Duit Derma Dah Aku Pulangkan…

Kecoh sehari dua ini pasal duit derma dipulangkan bagi menunjukkan keikhlasan hati penerima derma untuk membersihkan diri. Betul atau tak aku pun tak tahu.

Tapi sifat manusia hutang pun susah nak bayar kalau barang dapat free memang jadi harta tak akannya nak pulangkan kembali. Betuk tak?

DUIT DERMA DAH AKU PULANGKAN…

Pada tahun 2007, seorang pakcik telah menyatakan hasrat nak dermakan aku RM2.6juta sebab dia tengok muka aku ni baik, jujur dan amanah. Dia percaya aku akan jaga belai duit RM2.6juta tu umpama puteri kayangan.

Duit Derma Buat Aku Kaya
Duit Derma Buat Aku Kaya

Aku memula aku ingat pakcik tu bergurau je. Aku cakap dalam hati ‘Kaya sangat pakcik ni, pakai basikal tua buruk, baju pun beli kat Bundle Abu, ada hati nak derma aku RM2.6juta.’

‘Eh… Pakcik gurau kasar nampak’ kata aku kat pakcik itu.

‘Kenapa kau tak nak ke?’

‘Gila tak nak duit pakcik. Sebab saya pun tengah cari tin ni nak jual. Sengkek….’

‘Tapi pakcik ada duit ke?’ sambung aku lagi.


Perghhh… Kaya aku, ini strategi aku. Aku mula berangan-angan.

Duit yang aku dapat akan aku masukkan kedalam akaun Unit Amanah yang aku jangkakan akan memberi pulangan dividen 10% setahun. Setahun dividennya adalah lebih kurang RM260k. Itu belum lagi kalau ada split unit yang akan double kan jumlah unit dan juga kenaikkan harga per unit.

Kenapa Unit Amanah bukan beli share saham? Aku dapat duit ni free. Kalau aku masuk dalam Saham risiko dia tinggi dan juga pulangan yang tinggi. Tapi aku tak nak kehilangan duit jika rugi sebab aku tak tau nak jana kembali RM2.6juta jadi aku pilih suatu investment yang boleh aku rendahkan risikonya tapi pulangan yang berbaloi.

Pulangan daripada dividen Unit Amanah berjumlah RM260k aku keluarkan dan memilih untuk labur dalam pelaburan yang lebih selamat iaitu Tabung Haji (masa ini Tabung Haji ada tabung lagi kot) pada 2008. Aku rasa TH masa ni lebih selamat sebab tak wujud lagi Ajis dan Ah Jib.

Katakan pulangan TH lebih kurang 8% setahun jadi pulangan lebih kurang RM20,800. Jadi di awal tahun 2009 aku dapat pulangan dari dividen TH berjumlah 20,800.

Simpanan aku pada tahun 2009 di TH menjadi RM280,800. Dividen TH aku tidak keluarkan dan biarkan ia terus kompoun. Dan setiap tahun aku keluarkan dividen dari Unit Amanah untuk labur ke TH.

Begitulah seterusnya hingga tahun 2014 aku nekad nak pulangkan derma RM2.6juta pada pakcik tu semula. Fuh… kaya aku beb. Komfirm tak rugi. Cuba korang kira berapa aku kumpulkan pada tahun 2014?

Boleh pakai Kereta Merah Cap Kuda Berdiri beb.

Derma Sudah Aku Pulangkan... Gaya Masa Nak Pulang Derma
Duit Derma Dah Aku Pulangkan… Gaya Masa Nak Pulang Derma

Aku pandu Kereta Merah Cap Kuda Berdiri pergi pada pakcik tu dan bawa briefcase hitam, aku pakai tuxedo kemas. Bersama briefcase tu aku selitkan nota dan aku tuliskan satu nota ringkas. ‘DUIT DERMA DAH AKU PULANGKAN. SATU SEN AKU TAK AMBIL. SEKIAN TERIMA KASIH.’

Mesti pakcik tu tak tahu kan?


‘Kau nak ke tak ni’ jerit pakcik tu kat aku.

Lama aku berangan agaknya. Bengang je muka orang tua depan aku ni.

‘Nak pakcik. Gila tak nak’

‘Nak ambil ni’ pakcik tu menghulurkan sekeping cek.

