Tag Archives: kehidupan

Kasih Seorang Isteri

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Biasa kita dengar ayat ‘Disebalik kejayaan seorang lelaki ada perempuan di belakangnya’, tiada yang tidak benar dalam ayat ini semuanya benar belaka.

‘Owh… Jadi lepas ini bolehlah mencari lebih ramai skandal dan kekasih gelap? Sebab makin ramai perempuan dibelakangnya mesti makin berjaya seorang lelaki itu kan?’ Pasti ada yang berseloroh begini bukan? Bukan begitu maksudnya, tetapi lebih kurang begini ‘Kejayaan seorang lelaki adalah kerana kekasih halal dibelakangnya, kasih seorang isteri’.

Kasih Seorang Isteri

Kasih Seorang Isteri

Tidak saya nafikan sedikit kejayaan yang saya kecapi hari ini adalah kerana sokongan keluarga saya – ibu, bapa dan juga isteri saya. Isteri saya adalah merupakan orang yang paling banyak berkorban, mungkin tanpa pengorbanan dia saya tidak akan kecapi semuanya hari ini.

Saya akui saya tidak mampu untuk menjadi seorang anak, seorang bapa, seorang pelajar dan seorang pekerja dalam satu masa tanpa isteri saya. Tapi isteri saya mampu melakukannya menjadi seorang anak, seorang isteri, seorang bapa, seorang ibu dan seorang pekerja di saat saya sedang bekerja dan juga belajar. Walaupun tampak wajahnya yang kepenatan tidak pernah dia merungut dan mengeluh, malah tetap tersenyum. Begitulah hebatnya kasih seorang isteri.

Saat anak sedang demam dia, Isteri ku sanggup bersengkang mata demi menjaga anak. Sanggup berjaga malam walaupun penat kerana kasih kepada anak. Mampukah kita seorang lelaki melakukanya? Saya tidak mampu.

Hebat kasih seorang isteri, begitulah hebat kasih seorang ibu, itulah hebatnya darjat seorang perempuan yang mampu melakukan apa yang tidak pernah termampu dek kaum lelaki. Ingat ‘Tangan yang menghayun buaian mampu menggongcang dunia’.

Duhai isteriku, terima kasih ku ucapkan kepada mu atas segala pengorbanan dan kasih sayang mu kepada diriku dan anak-anak. Duhai ibuku, terima kasih ku ucapkan kepada mu atas segala kasih sayangmu. Terima kasih atas segalanya.

Kenapa Perlu Tukar Kerja

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Apakah matlamat tukar kerja?

Apakah matlamat tukar kerja? (ihsan: google)

Kali ini saya ingin berkongsi pandangan dan pengalaman saya sendiri sepanjang menempuh dunia pekerjaan ini, tukar kerja pasti bukan suatu benda yang asing lagi dalam hidup saya sebenarnya. Tambahan jika di awal-awal sayan berada di dalam dunia pekerjaan dulu tapi sekarang pemikiran saya sudah berubah, mungkin juga pengalaman mematangkan diri saya.

Jujur saya katakan saya adalah manusia yang panas baran, sesiapa yang mengenali saya secara peribadi mungkin tahu hal ini. Dulu, saya cukup pantang di cabar atau berasa kurang selesa dengan keadaan atau suasana pasti saya akan memilih untuk tukar kerja, sanggup naik turun pejabat untuk temuduga demi satu kepuasan iaitu ‘WANG’. Wang adalah faktor utama beralih arah dalam kerjaya.

