Tag Archives: keluarga

Bukan Herdik Bukan Pukul Tapi Didik Anak Sebaiknya

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Capatnya masa berlalu, dua permata saya sudah makin membesar – Abang Haiqal sudah 3 tahun 6 bulan dan Adik Afina sudah 8 bulan lebih. Masih teringat masa Abang Haiqal masih kecil, apa yang di buat abangnya dulu itu juga yang adiknya lakukan. Licah dan lasak tapi menghiburkan hati kami sekeluarga.

Anak permata yang amat istimewa. Anak anugerah dan amanah Allah swt kepada kita sebagai ibu bapa – amanah yang bukan untuk diherdik dan dipukul tapi untuk dididik.

Terbaca kisah-kisah anak kecil di dera dengan kejam tanpa belas kasihan, saya tertanya kemana perginya nilai kemanusiaan dalam diri mereka? Apa tiada langsung rasa kasih?

Anak kecil dilahirkan umpama kain putih bersih ke dunia ini, tugas kita ibu bapa untuk bentuk mereka. Tugas ibu bapa untuk didik anak sebaiknya.

Adik dan Abang - Didik anak sebaiknya

Adik dan Abang – Didik anak sebaiknya

Dulu saya juga cemburu pada adik saya yang lebih diberi perhatian oleh mak ayah saya. Saya rasa terpinggir. Tapi bila sudah jadi ibu bapa, saya mula faham – tiada istilah pilih kasih. Semua anak saya sayangi – baik abang Haiqal yang becok mulutnya atau adik Afina yang lincah. Dua-dua permata hati papa yang tiada gantinya.

Tidak dapat lagi saksikan gelagat abang yang suka mengusik adiknya, dan muka adik yang pasrah setiap kali di usik abang nya. Kadang kala saya tersenyum sendiri bila mengingatkan semua ini.

Sejak menjadi weekend husband, tiada tergambar perasaan rindu di hati terhadap anak-anak dan isteri. Hidup kosong. Setiap kali pulang ke rumah dari tempat kerja tiada mulut becok abang Haiqal terngiang di telinga, tiada aksi lincah adik Afina. Masa bersama anak anak yang telah di rampas – kurangnya masa untuk saya luangkan bersama anak saya ke taman. Untuk jalinan kasih antara kami.

Hidup jadi sunyi tiba-tiba. Kadang kala merasakan diri tidak mampu lalui semua ini. Tidak mampu untuk tidak tatapi mata anak saya untuk sehari – apatah lagi seminggu. Rindu tidak tergambar.

Hargai Anak, Didik Anak Sebaiknya

Walaupun berjauhan, tugas tetap perlu laksanakan. Tugas seorang ayah dan suami perlu di laksana. Bimbing keluarga di jalan yang diredhai. Didik anak ke arah jalan yang diredhai.

Saya bukan sempurna dan bukan insan yang baik. Tapi saya tetap cuba menjadi ayah yang baik buat anak-anak saya. Saya cuba ajari mereka didik mereka dan terpaling penting adalah belai mereka kasih mereka.

Hati lelaki mana mampu menahan apabila setiap kali pulang ke rumah, anak kecil yang lena tidur boleh terjaga setiap kali saya sampai di rumah, bangun mencari saya. Bagaikan dia tahu yang papanya pulang, tidak mampu berkata lagi kerana masih kecil tapi renahnya membuat hati saya sayu. Maafkan papa kerana terpaksa menjauh demi tugas dan kerja.

Seandainya saya ada pilihan sememang saya tidak mahu jauh dari mereka semua biar semua membesar di depan mata saya. Biar mulut becok abang jadi irama merdu di telinga saya, biar lincah adik menjadi drama hidup di mata saya. 

Insyallah pasti ada hikmah semua ini dan ada jalan. Bersabarlah isteri dan anak anak ku. Papa akan pulang.

Tips Hidup Berjauhan Dengan Keluarga

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Tips Hidup Berjauahan dengan Keluarga

Tips Hidup Berjauahan dengan Keluarga

Hidup berjauhan dengan keluarga bagi saya memang satu cabaran yang memerlukan pengorbanan dan kesefahaman yang tinggi. Kepercayaan dalam perhubungan juga perlu.

Saya setelah hampir 5 tahun hidup berkeluarga tidak pernah berjauahan dari isteri dan anak-anak. Sentiasa bersama. Kecuali jika ada mesyuarat atau kursus di luar kawasan terpaksalah berjauhan dengan isteri dan anak-anak.

Tapi kali ini saya ditugaskan untuk bertugas di Pantai Timur, Isteri masih lagi berkerja di Ibu Kota. Mengenangkan kesian juga memikirkan Isteri saya yang terpaksa menjadi ‘SuperMom’. Saya tabik pada isteri saya dan juga wanita di luar sana. Mereka semua hebat. Bukan memuji tapi hakikat. Mereka mampu menguruskan anak-anak dan rumah tangga dengan sempurna walau tiada suami di sisi. Kalau saya belum tentu dapat saya lakukannya dengan sempurna.

