Rintihan Rakyat Bawahan

Assalamulaikum Dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Saya memang tidak berminat untuk bicara perihal politik Malaysia bukan kerana takut tapi kerana letih dengan ragam politik yang memang haprak. Memang sana sini sama saja, parti A ke parti B sama je.

Tapi pemerintahan 2015, di bawah Perdana Menteri sekarang memang meloyakan bagi saya. Paling teruk bagi saya sepanjang umur saya hidup.

Lagi bosan bila melihat senarai jemaah Menteri yang hampir semuanya ‘kaki bodek’.

Rintihan Rakyat Bawahan
Rintihan Rakyat Bawahan

Apakah maksud Wakil Rakyat? Tolong jelaskan.

Mereka dipilih oleh rakyat untuk mewakili rakyat bawahan, untuk bawa suara kecil rakyat bawahan ke atas. Memperjuangkan nasib rakyat yang pilih mereka sebagai pemimpin.

Tapi adakah mereka membantu rakyat bawahan sekarang ini?

Saya lihat rakyat bawahan semakin tertindas sekarang ini. Satu demi satu beban di tambah ke bahi rakyat.

Harga barangan bukan lagi naik setiap tahun tapi hampir setiap bulan harga barangan naik. Harga barang naik, tol naik, harga minyak naik, harga rumah memang tak terjangkau dek akal.

Bukan nak mengeluh, bukan nak merungut. Dan saya tahu ramai yang cakap ‘Rileks lah, ulat dalam batu boleh hidup’. Saya nak cakap satu je ‘Pernah tengok ulat hidup dalam batu ke?’

‘Jangan cakap hal ulat dalam batu’. Sekarang ni hal kita, kita yang nak hidup kat dunia ni. Kita nak gerak ke depan ke belakang.

Duit RM 50 dalam poket kita yang dulu boleh beli lengkap barang dapur tapi sekarang dapat apa? Fikir fikirkan.

Bukan tak nak usaha. Saya juga berusahaa. Dan saya yakin rakyat bawahan yang lain pun sama sedang berusaha bersungguh sungguh. Tiada seorang punyang goyang kaki goyang bontot. Masing-masing memerah keringat dan idea untuk mencari rezeki lebih.

Tapi dalam keadaan sekarang rakyat terus dihimpit. Wahai wakil rakyat jangan fikir pasal poket kalian saja. Tapi tenungkan perut ramai orang susah yang belum terisi.

Jadilah contoh buat kami, biar kami iringan kalian dengan doa dan pujian bukannya kejian.

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku... Sekarang ini masih ramai yang menilai dari warna
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Tarikh Pilihan Raya Umum ke-13 (PRU13) saya masih
Menjadikan pelajar sekolah sebagai mangsa politik adalah sesuatu yang kejam. Sesuatu yang tidak patut. Itu
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... Pengalaman adalah satu pembelajaran yang paling berguna dalam

Bestnya Dapat Berterawikh Bersama Anak-Anak

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Seronok apabila melihat anak-anak kecil turut sama dalam solat terawikh. Ada yang diam mengikut setiap pergerakan imam, dan ayah mereka di sebelah. Tidak kurang yang berlari-lari sana sini bagaikan di sebuah taman permainan, ya lah anak kecil bila jumpa kawan-kawan, macam kita jumpa kawan di kedai kopi lah kan?

Berterawikh Bersama Anak Kecil
Berterawikh Bersama Anak Anak

Untung mereka yang dapat berterawikh dengan anak-anak. Dapat bersama keluarga untuk melakukan amal ibadah bersama. Sejujurnya saya cemburu kerana saya tak boleh buat begitu kerana status sebagai ‘weekend husband’.

Walaupun ada yang bising tak bagi bawa anak kecil ke surau atau masjid, bagi saya masa kecillah kita perlu dekatkan mereka dengan masjid. Peringkat awal mereka mungkin mengganggu kita solat, tapi bila sudah biasa mereka akan mula mengikuti dan mungkin suatu masa mereka akan mendalami. Indah bukan? Anak kecil mula mendekati rumah Allah swt.

Tahniah buat para ibu bapa yang berbuat begini.

Semasa di Seremban, di Masjid Negeri selepas solat Zohor, saya sempat memerhatikan gelagat dua anak kecil yang memanjat badan ayah mereka ketika solat. Saat ayahnya sujud, dua anak kecil ini bergilir memanjat ayah mereka. Ayah mereka hanya membiarkan saja.

Hebat saudara ini, ayah yang hebat. Saya tabik pada beliau. Bila melihat hal ini teringat akan peristiwa Rasulullah dengan cucunya ketika solat.

Teladan sudah ada di situ, dari umur yang kecil kita perlu dekatkan mereka dengan masjid. Dari kecil kita bina asasnya, biar kukuh biar teguh berdiri sampai dewasa.

Hidup ini mungkin singkat mungkin lanjut, tapi kita tidak mengetahuinya. Jadi jangan bertangguh didik anak se-awal mungkin.

2017 dah melabuhkan tirainya. Dan 2018, langkah baru akan mulakan dengan rentak baru. Sejarah hanya
Bila sebut Jumanji aku teringat zaman tonton guna VHF. Memang best filem Jumanji akibat satu
Hari ni pergi RHB Bank, pasal kad dah kena block. Rupanya dah kena tukar kad
Satu ketika dulu di bengkel M ‘Bang, abang punya arm ni lari sikit. Alignment dah

Suami Jadi Isteri

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku….

