Tag Archives: dunia

Epik Harimau Baham Singa

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua saudaraku…

Tahniah, Tahniah, Tahniah. Tahniah buat pasukan Harimau Malaya. Terima Kasih Dollah Salleh. Terima kasih Harimau Malaya dan Dollah Salleh kerana menghidupkan kembali peluang Malaysia di AFF 2014.

Harimau Baham Singa

Harimau Baham Singa

Suatu perlawanan yang epik antara Harimau dan Singa, yang berakhir dengan Harimau baham Singa 3-1.

Gol pertama hadir melalui sepakan kencang oleh Safee Sali (minit ke 61), kemudian disamakan oleh Khairul Amri (minit ke 83). Dan Safiq Rahim (minit ke 91) melalui sepakan penalti selepas Amri Yahyah di jatuhkan oleh pemain Singapura. Pada minit ke 95, Indra Putra menjaringkan satu gol yang menarik. Keeper, awak kat mana, awak awak kat mana?

Perlawanan yang cukup epik, tapi amat menyakitkan hati. Pada pandangan saya mutu pengadilan AFF 2014 amat teruk, terdapat beberapa perlawanan yang boleh diperhatikan beberapa keputusan kontroversi di berikan pengadil. Malaysia antara yang menjadi mangsa mutu pengadilan yang agak teruk.

Tambah menyakitkan hati apabila melihat lakonan hebat pemain lawan yang suka melengahkan masa. Singapura yang memang terkenal dengan wayang di padang, terutama apabila mereka rasakan mereka mendahului.

Khairul Fahmi Che Mat memang superhero malam. Gawang Malaysia dikawal dengan baik sekali oleh Apek. Apek membuktikan dia memang layak mengawal gawang negara. Tak kurang juga sumbangan Mahali, Zubir, Muslim, Shukor Adan, Safiq, Amri, Mat Yo, Safee, Indra, Gary, Hafiz dan Abdul Manaf. Kalian memang terbaik.

Selepas Harimau baham Singa malam ini, harapnya Harimau akan terus membaham pasukan lain seterusnya membawa pulang Piala AFF. Next target adalah Vietnam.

Selamanya Harimau Malaya.

Kejadian Buli Di Sekolah

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Kejadian buli di sekolah sebenarnya bukan lagi hal baru sebenarnya, dari zaman saya sekolah malah zaman mak ayah saya pun hal ini sudah ada. Tapi mungkin dulu hal ini tidak jadi sebesar hari ini, setiap kejadian pergaduhan direkodkan dan disebarkan kepada umum di media sosial, dulu tiada semua ini.

Hentikan kejadian buli di sekolah

Hentikan kejadian buli di sekolah

Bukan dulu tiada pergaduhan pada zaman dulu, bukan tiada kejadian buli di sekolah, ada memang ada tapi tidak seberani budak hari ini dan bukan juga budak dulu penakut. Seingat saya dulu nak pukul orang mencuri di sekolah pun ada adabnya – pukul hanya bahagian pinggang ke bawah, pantang pukul kepala. Bukan macam sekarang belasah suka hati, semua jadi senjata. Dan bila bergaduh akan senyap bila da kena sedas dengan rotan dek guru disiplin. Rotan adalah habuan untuk siapa saja yang ingkar peraturan sekolah. Sekali rotan hinggap di punggung atau tangan, selamanya ianya tinggal memori jadi pengajaran sepanjang zaman.

Mungkinkah hukuman rotan perlu dikembalikan? Bukan untuk mendera atau menyakitkan tapi untuk mendidik… Ada yang setuju?

Saya lihat budak sekarang terlebih berani dan kurang rasa hormat kepada guru. Kalau dulu, kita nampak saja guru kita akan lari jejauh kalau tak boleh juga berjalan tunduk dan memberi salam kepada guru. Kenapa? Sebab kami hormat pada guru dan takut pada guru.

Kalau nampak seorsag cikgu bawa rotan nak mengejar berdesup semua pelajar lari. Tak kira apa di depan semua redah saja – pagar dipanjat, sawah diharung, longkang pun kami masuk untuk selamarkan diri. Kami takut ke? Bukan. Tapi sebab kami hormat pada guru. Lari pun bukan tak kantoi semua guru kenal esok kena rotan juga di sekolah. Itu tak oenting yang penting lari dulu. 10 pelajar boleh je nak tumbangkan seorang guru tapi sebab kami hormatkan guru kami lari.

Kerana guru yang mendidik kami di sini kami hari ini. Terima kasih guru kerana kalian di sini kami berada.

Buat adik-adik yang berhasrat untuk membuli, lupakan saja hasrat itu. Membuli, memukul, membelasah adalah satu kesilapan dalam hidup sebenarnya, lupakan ia. Jika adik-adik pernah melakukannya, lupakan ia dan mohon kemaafan dari orang tersebut. Jangan buat kesalahan yang sama. Jangan buat kesilapan yang pernah kami lakukan.

Hidup bukan untuk bermusuh tapi untuk bersaudara

Tukarkan hasrat itu kepada satu impian untuk berjaya dan belajar bersungguh-sungguh. Insyallah kejayaan itu milik kalian.

