Tag Archives: kehidupan

Gaza: Isu Kemanusian Bukan Agama

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Pray For Gaza : Free Gaza

Pray For Gaza : Free Gaza

Selamat Hari Raya Aidifitri dan Maaf Zahir Batin terlebih dahulu sebelum saya meneruskan penulisan ini. Ampun maaf saya pinta, tahun ini sekadar beraya di kota tidak dapat balik ke Tumpat Kelantan tahun ini, Insyallah Hari Raya Qurban kita ketemu.

Dalam kita bergembira berhari raya, umat Islam di Gaza menyambutnya dalam ketakutan dan kesedihan dek kerana serangan kejam dari tentera zalim Zionis, semoga Allah swt melindungi umat Islam di sana. Semoga akan diberikan kemenangan kepada umat Islam di Palestin.

Saya tahu apabila berbicara soal serangan rejim zionis keatas Gaza pasti masih ada yang menyatakan alah itu hanya soal mereka di sana, soal umat Islam sahaja, bagi yang berfikiran begini ayuh celik mata dan bangkit. Ya, ini mungkin soal serangan Zionis ke atas saudara Islam kami di Gaza, tapi ianya bukan soal agama semata tapi juga isu kemanusian. Jangan sempitkan pemikiran.

Gaza: Isu Kemanusian

Gaza: Isu Kemanusian

Walaupun sebenarnya, pemikiran saya sedikit berubah apabila mengenali seorang sahabat sekelas yang berasal dari Palestin, tapi saya percaya seorang insan yang saya kenali bukan alasan untuk saya menilai seluruh rakyat Palestin. Sememangnya saya amat simpati dengan apa yang menimpa saudara seagama kita di sana.

Bayangkan seandainya perkara yang sama menimpa kita, saat kita sedang sedap memakan lemang ketupat bersama keluarga tetiba peluru menghujani rumah kita bunyi dentuman bom sana sini. Apakah perasaan kita? Fikir-fikirkan. Ini soal kemanusian, hak mereka sedang dirampas oleh rejim Zionis yang zalim.

Adalah tidak mustahil apa yang berlaku di sana, hari ini juga akan berlaku pada kita jua nanti jika masyarakat kita terus berpecah belah dan mementingkan diri.

Gelandangan: Dek Kerana Sejarah Lalu

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Makin hangat pula isu gelandangan sehari dua ini dek kerana wakil rakyat yang kita pilih untuk menerajui negara. Jika masih ada yang ingat, lebih kurang sebulan lalu ada seorang wakil rakyat yang tampil menyatakan hasrat untuk membantu golongan gelandangan dan dalam masa sama semasa lawatan beliau turut membantu, alhamdulillah. Tapi berbeza pula dengan wakil rakyat pada kali ini yang tampil untuk menghapuskan gelandangan supaya keluar dari ibu kota, NGO yang membantu turut diarahkan keluar, peminta sedekah dan pemberi akan didenda, saya hanya mampu terdiam.

Siapakah gelandangan? Pernahkan kita mendekati mereka? Bertanyakan mereka kenapa mereka memilih jalan ini? Cubalah bertanya kepada mereka. Tiada siapa di dalam dunia ini mahukan kehidupan yang susah, tiada berumah, kais pagi makan pagi kais petang makan petang. Ada saudara yang mahu? Pasti tiada bukan. Begitu juga mereka.

Dek kerana sejarah lalu

Dek kerana sejarah lalu

Gelandangan, mereka telah terhukum dek sejarah lalu. Seandainya masa boleh diputarkan semula pasti mereka akan memilih jalan berbeza. Teringat akan seorang sahabat, dia bercerita kisahnya, beliau adalah graduan akaun dan pernah ada sebuah syarikat sendiri, berada dipuncak membuatkan beliau lupa dan dadah menjadi peneman, akhirnya beliau tersungkur. Disingkirkan keluarga dan teman, membuatkan beliau lagi berputus asa.