Aku tak buka cek tu terus. Aku salam pakcik tu siap cium tangan cium pipi. Masam pakcik ni aku cium juga sebab dah dapat RM2.6juta.

Aku hanya tersenyum gembira. Jalan tersengih je.


‘Sengih je bang’ tegur seorang budak dalam umur 10 tahun.

‘Hehehehe…. ‘ aku hanya gelak. Aku dah kaya,

‘Dapat RM2.6 juta ke?’ sapa adik tu lagi.

‘Mana kau tau?’

‘Saya nampak abang dengan pakcik 2.6juta tu. Dia memang gila bang. Dulu memang orang kaya tapi dah gila lepas kalah judi.’

‘Orang sini semua tahu’ sambung adik tu lagi.

Hancur hati ku… Kecewa aku kecewa… Aku kena tipu dengan orang gila.

PS: Ada yang nak derma kat saya RM2.6juta?

PS2: Hidup kena usaha mana ada yang mudah datang bergolek.

Mohd Zaidi
0182477971
Perunding Unit Amanah dan Takaful
www.takaful4u.com

Senang Untuk Susah, Susah Untuk Senang

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua saudaraku…

Soalah biasa di tanya oleh siapa saja, ‘Bagaimana cara nak cepat kaya?’, ‘Ada tak cara mudah buat duit?’ dan banyak lagi soalan yang seangkatan dengan nya. Jawapan nya adalah cara paling adalah jadi anak jutawan. Boleh ke?

Pasti tidak boleh bukan? Kerana bukan pilhan kita untuk dilahirkan sebagai anak jutawan, tapi adalah pilihan kita untuk jadi jutawan atau tidak. Betul tak?

Mengapa saya cakap begitu? ini adalah kerana senang untuk susah, susah untuk senang. Buatlah pilihan kita samaada mahu susah atau mahu senang.

Susah untuk senang - Bukan seperti main monopoly
Susah untuk senang – Bukan seperti main monopoly

Senang Untuk Susah, Susah Untuk Senang

Masih ingatkah kita kepada cerita ‘Mat Jenin’, bagaimana Mat Jenin yang berangan untuk jadi kaya bermula dari panjat kelapa sahaja. Dia mula berangan dapat duit panjat kelapa, dia beli anak ayam. Ayam dah beranak pinak mahu pula, dia beli lembu. Dan berjaya membuka ladang lembu. Tapi sayang beribu kali sayang Mat Jenin berangan atas pokok kelapa akhirnya mati ditimpa kelapa.

Cerita Mat Jenin ini, banyak pengajarannya, kalau dilihat angan Mat Jenin memang cantik dan tersusun elok. Kalau dirangka atas kertas ianya akan menjadi satu kertas kerja perancangan jangka panjang yang cantik. Tapi silap Mat Jenin hanya berangan saja sebelum mula bertindak.

Jika kita lihat cara Mat Jenin, dia ingat senang untuk senang. Tapi hakikatnya memang susah untuk senang, tapi jika kita rajin berusaha memang ianya bukanlah suatu yang mustahil. Jika ada kelapangan, ambillah peluang untuk cari cerita disebalik kejayaan tokoh hebat dunia seperti Abdul Rahman bin Auf ra, Tan Sri Syed Al-Bukhary, Robert Kiyosaki, dan ramai lagi. Baca kisah apa yang mereka lalui untuk berjaya, betapa berlikunya jalan kejayaan.

Kejayaan bukan satu yang mustahil asalkan kita berusaha dan rajin. Boleh juga dapatkan inspirasi dengan membaca blog kegemaran saya HidupRingkas.com

Majlis Ilmu : Sekitar Konvesyen Usahawan Muslim 2013

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku…

Konvesyen Usahawan Muslim 2013
Konvesyen Usahawan Muslim 2013

Konvesyen Usahawan Muslim 2013 itu apa? Tak tahu tengok sini. Alhamdulillah saya telah ke Konvesyen Usahawan Muslim 2013 pada 7 Sept 2013 pada Sabtu lepas, memang satu konvesyen yang best bagi saya yang patut disertai oleh semua orang bagi tak kira lah nak jadi usahawan ke, bakal usahawan ke atau bukan kedua-duanya.