Kunci kejayaan terletak pada diri kita. (Sumber: Google)

Kunci kejayaan terletak pada diri kita. (Sumber: Google)

Ok, tutup cerita saya, apa yang saya ingin kongsikan disini adalah beberapa persoalan yang perlu ditanyakan pada diri saudara sekalian sebelum tukar kerja:

  • Apakah matlamat kita dalam kerjaya ini? – Bagi saya matlamat adalah persoalan utama dalam kerja, pastikan kita mempunyai matlamat kita sendiri bukan sekadar pergi kerja balik kerja dapat gaji sahaja. Ini juga mengelakan kita dari duduk diam di zon selesa.
  • Apakah syarikat akan dapat membantu kita mencapai matlamat kita? – Setiap syarikat mempunyai visi, misi dan polisi mereka yang tersendiri, jadi pastikan ia adalah selari dengan matlamat kita.
  • Berapa lama jangka untuk mencapai matlamat? – Tetapkan tempoh masa yang akan kita perlukan untuk mencapai matlamat.
  • Adakah khidmat dan kemahiran kita benar-benar diperlukan? – Biasanya pada awalnya kita akan bersemangat untuk berkhidmat dan menyumbang segala jasa dalam membangunkan syarikat, tapi adakah kita benar diperlukan?
  • Adakah pendapatan yang diberikan adalah bebraloi? – Pendapatan jangan dilihat dari segi duit semata lihat juga dari segi pengalaman, ilmu dan peluang yang disediakan oleh syarikat.

Saya sendiri jarang bertanyakan soalan soalan ini pada diri saya sebelum saya tukar kerja, kebanyakan sebab saya tukar kerja adalah kerana tidak tahan dengan kerenah seseorang dalam organisasi itu, tidak kiralah orang itu bos kita atau rakan sejawat. Dan adakah dengan menukar kerja masalah saya akan selesai? Jawapanya adalah TIDAK. Kerja saya tidak boleh mengharapkan orang lain menyukai diri saya dan dapat menerima saya tapi saya yang mesti menerima diri saya dan cuba ubah diri agar diterima oleh orang lain. Saya tidak dapat mengubah orang lain tapi dapat mengubah diri sendiri. Sekian.

Malaysia – Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Selamat Menyambut Kemerdekaan Negara yang ke 57. Alhamdulillah dalan tak sedar sudah 57 tahun negara kita merdeka dari sebarang penjajahan, berapa untungnya kita anak Malaysia yang lahir selepas merdeka, tidak merasa perih getir yang dihadapi oleh nenek moyang kita dulu.

Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta

Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta

Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta – sejujurnya bunyi nya agak pelik tapi saya percaya ada ianya membawa maksud yang baik. Mungkin tujuan utama motto ini dipilih adalah agar rasa sayang dan cintakan negara dikalangan muda mudi lebih mendalam selepas ini. Lebih menghargai keamanan dan kemerdekaan yang kita kecapi. Rasa cinta pada perpaduan tanpa mengira bangsa agama dan politik mungkin itu yang mahu diterapkan.

Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta – wahai muda mudi dan belia, bermula sebuah cinta adalah cinta kepada negara, bukan cinta tanpa ikatan perkahwinan. Seperti yang diketahui umum, malam ambang kemerdekaan dan ambang tahun baru adalah malam yang akan memperlihatkan meningkatnya kes khalwat pada malam tersebut. Dan lebih menyedihkan kes buang bayi juga meningkat. Ayuh anak muda kebanggaan Malaysia, kita sudah merdeka jangan pula kita membiarkan minda kita terus dijajah. Ayuh merdekakan diri merdekakan minda bangkit menjadi anak muda yang berjaya.

Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta – jadikan Hari Kemerdekaan Negara yang ke-57 untuk kita melakukan transformasi diri menjadi manusia yang lebih berguna kepada agama bangsa dan negara. Menjadi seorang rakyat yang benar cintakan negara dan perpaduan. Ayuh bangkit, bangkit kita menjadi sebuah negara yang berjaya di mata dunia.

Contest Malaysia Di Sini Lahirnya Sebuah Cinta anjuran Denaihati.com

Teknik Menjual Diri Semasa Temuduga

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Teknik menjual diri? Ya, teknik menjual diri untuk menarik perhatian bakal majikan ketika proses temuduga kerja bukan teknik menjual diri untuk aktiviti tidak sihat seperti pelacuran atau mak nyah. Sila ambil maklum, teknik itu masih belum saya terokai akan saya kongsi jika ada.