Paling mencabar adalah bila berjauhan dengan anak. Itu yang paling saya rindukan. Rindukan teletah si abang yang becok dan ragam si adik yang sekarang ini cuba merangkak. Si Abang sempat membesar di depan mata saya setiap hari tapi tidak Si Adik, saya rindukan untuk merakam setiap detik mereka berdua membesar dengan mata saya.

Anak adalah penawar segalanya bagi saya. Pengarang jantung yang terutama dalam kehidupan saya sekarang ini. Isteri pula adalah permaisuri dalam kehidupan.

Tips Hidup Berjauhan Dengan Keluarga

Sedikit tips saya ingin kongsikan bagi mengeratkan hubungan kekeluargaan bagi mereka yang hidup berjauhan dengan keluarga:

  1. Kerapkan berhubung dengan keluarga sama ada call, whatapps, atau sms. Kalau boleh video call lagi cantik.
  2. Pastikan kita memberikan nafkah yang cukup buat keluarga kita. Utamakan mereka.
  3. Luangkan masa sebaiknya apabila kita pulang untuk bersama mereka dengan aktiviti yang best. Bawalah anak isteri ke taman permainan atau taman tema.
  4. Belanjalah anak isteri dengan special dinner atau lunch. Sesekali bagi ‘reward’ buat Isteri terutamanya yang telah banyak berkorban
  5. Terapkan lebih banyak elemen kejutan buat Isteri dengan berikan hadiah atau lain-lain. Eratkan dan segarkan hubungan cinta antara suami isteri.
  6. Lafazkan kata-kata cinta bukan lagi pendam. Kalau zaman bercinta boleh bilang ‘I love you’ setiap saat takkan tak boleh kepada isteri. Lafazkan seikhlas hati.
  7. Bawalah anak isteri bercuti jika berkesempatan dan berkemampuan.
  8. Banyakkan berdoa kepada Allah swt agar anak isteri kita sentiasa di bawah lindung Nya.

Hidup ini indah, indahkan lah dengan momen yang terbaik.

Kasihnya Ibu

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Tengahari semalam, selepas saya melakukan rutin kerja saya, pemeriksaan rutin, saya berehat seketika di pejabat sahabat saya. Sedang saya berehat saya didatangi seorang wanita yang dalam lingkungan 40-an rasanya, sebab saya berada di kaunter terpaksalah saya melayan kakak tersebut.

Kasihnya ibu

Kasihnya ibu

‘Assalamualaikum, dik, akak nak tanya pasal kemahiran, boleh?’  akak itu memulakan bicara.

‘Boleh, kak. Kemahiran macam mana tu?’

‘Untuk anak akak ni, dia minat menjahit. Dulu dah ambil kemahiran di A tapi separuh jalan saja bila sampai peringkat 2 ada sedikit masalah semasa dia praktikal. Jadi dia, tak boleh sambung. Sekarang ni, akak nak carikan tempat baru untuk dia belajar kemahiran. Kalau boleh biar lah menjahit’ panjang lebar akak tu cuba menerangkan situasi dia padaku, tampak kasihnya ibu di wajah akak itu. Seorang ibu yang risau akan masa depan anaknya.

‘Keputusan dia macam mana ya kak? Untuk menjahit kita ada sediakan kursus peringkat diploma dan sijil. Kalau tahu keputusan dia senang saya nak bagi cadangan’. Saya cuba mendapatkan maklumat lanjut.

‘SPM dia tak berapa cantik. Memang teruk. Dia tak ambil Bahasa Melayu. Dia tak pergi masa exam rasanya. Tu yang akak nak carikan dia kemahiran.’ Akak tu bercerita perihal anaknya tampak dia sedikit serba salah untuk menceritakan tentang keputusan anaknya.

‘Tak apa kak, boleh tu. Tak jadi masalah. Mungkin akak boleh ke……..bla….bla…..’ Saya memberikan cadangan pada akak itu untuk menyelesaikan masalah beliau. Sempat juga saya bertanya akak tu dia tinggal di mana. Nyata agak jauh dari situ, tapi beliau sanggup datang demi untuk sedikit maklumat demi masa depan anaknya. Begitulah kasihnya ibu, sanggup melakukan apa saja untuk anaknya.

Bila teringatkan perihal akak tersebut, saya berasa betapa bertuahnya adik itu yang mendapat ibu yang sangat penyayang dan bertanggung jawab. Walaupun adik itu sudah boleh berdikari tapi ibu itu tetap membantunya, mencarikan maklumat untuk adik itu sambung belajar. Saya doakan agar adik itu akan membanggakan ibunya pada suatu hari nanti.

Kasih Seorang Isteri

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Biasa kita dengar ayat ‘Disebalik kejayaan seorang lelaki ada perempuan di belakangnya’, tiada yang tidak benar dalam ayat ini semuanya benar belaka.

‘Owh… Jadi lepas ini bolehlah mencari lebih ramai skandal dan kekasih gelap? Sebab makin ramai perempuan dibelakangnya mesti makin berjaya seorang lelaki itu kan?’ Pasti ada yang berseloroh begini bukan? Bukan begitu maksudnya, tetapi lebih kurang begini ‘Kejayaan seorang lelaki adalah kerana kekasih halal dibelakangnya, kasih seorang isteri’.

