadu pada abah saya, ini jawapan yang saya terima ‘Nak abah tambah lagi’. Sejak itu saya tidak pernah lagi mengadu apa-apa pada abah.

Itu memang abah saya, dia memang selalu berpesan pada semua guru kepada anaknya, saya sendiri pernah dengar iaitu ‘Cikgu buatlah apa saja, ajarlah anak saya. Pukul tak mengapa jangan mati sudah’.

Mungkin zaman sudah berubah, murid dulu mungkin lebih kental berani tapi takut dan hormat kepada guru. Nampak saja guru pasti kelam kelibut lari terjun parit dan paya, terutama cikgu disiplin. Pelajar kini mungkin mereka lebih sentimental, pelajar jadi manja.

Apapun, saya tetap ingin terima kasih kepada semua guru dulu dan kini, terutama mereka yang pernah mengajar saya dan denda saya. Kerana tanpa mereka semua saya tidak akan ada ditempat sekarang ini. Terima kasih cikgu.

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Hujung minggu seperti biasa, rutin harian saya akan
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... UPSR sudah berlalu, PMR pula bakal menjelma. Sudah