Konvesyen ini bagi saya sepatutnya di adakan setiap tahun. Memang satu usaha yang hebat dari MentorNiaga.com. Ketepikan soal teknikal yang hancur tapi kita ambil bab ilmu yang awesome yang dikongsikan. Sambutannya pun saya lihat memang ramai yang datang cuma lebih ramai perempuan dari lelaki. Mungkin hanya lelaki kacak meminati ilmu, betul ke?

Memang rugi ke Konvesyen Usahawan Muslim 2013 kerana saya tidak dapat mengikuti keseluruhan konvesyen tersebut kerana ada hal keluarga yang perlu saya uruskan. Saya hanya sempat mendengar perkongsian ilmu dari dua ahli panel sahaja iaitu Datuk Wira Dr. Haji Ameer Ali Mydin dan Datuk Nadzim Johan.

Perkongsian ilmu dari dua panel ini memang hebat dan sangat berguna. Sejujur saya katakan apa yang dikongsikan oleh dua panel ini memang membuka minda saya. Hal yang kecil yang tidak pernah kita fikir ianya berat akan menjadi hal terpenting. Kerana sekecil-kecil elemen jika digabungkan akan menjadi atau memberi impaks yang besar.

Yang paling penting dan akan saya pegang dan boleh simpulkan disini adalah bukan semua orang kaya dilahirkan tapi mereka berusaha untuk kaya. Kalau usaha apa saja yang kita mahu pasti boleh itu pasti. Dan itu juga janji Allah swt

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ”

Saya memang berpuas hati pergi ke Konvesyen Usahawan Muslim 2013 ini. Memang sangat best sekali. Inn sha allah jika ada lagi majlis ilmu sebegini akan saya ikuti lagi.

Saya juga sempat kenal dan bersembang dengan blogger hebat, En Titan.

Semangat Kekitaan Yang Hilang

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…….

Semangat kekitaan yang hilang? Betul ke semangat kekitaan yang hilang dari diri kita kini? Tenung dalam jiwa sendiri melihat mencari semangat yang hilang.

Apakah itu semangat kekitaaan? Saya tidak tahu maksudnya dari segi bahasa atau kamus dewan. Tapi dari segi pemahaman saya ianya adalah perpaduan, kesatuan. Utuhkah perpaduan kita kini?

Semangat Kekitaan yang Hilang - Kembalikan perpaduan antara kita
Semangat Kekitaan yang Hilang – Kembalikan perpaduan antara kita

Saya tidak ingin melihat jauh. Cukup kita melihat dalam keluarga kita sendiri terlebih dahulu. Berapa ramai yang akan membantu adik beradik mereka yang susah? Berapa ramai yang turun merewang setiap kali kenduri? Berapa generasi keluarga yang kita kenal?

Apakah jawapan jujur saudara semua untuk soalan di atas?

Kalau orang tua dahulu bukan setakat kenal sepupu sepapat, dua pupu atau tiga pupu, bau bau bacang pun mereka masih kenal dan akrab. Amat akrab persaudaraan mereka. Tapi kita sekarang sepupu sepapat pun kita sudah tidak rapat. Tidak bersatu hati. Kau kau aku aku, semangat kekitaan yang hilang. Saudara sendiri boleh bertumbuk sebab tidak mengenali.

Kalau ada pun yang kenal saudara atau ramai kawan pasti kawan itu hanya dalam laman sosial, laman Facebook. Malah mungkin ada juga yang tak pernah kenal saudara sendiri di alam nyata tapi hanya kenal dalam laman sosial. Mengapa? Kerana tiada lagi semangat kekitaan dalam hubungan, tiada lagi amalan kujung mengungjung. Hujung minggu kita mengungjung juga tapi ke MegaMall MidValley, KLCC, One Utama, Tebrau City dan banyak lagi, bukan lagi ke rumah saudara dan sahabat.

Kalau dahulu untuk kerja rewang atau kenduri pasti segerombol turun pakat sama untuk gotong royong. Sambil potong daging sambil gulung rokok daun. Sambil kacau gulai di dapur sambil sedut rokok Malboro. Tapi kini, berapa kerat yang akan turun rewang? Buat kerja sikit sudah mengeluh itu ini. Tolong seminit hilang berjam jam, atau lesap terus.

Tak kurang juga yang beri alasan sibuk dengan cari wang ringgit. Komitmen kerja yang tinggi katanya. Berapa ratus ribu duit dalam bank? Berapa duit dalam ASB? Berapa simpanan unit amanah? Berapa ekar tanah? Berapa buah unit rumah?  Itu semua alasan. Orang dulu tanah berelung-relung, ladang berekar-ekar, binatang ternakan yang tidak terkira sempat saja datang membantu setiap kali diperlukan. Ini kerana sifat kekitaan mereka yang tinggi.