Tidak kurang juga kisah seorang sahabat yang juga terhukum dek sejarah lalu, dek kerana silap mendekati dadah. Alhamdulillah kini beliau sudah bebas dan kini cuba bangkit kembali, berusaha untuk bangkit. Namun pandangan sinis masyarakat tetap tidak dapat diubah, memandang beliau masih mendekati dadah. Namun beliau tetap tabah.

Kebanyakkan gelandangan hari ini adalah mangsa sejarah lalu mereka, jalan yang dulu mereka pilih bukan kerana mereka mahukannya ada yang terpaksa. Cukuplah menghukum mereka, mereka juga manusia seperti kita, cuma mereka telah melakukan satu kesilapan besar pada masa lalu dan kita belum lagi. Tidak mustahil kita atau keluarga kita juga akan menjadi seperti mereka jika tersalah memilih jalan. Cukup-cukuplah menghukum dan ayuh-ayuhlah kita menghulur tangan membantu mereka untuk bangkit.

Cuba sesekali letakkan diri kita ditempat mereka, tinggal dibawah jambatan dan kaki lima bangunan, tidur beralaskan kotak di atas konkrit, pakaian tidak bertukar ganti, mandi di sungai dan parit, makan apa saja yang ada, cuba bayangkan. Bayangkan kita dan anak kecil kita berada ditempat mereka, pasti kita tidak sanggup. Kita manusia, mereka juga manusia.

Jadikan kisah mereka sebagai pedoman hidup kita.

Liku Laluan Kejayaan

Assalamulaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Lama sudah saya menyepi, tidak sebegitu aktif lagi menulis kerana ada hal yang lebih penting yang perlu saya uruskan. Sedar tidak sedar sudah setahun setengah saya tidak mengaktifkan diri dalam dunia penulisan, bukan saja tidak aktif menulis malah tidak lagi aktif membaca blog, lama sudah tidak melompat dari blog ke blog dan tinggal tapak berjejak.

Liku laluan kejayaan

Liku laluan kejayaan

Selama tempoh saya berdiam diri juga, saya lihat sudah ramai sahabat saya dalam dunia blog dan juga dunia nyata mencapai kejayaan demi kejayaan. Tahniah buat semua sahabat. Saya bangga dengan kalian semua, saya doakan kalian semua akan terus berjaya dan berjaya.

Kejayaan itu memang indah, teramat indah yang sukar untuk digambarkan dengan kata-kata. Tapi disebalik kejayaan itu hanya orang yang melaluinya saja mengetahui, dalam mengejar kejayaan pasti ada onak durinya. Ada pengorbanan yang diperlukan. Setiap insan yang ingin berjaya mereka perlu berhadapan dengan liku laluan kejayaan.

Untuk berjaya bukan suatu yang mudah, kekadang kita perlu menjadi unik, menjadi tidak seperti yang insan lain terfikirkan. Kita perlu mereka laluan yang berbeza, kebezaan itu akan memberi kata dua kejayaan atau kegagalan. Tapi jika kita benar berusaha dan berjuang dengan matlamat yang jelas dan nyata serta ikhlas, Insyallah kejayaan itu pasti milik kita.

Apa  yang penting, jangan kita patah hati dan putus ada untuk berhadapan dengan liku laluan kejayaan. Hadapilah semua dengan tenang, tiada masalah yang tiada penyelesaian. Jika kita buntu, kembalilah kepada Allah swt. Insyallah….Kejayaan adalah milik kita.

Pengalaman Cikgu Terbaik

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku…

Pengalaman adalah satu pembelajaran yang paling berguna dalam hidup ini, pengalaman cikgu terbaik dan terhebat dalam hidup ini. Pengalaman akan mengajar kita erti hidup sebenar. Jika kita pandai menggunakan peluang yang ada pastinya kita akan dapat menimba pengalaman yang terhebat.