Bagus ke Belajar Kemahiran?

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Belajar Kemahiran Bagus Ke?

Belajar Kemahiran Bagus Ke?

Teringat soalan akak dalam entri Kasihnya Ibu, akak ada bertanya ‘Dia belajar kemahiran, bagus ke?’. Dan soalan ini bukan akak ini sahaja tanya saya malah ada beberapa orang yang bertanya soalan sama pada saya. Mereka takut dan ragu untuk menghantar anak mereka untuk belajar kemahiran kerana pada hemat mereka belajar mesti di Universiti atau mesti ada ijazah atau diploma sekurangnya untuk masa depan yang cerah.

‘Bagus ke belajar kemahiran?’ Jawapan saya ‘Bagus’.

‘Cerah ke masa depan belajar kemahiran? ‘ Jawapan saya ‘Cerah’.

Bagi saya belajar apa pun bagus. Belajar apa pun cerah. Tidak kiralah belajar kemahiran peringkat sijil ke diploma ke ijazah ke semuanya bagus. Ilmu adalah bagus dan amat berguna tidak kira kemahiran atau teori asal namanya ilmu memang bagus. Ilmu amat berharga.

Saya juga ingin tegahkan bahawa belajar kemahiran punya kelebihan yang tersendiri sebab tidak semua orang yang ada kemahiran. Jadi orang yang tidak berkemahiran sanggup bayar orang berkemahiran untuk kerja kerja tertentu. Kekadang kita rasa hal tu mudah seperti tukar lampu, tukar kepala pili, tukar float valve tangki air, cuci S-trap sinki dan lain lain, tapi ada orang yang langsung tak tahu lakukan hal ini. Jadi inilah perlunya orang yang ada kemahiran. Jadi jangan pandang rendah orang yang belajar kemahiran.

Masa depan cerah atau tidak itu bezanya pada usaha kita. Sijil sijil yang ada sebagai pengesah saja tapi membezakan adalah usaha kita. Lebih usaha lebih lah peluang untuk berjaya.

Kasihnya Ibu

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Tengahari semalam, selepas saya melakukan rutin kerja saya, pemeriksaan rutin, saya berehat seketika di pejabat sahabat saya. Sedang saya berehat saya didatangi seorang wanita yang dalam lingkungan 40-an rasanya, sebab saya berada di kaunter terpaksalah saya melayan kakak tersebut.

Kasihnya ibu

Kasihnya ibu

‘Assalamualaikum, dik, akak nak tanya pasal kemahiran, boleh?’  akak itu memulakan bicara.

‘Boleh, kak. Kemahiran macam mana tu?’

‘Untuk anak akak ni, dia minat menjahit. Dulu dah ambil kemahiran di A tapi separuh jalan saja bila sampai peringkat 2 ada sedikit masalah semasa dia praktikal. Jadi dia, tak boleh sambung. Sekarang ni, akak nak carikan tempat baru untuk dia belajar kemahiran. Kalau boleh biar lah menjahit’ panjang lebar akak tu cuba menerangkan situasi dia padaku, tampak kasihnya ibu di wajah akak itu. Seorang ibu yang risau akan masa depan anaknya.

‘Keputusan dia macam mana ya kak? Untuk menjahit kita ada sediakan kursus peringkat diploma dan sijil. Kalau tahu keputusan dia senang saya nak bagi cadangan’. Saya cuba mendapatkan maklumat lanjut.

‘SPM dia tak berapa cantik. Memang teruk. Dia tak ambil Bahasa Melayu. Dia tak pergi masa exam rasanya. Tu yang akak nak carikan dia kemahiran.’ Akak tu bercerita perihal anaknya tampak dia sedikit serba salah untuk menceritakan tentang keputusan anaknya.

‘Tak apa kak, boleh tu. Tak jadi masalah. Mungkin akak boleh ke……..bla….bla…..’ Saya memberikan cadangan pada akak itu untuk menyelesaikan masalah beliau. Sempat juga saya bertanya akak tu dia tinggal di mana. Nyata agak jauh dari situ, tapi beliau sanggup datang demi untuk sedikit maklumat demi masa depan anaknya. Begitulah kasihnya ibu, sanggup melakukan apa saja untuk anaknya.

Bila teringatkan perihal akak tersebut, saya berasa betapa bertuahnya adik itu yang mendapat ibu yang sangat penyayang dan bertanggung jawab. Walaupun adik itu sudah boleh berdikari tapi ibu itu tetap membantunya, mencarikan maklumat untuk adik itu sambung belajar. Saya doakan agar adik itu akan membanggakan ibunya pada suatu hari nanti.

Kasih Seorang Isteri

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Biasa kita dengar ayat ‘Disebalik kejayaan seorang lelaki ada perempuan di belakangnya’, tiada yang tidak benar dalam ayat ini semuanya benar belaka.

‘Owh… Jadi lepas ini bolehlah mencari lebih ramai skandal dan kekasih gelap? Sebab makin ramai perempuan dibelakangnya mesti makin berjaya seorang lelaki itu kan?’ Pasti ada yang berseloroh begini bukan? Bukan begitu maksudnya, tetapi lebih kurang begini ‘Kejayaan seorang lelaki adalah kerana kekasih halal dibelakangnya, kasih seorang isteri’.