Teknik menjual diri

Teknik menjual diri

Sebenarnya saya pun sudah lama tidak di temuduga, kalau dulu semasa baru lepas habis belajar memang banyak kali temuduga boleh dikatakan hampir setiap hari dan boleh mengagak apa soalan yang bakal ditanyakan. Sebab saya hanya minta jawatan yang sama dan mempunyai skop kerja hampir sama jadi boleh lah agak soalan yang bakal di tanya.

Tapi itu dulu, sekarang bila dah lama tak di temuduga dan bakal di temuduga kembali memang agak gemuruh sebenarnya. Kalau tanya setakat soalan kerja harian Insyallah dapat saya goreng tapi kalau bertanyakan luar skop kerja atau bertanyakan soal rekabentuk atau teknikal memang mati kutu saya. Sebab telah lama meninggalkan bab ini, otak pun dah agak berkarat sebab lama tidak di asah. Pekali-pekali atau pemalar dalam sesuatu rumus pun sudah saya lupa bagaimana nak lakukan kalkusi. Hehehehe

Apa pun, hari ini saya ingin kongsikan sedikit Teknik Menjual Diri semasa temuduga:

  • Tiba awal ke tempat temuduga – ini tips biasa yang saya warisi dari guru dan lecturer saya. Bukan setakat untuk menunjukkan kita orang yang jenis menghargai masa tapi menunjukkan kita bersungguh mahukan jawatan tersebut. Lagipun kalau datang awal kalau ada yang terkurang sempat lagi kita betulkan dan buang rasa gemuruh.
  • Jaga Penampilan Diri – ‘Dont Judge The Book by Its Cover’ tapi itu kata pepatah hakikatnya manusia suka menilai dari luaran – dari penampilan diri kita. Jadi pastikan semasa sesi temuduga kita berpakaian kemas dan sopan. Kalau lelaki biasanya biarlah bertali leher. Pastikan juga kombinasi warna adalah menarik, elakkan warna yang suram dan warna yang menyakitkan mata.
  • Buat ‘Home Work’ – Lakukan sedikit ‘home work’ dengan mengkaji tentang background syarikat, visi dan misi syarikat, core business syarikat kalau boleh dapat background founder or CEO syarikat pun bagus juga. Ini menunjukkan kita berminat dengan kerja tersebut.
  • Buat Latihan – Kalau boleh buat latihan bercakap, boleh latih dengan kawan atau di hadapan cermin. Ini adalah untuk memastikan kita lebih yakin dan bersedia.
  • Jaga Kelakuan – Jaga kelakuan semasa dalam bilik temuduga dan tunjukkan tahap professionalism kita yang tinggi.
  • Bertanya Soalan – Biasa di akhir sesi akan ada sesi soal jawab. Jadi tanyalah soalan kepada penemuduga, pastikan soalan yang releven.

Itu sedikit Teknik Menjual Diri semasa temuduga yang boleh saya kongsikan. Ingat ‘First Impression’ sangat penting.

Gaza: Isu Kemanusian Bukan Agama

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Pray For Gaza : Free Gaza

Pray For Gaza : Free Gaza

Selamat Hari Raya Aidifitri dan Maaf Zahir Batin terlebih dahulu sebelum saya meneruskan penulisan ini. Ampun maaf saya pinta, tahun ini sekadar beraya di kota tidak dapat balik ke Tumpat Kelantan tahun ini, Insyallah Hari Raya Qurban kita ketemu.

Dalam kita bergembira berhari raya, umat Islam di Gaza menyambutnya dalam ketakutan dan kesedihan dek kerana serangan kejam dari tentera zalim Zionis, semoga Allah swt melindungi umat Islam di sana. Semoga akan diberikan kemenangan kepada umat Islam di Palestin.

Saya tahu apabila berbicara soal serangan rejim zionis keatas Gaza pasti masih ada yang menyatakan alah itu hanya soal mereka di sana, soal umat Islam sahaja, bagi yang berfikiran begini ayuh celik mata dan bangkit. Ya, ini mungkin soal serangan Zionis ke atas saudara Islam kami di Gaza, tapi ianya bukan soal agama semata tapi juga isu kemanusian. Jangan sempitkan pemikiran.