Pengalaman cikgu terbaik dalam hidup

Pengalaman cikgu terbaik dalam hidup

Sebab itulah dalam kerja sebaiknya jangan berkira dalam kerja. Ambil peluang, jangan sesekali merungut dalam kerja. Saya tahu pasti ramai yang berkata ‘Ah, penatlah semua pun aku nak buat’,  ‘Orang lain rileks je, aku pun nak rileks’, ‘Tak payah buat bukan ada orang nak marah pun’, ‘Ala bukan orang tau pun aku tak buat’ dan lain-lain lagi. Itu adalah antara keluhan biasa yang kita dengari dari diri kita atau orang lain. Keluhan bagi mereka yang suka berikan alasan bagi saya.

Ya, kerja memenatkan dan kadang-kala bila kita melihat kawan-kawan lain yang rileks saja melepak di kedai Kopi kita pun sama mahu juga melepak di kedai Kopi. Secawan kopi mengambil masa dua-tiga jam untuk dihabiskan. Separuh masa dari waktu kerja 8 jam sehari dihabiskan di kedai kopi. Fikir-fikirkanlah dalma pekerjaan adalah satu amanah, masa kerja juga amanah.

Sebenarnya semua kerja adalah pengalaman yang amat berharga. Saya sendiri tidak menafikan pengalman kerja part-time semasa belajar dari saya umur belasan tahun sehingga menuntut di universiti banyak mengajar saya sebenarnya. Kerja menjual kerepek, menjual pakaian, crew KFC, crew McDonald’s dan juga pekerja stor Jusco banyak mengajar saya erti nilai hidup yang sebenarnya.

Dalam banyak kerja, paling banyak pengajaran saya adalah semasa menjadi pekerja stro Jusco. Saat memula saya masuk menjadi pekerja stor Jusco bersama beberapa kawan sekerja yang kebanyakan mereka lepasan SPM, saya masih ingat lagi pandangan sinis oleh pekerja-pekerja Jusco dari peringkat pengurusan sehinggalah kepada cashier, promoter dan juga pengawal keselamatan. Pandangan mata tajam menikam bagaikan pekerja stor adalah manusia yang sangat keji di mata mereka. Ya, kerja kami umpama buruh kasar, kerja menyusun semua stok yang baru sampai turun dari lori disusun dalam gudang. Kerja kami tidak merasa nikmat penghawa dingin, sesekali dapat masuk kedalam ‘chiller’ sungguh nikmat tidak terkata.

Namun, pandangan sinis itu mula berubah apabila mereka mula mengetahui yang bahawa saya adalah pelajar Universiti yang sedang bercuti dan bekerja secara ‘Part Time’. Tapi ada juga yang bertanyakan saya ‘Betul ke kau student universiti’, ‘Kenapa kau tak minta promoter’, ‘Kau kena tendang universiti ke?’ dan bermacam-macam lagi persoalan. Jawapan saya hanya satu ‘Salah ke saya jadi budak stor, halalkan kerja ni?’.

Pengalaman itu yang mengajar saya untuk tidak pernah melupakan tanah tempat saya belajar bertatih walaupun kini saya terbang tinggi. Ia juga peringatan bagi saya bahawa walaupun kita berada di atas kita tetap perlu menghormati orang di bawah kita, kita di atas kerana mereka.

Ingatlah pengalaman adalah cikgu terbaik yang banyak mengajar kita erti sebenar sebuah kehidupan.

Bangga Dengan Diri Bukan Bangga Diri

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

‘Jangan terlalu bangga diri, jangan terlalu rendah diri tapi bersederhana’ dulu agak sukar untuk diri saya memahami apakah maksud ungkapan pesanan ma abah saya ini. Tapi hari-hari yang berlalu yang mematangkan saya membuatkan saya makin faham apakah yang tersirat disebalik ungkapan indah ma abah ini.

Terlalu rendah diri kita mungkin akan dipijak dan akan dipergunakan oleh orang di sekeliling kita demi kepentingan mereka. Terlalu merendah diri menampakkan kita bagai lemah di mata orang lain dan membuatkan kita senang dibuli. KIta ada maruah kita ada harga diri jangan biarkan ia dipijak.