Itu baru situasi dalam keluarga belum lagi situasi dalam pejabat, organisasi atau masyarakat setempat. Semua pun lebih kurang sama saja. Setiap kerja diharapkan dengan habuan. Tiada kudrat tiada habuan.

Fikir fikirlah, dimanakah hilang semangat kekitaan kita? Kembalikan semangat kekitaan yang hilang. Jangan biarkan ia terus lupus. Hapuskan semangat kekakuan dari jiwa.

We are unite…. Hidupkan semangat kekitaan.

Saya Mahu Jadi Jutawan

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Saya mahu jadi jutawan, ya saya menyimpan cita-cita untuk jadi jutawan. Saya akan berusaha kearah itu, saya akan berikhtiar, berusaha untuk mencapai matlamat saya. Anda bagaimana?

Saya mahu jadi jutawan
Saya mahu jadi jutawan

Saya Mahu Jadi Jutawan

‘Saya mahu jadi jutawan, saya mahu kaya’  itu yang diterapkan dalam minda dan hati. Bagi saya duit adalah segalanya.

Dari hobi bermain permainan dalam talian, saya kemudian membuat duit dengan menjual senjata dan armor permainan online, membuatkan saya mampu membeli sebuah kereta. Walaupun dihalang oleh kedua ibu bapan tetap tekad untuk meneruskan kegiatan kerana minat dalam perniagaan. Ibu bapa mana pun akan lebih menggalakkan anaknya untuk belajar terlebih dahulu.

Selepas akaun pemainan online di ban kerana melakukan kegiatan salah, saya nekad untuk menjual buah berangan pula. Saya membeli sebuah mesin penggoreng. Kemudian saya mengunjungi setiap kedai yang menjual buah berangan dan saya pelajari setiap rahsia dari mereka. Saya mulakan dengan sebuah kedai di sebuah pasaraya.

Saya Mahu Jadi Jutawan : Tao Kae Noi
Saya Mahu Jadi Jutawan : Tao Kae Noi

‘Belajarlah apa itu tanggungjawab dan amanah’ itu pesan satu pengawal keselamatan kepada saya pada ketika saya ingin merasuah beliau. Dari situ saya terpukul, duit bukan segalanya tapi ia tetap tidak mengubah matlamat saya untuk kaya.

Saya mula berkira untuk kaya, saya mahu jadi jutawan. Saya kembangkan lagi cawangan buah berangan saya. Pelajaran mula saya tinggalkan, perniagaan lebih penting bagi saya.

Kemudian saya dikenalkan dengan rumpai goreng. Dari situ timbul idea untuk mencipta keropok rumpai goreng, saya mula melakukan eksperimen berkotak-kotak rumpai laut saya gunakan. Gagal, gagal dan gagal, di saat saya mulai merasakan putus asa saya, akhirnya takdir menyebelahi saya. Saya temui rahsia yang saya cari. Saya mula belajar cara untuk melakukan pakaging yang menarik untuk pasaran meluas.

Saya adalah Itthipat Kulapongvanich, billioniar muda dari Thailand yang melahirkan produk Tao Kae Noi yang sudah menjelajah ke seluruh dunia. Untuk lebih lanjut boleh menonton movie box office Thailand, The Billionaire, tentang kisah kejayaan billionair muda ini.

Pengajaran dari The Billionaire

  • Pasti boleh berjaya jika kita mempunyai keinginan
  • Kajian terperinci tentang sesuatu produk perlu dibuat sebelum memulakannya. Kaji kelemahan dan kelebihan
  • Kajian pasaran tentang bagaimana permintaan pasaran bagi produk yang ingin kita pasarkan
  • Kata penarik yang akan kita gunakan bagi menarik pembeli. Ayat promosi yang power.
  • Usaha yang tidak terkalah.

Saya mahu jadi kaya saya juga mahu jadi jutawan. Untuk sahabat penulis blog yang mahu jadi jutawan boleh dapatkan Ebook Teknik SEO Merah Jambu dan Tips Atasi Kekeringan Idea, inshallah pelaburan untuk dua ebook tidak terkalah ini berbaloi.