Gaza: Isu Kemanusian

Gaza: Isu Kemanusian

Walaupun sebenarnya, pemikiran saya sedikit berubah apabila mengenali seorang sahabat sekelas yang berasal dari Palestin, tapi saya percaya seorang insan yang saya kenali bukan alasan untuk saya menilai seluruh rakyat Palestin. Sememangnya saya amat simpati dengan apa yang menimpa saudara seagama kita di sana.

Bayangkan seandainya perkara yang sama menimpa kita, saat kita sedang sedap memakan lemang ketupat bersama keluarga tetiba peluru menghujani rumah kita bunyi dentuman bom sana sini. Apakah perasaan kita? Fikir-fikirkan. Ini soal kemanusian, hak mereka sedang dirampas oleh rejim Zionis yang zalim.

Adalah tidak mustahil apa yang berlaku di sana, hari ini juga akan berlaku pada kita jua nanti jika masyarakat kita terus berpecah belah dan mementingkan diri.

Gelandangan: Dek Kerana Sejarah Lalu

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Makin hangat pula isu gelandangan sehari dua ini dek kerana wakil rakyat yang kita pilih untuk menerajui negara. Jika masih ada yang ingat, lebih kurang sebulan lalu ada seorang wakil rakyat yang tampil menyatakan hasrat untuk membantu golongan gelandangan dan dalam masa sama semasa lawatan beliau turut membantu, alhamdulillah. Tapi berbeza pula dengan wakil rakyat pada kali ini yang tampil untuk menghapuskan gelandangan supaya keluar dari ibu kota, NGO yang membantu turut diarahkan keluar, peminta sedekah dan pemberi akan didenda, saya hanya mampu terdiam.

Siapakah gelandangan? Pernahkan kita mendekati mereka? Bertanyakan mereka kenapa mereka memilih jalan ini? Cubalah bertanya kepada mereka. Tiada siapa di dalam dunia ini mahukan kehidupan yang susah, tiada berumah, kais pagi makan pagi kais petang makan petang. Ada saudara yang mahu? Pasti tiada bukan. Begitu juga mereka.

Dek kerana sejarah lalu

Dek kerana sejarah lalu

Gelandangan, mereka telah terhukum dek sejarah lalu. Seandainya masa boleh diputarkan semula pasti mereka akan memilih jalan berbeza. Teringat akan seorang sahabat, dia bercerita kisahnya, beliau adalah graduan akaun dan pernah ada sebuah syarikat sendiri, berada dipuncak membuatkan beliau lupa dan dadah menjadi peneman, akhirnya beliau tersungkur. Disingkirkan keluarga dan teman, membuatkan beliau lagi berputus asa.

Tidak kurang juga kisah seorang sahabat yang juga terhukum dek sejarah lalu, dek kerana silap mendekati dadah. Alhamdulillah kini beliau sudah bebas dan kini cuba bangkit kembali, berusaha untuk bangkit. Namun pandangan sinis masyarakat tetap tidak dapat diubah, memandang beliau masih mendekati dadah. Namun beliau tetap tabah.

Kebanyakkan gelandangan hari ini adalah mangsa sejarah lalu mereka, jalan yang dulu mereka pilih bukan kerana mereka mahukannya ada yang terpaksa. Cukuplah menghukum mereka, mereka juga manusia seperti kita, cuma mereka telah melakukan satu kesilapan besar pada masa lalu dan kita belum lagi. Tidak mustahil kita atau keluarga kita juga akan menjadi seperti mereka jika tersalah memilih jalan. Cukup-cukuplah menghukum dan ayuh-ayuhlah kita menghulur tangan membantu mereka untuk bangkit.

Cuba sesekali letakkan diri kita ditempat mereka, tinggal dibawah jambatan dan kaki lima bangunan, tidur beralaskan kotak di atas konkrit, pakaian tidak bertukar ganti, mandi di sungai dan parit, makan apa saja yang ada, cuba bayangkan. Bayangkan kita dan anak kecil kita berada ditempat mereka, pasti kita tidak sanggup. Kita manusia, mereka juga manusia.

Jadikan kisah mereka sebagai pedoman hidup kita.