Bangga dengan diri

Bangga dengan diri

Terlalu bangga diri pun tidak boleh, terlalu bangga diri membuatkan orang tidak selesa untuk bersama kita. Tidak selesa mendekati kita. Tidak kurang juga yang berasa bangga diri apabila mereka mencapai satu matlamat hidup mereka. Saya sendiri pernah ditegur oleh seseorang, dia berkata ‘Jangan kau ingat nak tipu aku, aku pun ada ijazah’.

Ijazah, Master atau PhD bukanlah satu ukuran tinggi rendahnya ilmu seseorang, bagi saya ia tidak lebih dari satu sijil tauliah tapi bukan ukuran tinggi ilmu. Sebagai contoh seorang Jurutera muda mungkin tahu mereka bentuk bangunan dan tahu secara teori sifat konkrit, tapi seorang buruh lebih mahir dalam kerja mengikat bata, bancuh simen dan juga sifat simen. Seorang jurutera muda belum tentu boleh anggarkan tinggi dinding tapi buruh boleh. Tak percaya boleh cuba?

Ketinggian ilmu bukan dari sekeping sijil tapi juga betapa dalamnya pengalaman seseorang itu dalam sesuatu bidang. Jadi jangan terlalu bagga diri dengan apa yang kita ada dan memandang rendah pada orang lain disekeliling kita, mereka mungkin akan jadi cikgu kepada kita secara tidak langsung.

Oleh itu, jangan bangga diri tapi bangga dengan diri, bangga dengan apa yang telah kita capai dan sumbangkan kepada masyarakat disekeliling kita. Nikmatilah kenikmatan yang kita capai setiap kali kita memberi manafaat kepada orang lain. Ingat ‘Tak akan hilang bisa ular menyusur akar’.

Jalan terbaik adalah secara bersederhana, insyallah kita akan disenangi oleh semua yang di sekeliling kita.

Apa Tujuan Kita Berkawan?

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Gelapnya dunia ini jika hidup di dunia ini hanya kita. Hanya kita sendirian tanpa seorang kawan tanpa seorang teman. Pasti sunyi dan membosankan hidup ini, tiada pelbagai rencah kehidupan dan warna warni ragam manusia pasti tidak akan wujud. Betul kan?

Kita berkawan

Kita berkawan

Persoalan hari ini, Apa tujuan kita berkawan? Pilihan jawapan

  1. Sebab orang lain berkawan
  2. Sebab aku nak gunakan mereka
  3. Sebab aku nak hancurkan dia
  4. Sebab dia kaya dan popular

Jawapan ada pada kalian semua. Dan bukan hanya yang disenaraikan di atas sahaja pasti banyak lagi. Kalian semua pun mesti ada tujuan bila berkawan kan? Ada sebab yang tersendiri bila berkawan. Pasti kita punya banyak kalangan kawan, kawan satu sekolah, kawan satu pejabat, kawan satu hobi dan kawan alam maya.

Saya juga begitu, saya paling suka berkawan dengan seseorang yang boleh memberi bimbingan kepada saya, yang suka berkongsi ilmu, yang suka membantu tidak kita susah atau senang, dan yang paling penting saya akan berkawan dengan orang yang membuat saya selesa.

Dalam kita berkawan, jangan kita menanam perasaan busuk hati, hasad dengki terhadap kawan. Dan paling saya tidak suka adalah bila berkawan dengan sang psiko. Itu paling memeningkan kepala, dan bagi saya, saya tidak perlukan kawan yang psiko. Sang psiko boleh nyah dari hidup saya.

Dalam berkawan biar lah kita saling memahami dan menghormati hak seorang kawan tanpa kira siapa mereka. Setiap orang ada hak mereka tersendiri, jadi hormatilah orang lain sebagaimana anda mahu dihormati.

Berkawan biar ikhlas, kawan selamanya. Blogger semua adalah kawan saya.