Suami jadi isteri, itu yang saya terbaca dalam akhbar Jumaat lalu. Dilema seorang isteri apabila suaminya tidak bekerja, hanya berharap kepada pendapatan dari Isteri sahaja. Makan pakai dan kelengkapan lain semua isteri yang tanggung. Suami jadi isteri, duduk di rumah menjaga anak.

Mengapa Suami Jadi Isteri?

Di sekeliling saya ada juga yang begini. Entah mengapa, adakah lelaki kini makin suka memilih jalan mudah?

Saya ada juga terdengar cerita dari sahabat saya, lelaki yang memilih perempuan untuk dijadikan  isteri bukan melihat attitudnya tapi melihat kewangan nya. Memilih perempuan yang berkerjaya bagus tetapi diri sendiri tidak pula berusaha memperbaiki diri. Tujuan mereka adalah supaya mereka hidup senang.

Bagi saya memilih isteri berkerjaya memang bagus juga tapi bukan untuk bergantung harap pada isteri. Isteri saya juga wanita berkerjaya.

Suami Jadi Isteri sebab malas
Suami Jadi Isteri sebab malas

Dalam Islam sendiri ada menggariskan adalah tanggungjawab suami untuk menyediakan makan, minum, pakai, dan keperluan lain untuk keluarga. Tugas suami untuk menyediakan nafkah zahir dan batin. Diulangi nafkah zahir dan batin, bukan zahir sahaja dan bukan batin sahaja. Tapi kombinasi keduanya.

Isteri bekerja adalah satu bonus. Duit gajinya adalah duit mereka sendiri, milik mereka sepenuhnya. Jika isteri membantu keluarga itu satu belas ihsan dari isteri.

Lelaki adalah untuk jadi suami yang memikul tanggungjawab menanggung keluarga. Mencari dan memberi nafkah untuk keluarga adalah beban yang perlu lelaki pikul sebaik sahnya akad nikah. Ada juga mendegar keluhan sebegini ‘Apa aku boleh buat dengan hanya SPM?’. SPM ke SRP ke tak sekolah ke tiada kena mengena dengan kerja, walaupun kerja sebagai seorang tukang cuci pejabat ianya tetap kerja. Bagi saya isunya disini adalah MALAS. Malas untuk berusaha.

Ayuh para lelaki, buangkan sifat MALAS dalam diri. Bangkitlah lelaki jadilah lelaki sejati, suami yang bertanggungjawab. Jangan ada suami jadi isteri lagi.

Jangan malas-malas lagi, jom mulakan jana wang secara pasif atas talian menggunakan teknik SEO Merah Jambu.

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Hari terbaca satu post di laman sosial yang
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Ginseng Untuk Lelaki Sebut
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Benar kata orang tua, Untuk Memikat Hati Suami
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Suami Baran? Saya juga suami yang baran di

Salah Siapa Pelajar Jadi Manja

Assalamulaikum dan salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Zaman yang makin canggih dan maju ini di lihat para pelajar jadi manja, makin manja yang melampau. Kena rotan terus terpampang di dada akhbar, kena denda sikit terus masuk buletin utama dan macam-macam lagi. Saya sendiri kadang kala terdiam.

Salah Siapa Pelajar Jadi Manja
Salah Siapa Pelajar Jadi Manja

Gambar di atas adalah yang saya ambil dari laman sosial muka buku. Dan saya telah bertanya kepada kawan saya yang menjadi guru adalah semua ini betul, jawab mereka betul. Saya tidak pasti.

Tapi dari segi senarai yang saya lihat semua ini adalah antara isu yang keluar di dada akhbar Harian Metro, Berita Harian dan juga Buletin Utama. Mungkin sekarang ini pelajar kita tidak boleh disentuh atau tegur, benarkah begitu? Mengapa para pelajar jadi manja?

Saya boleh katakan lebih 50% dari senarai di atas saya pernah kena buat pada masa saya bersekolah dulu. Ya saya adalah pelajar yang nakal zaman sekolah dulu. Saya pernah kena berdiri atas kerusi, berdiri atas meja, berdiri luar kelas, cabut pokok semalu, cabut rumput, lari kaki ayam, rotan, tarik telinga, cubit, ketuk ketampi, star jump, kena rampas sebelah kasut, kena gunting rambut dan banyak lagi. Ya semua saya pernah kena dengan guru-guru saya dulu.

Saya memang bencikan guru saya semasa saya sekolah dulu. Setiap kali kena denda saya akan menyumpah-nyumpah kerana saya rasa saya tidak salah. Saya tidak pernah mengalah dan muhasabah diri.

Pernah juga saya balik kerumah, cuba mengadu pada abah saya, ini jawapan yang saya terima ‘Nak abah tambah lagi’. Sejak itu saya tidak pernah lagi mengadu apa-apa pada abah.

Itu memang abah saya, dia memang selalu berpesan pada semua guru kepada anaknya, saya sendiri pernah dengar iaitu ‘Cikgu buatlah apa saja, ajarlah anak saya. Pukul tak mengapa jangan mati sudah’.

Mungkin zaman sudah berubah, murid dulu mungkin lebih kental berani tapi takut dan hormat kepada guru. Nampak saja guru pasti kelam kelibut lari terjun parit dan paya, terutama cikgu disiplin. Pelajar kini mungkin mereka lebih sentimental, pelajar jadi manja.

Apapun, saya tetap ingin terima kasih kepada semua guru dulu dan kini, terutama mereka yang pernah mengajar saya dan denda saya. Kerana tanpa mereka semua saya tidak akan ada ditempat sekarang ini. Terima kasih cikgu.

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Hujung minggu seperti biasa, rutin harian saya akan
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... UPSR sudah berlalu, PMR pula bakal menjelma. Sudah