Kasih Seorang Isteri

Kasih Seorang Isteri

Tidak saya nafikan sedikit kejayaan yang saya kecapi hari ini adalah kerana sokongan keluarga saya – ibu, bapa dan juga isteri saya. Isteri saya adalah merupakan orang yang paling banyak berkorban, mungkin tanpa pengorbanan dia saya tidak akan kecapi semuanya hari ini.

Saya akui saya tidak mampu untuk menjadi seorang anak, seorang bapa, seorang pelajar dan seorang pekerja dalam satu masa tanpa isteri saya. Tapi isteri saya mampu melakukannya menjadi seorang anak, seorang isteri, seorang bapa, seorang ibu dan seorang pekerja di saat saya sedang bekerja dan juga belajar. Walaupun tampak wajahnya yang kepenatan tidak pernah dia merungut dan mengeluh, malah tetap tersenyum. Begitulah hebatnya kasih seorang isteri.

Saat anak sedang demam dia, Isteri ku sanggup bersengkang mata demi menjaga anak. Sanggup berjaga malam walaupun penat kerana kasih kepada anak. Mampukah kita seorang lelaki melakukanya? Saya tidak mampu.

Hebat kasih seorang isteri, begitulah hebat kasih seorang ibu, itulah hebatnya darjat seorang perempuan yang mampu melakukan apa yang tidak pernah termampu dek kaum lelaki. Ingat ‘Tangan yang menghayun buaian mampu menggongcang dunia’.

Duhai isteriku, terima kasih ku ucapkan kepada mu atas segala pengorbanan dan kasih sayang mu kepada diriku dan anak-anak. Duhai ibuku, terima kasih ku ucapkan kepada mu atas segala kasih sayangmu. Terima kasih atas segalanya.

Kenapa Perlu Tukar Kerja

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Apakah matlamat tukar kerja?

Apakah matlamat tukar kerja? (ihsan: google)

Kali ini saya ingin berkongsi pandangan dan pengalaman saya sendiri sepanjang menempuh dunia pekerjaan ini, tukar kerja pasti bukan suatu benda yang asing lagi dalam hidup saya sebenarnya. Tambahan jika di awal-awal sayan berada di dalam dunia pekerjaan dulu tapi sekarang pemikiran saya sudah berubah, mungkin juga pengalaman mematangkan diri saya.

Jujur saya katakan saya adalah manusia yang panas baran, sesiapa yang mengenali saya secara peribadi mungkin tahu hal ini. Dulu, saya cukup pantang di cabar atau berasa kurang selesa dengan keadaan atau suasana pasti saya akan memilih untuk tukar kerja, sanggup naik turun pejabat untuk temuduga demi satu kepuasan iaitu ‘WANG’. Wang adalah faktor utama beralih arah dalam kerjaya.

Kunci kejayaan terletak pada diri kita. (Sumber: Google)

Kunci kejayaan terletak pada diri kita. (Sumber: Google)

Ok, tutup cerita saya, apa yang saya ingin kongsikan disini adalah beberapa persoalan yang perlu ditanyakan pada diri saudara sekalian sebelum tukar kerja:

  • Apakah matlamat kita dalam kerjaya ini? – Bagi saya matlamat adalah persoalan utama dalam kerja, pastikan kita mempunyai matlamat kita sendiri bukan sekadar pergi kerja balik kerja dapat gaji sahaja. Ini juga mengelakan kita dari duduk diam di zon selesa.
  • Apakah syarikat akan dapat membantu kita mencapai matlamat kita? – Setiap syarikat mempunyai visi, misi dan polisi mereka yang tersendiri, jadi pastikan ia adalah selari dengan matlamat kita.
  • Berapa lama jangka untuk mencapai matlamat? – Tetapkan tempoh masa yang akan kita perlukan untuk mencapai matlamat.
  • Adakah khidmat dan kemahiran kita benar-benar diperlukan? – Biasanya pada awalnya kita akan bersemangat untuk berkhidmat dan menyumbang segala jasa dalam membangunkan syarikat, tapi adakah kita benar diperlukan?
  • Adakah pendapatan yang diberikan adalah bebraloi? – Pendapatan jangan dilihat dari segi duit semata lihat juga dari segi pengalaman, ilmu dan peluang yang disediakan oleh syarikat.

Saya sendiri jarang bertanyakan soalan soalan ini pada diri saya sebelum saya tukar kerja, kebanyakan sebab saya tukar kerja adalah kerana tidak tahan dengan kerenah seseorang dalam organisasi itu, tidak kiralah orang itu bos kita atau rakan sejawat. Dan adakah dengan menukar kerja masalah saya akan selesai? Jawapanya adalah TIDAK. Kerja saya tidak boleh mengharapkan orang lain menyukai diri saya dan dapat menerima saya tapi saya yang mesti menerima diri saya dan cuba ubah diri agar diterima oleh orang lain. Saya tidak dapat mengubah orang lain tapi dapat mengubah diri sendiri. Sekian.