Kasih Seorang Isteri

Kasih Seorang Isteri

Tidak saya nafikan sedikit kejayaan yang saya kecapi hari ini adalah kerana sokongan keluarga saya – ibu, bapa dan juga isteri saya. Isteri saya adalah merupakan orang yang paling banyak berkorban, mungkin tanpa pengorbanan dia saya tidak akan kecapi semuanya hari ini.

Saya akui saya tidak mampu untuk menjadi seorang anak, seorang bapa, seorang pelajar dan seorang pekerja dalam satu masa tanpa isteri saya. Tapi isteri saya mampu melakukannya menjadi seorang anak, seorang isteri, seorang bapa, seorang ibu dan seorang pekerja di saat saya sedang bekerja dan juga belajar. Walaupun tampak wajahnya yang kepenatan tidak pernah dia merungut dan mengeluh, malah tetap tersenyum. Begitulah hebatnya kasih seorang isteri.

Saat anak sedang demam dia, Isteri ku sanggup bersengkang mata demi menjaga anak. Sanggup berjaga malam walaupun penat kerana kasih kepada anak. Mampukah kita seorang lelaki melakukanya? Saya tidak mampu.

Hebat kasih seorang isteri, begitulah hebat kasih seorang ibu, itulah hebatnya darjat seorang perempuan yang mampu melakukan apa yang tidak pernah termampu dek kaum lelaki. Ingat ‘Tangan yang menghayun buaian mampu menggongcang dunia’.

Duhai isteriku, terima kasih ku ucapkan kepada mu atas segala pengorbanan dan kasih sayang mu kepada diriku dan anak-anak. Duhai ibuku, terima kasih ku ucapkan kepada mu atas segala kasih sayangmu. Terima kasih atas segalanya.

Mendidik Anak Biar Betul Caranya

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Apa khabar buat semua saudaraku? Saya harap semua sihat sejahtera semuanya. Saya mungkin orang yang tepat untuk bercakap pasal hal mendidik anak kerana umur saya yang masih mentah dan anak juga masih kecil. Pertamanya 10 jari saya susunkan jika apa yang saya hujahkan di sini membuatkan anda semua tidak selesa.

Saya terpanggil untuk berbicara hal ini apabila melihat terlalu banyak isu berkaitan kanak-kanak sehari dua ini. Kes adik Muhammad Firdaus, kes culik kanak-kanak, kes penggunaan anak kecil untuk minta sedekah dan banyak lagi kes lain. Pilu hati ini bila membaca kes sebegini, kadang kala berkaca mata saya membacanya. Walaupun saya lelaki dan seorang bapa saya tetap seorang manusia yang mempunyai hati.

Seminggu lalu di sebuah R&R tika saya mahu ke tandas tunaikan hajat, saya melihat seorang ibu (seorang Islam dan Melayu) menarik tangan anak nya ke surau R&R, saya sangkakan mungkin mereka ingin solat Dhuha. Saya teruskan ke tandas meninggalkan mereka berdua.

Usai urusan saya, saya melewati hadapan surau, saya lihat ibu tadi sedang marahkan anak.perempuannya. Anaknya menangis tereasak-esak. Ibunya sedang marah-marah, saya tidak pasti apa puncanya dan saya tidak mahu ambil tahu. Tapi saya kesal.

Saya kesal cara ibu itu memarahkan anak nya di khalayak ramai, saya tahu beliau ini mendidik anak beliau. Dan saya tahu itu hal rumah tangga beliau. Tapi sebaiknya jangan marah anak di khalayak ramai sebegitu. Anak yang meningkat remaja akan mempunyai ego dan jiwa memberontak. Sebaiknya berbincang atau jika ingin marah, marahlah dalam rumah atau dalam kereta bukan di tempat awam.
Memarahi anak di tempat awam pasti akan mengganggu psikologi anak. Ia akan menjadi serangan mental kepada anak kita. Dalam usia yang remaja tidak mustahil dia akan memberontak suatu masa nanti.

Dalam mendidik anak kalau boleh jangan marahkan anak, nak marah pun marahlah cara untuk mengajar anak. Cara yang paling berhemah. Ingat zaman dulu dan kini berbeza, dulu ayah saya mendidik anak anaknya dengan rotan tapi sekarang ini ibu bapa dan guru yang merotan anak juga boleh di dakwa. Dunia telah berubah cara kita mendidik anak juga perlu berubah.

Semoga kita semua dapat mendidik anak anak kita menjadi khalifah yang soleh dan solehah. Amin.

Bila Anak Sudah Besar : Hobi Baru Tuan Kecil

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Bila anak sudah besar, inilah jadinya sudah ada hobi baru tuan kecil saya ini. Celik mata ‘obot obot’, nak tidur ‘obot obot’, memang tak boleh berpisah dengan ‘obot obot’ nya.

Hari Ahad lepas bawa tuan kecil ke Tesco Scott Garden, Jalan Klang Lama untuk membeli robot baru nya. Sampai saja di kawasan jualan toy memang rambang mata tuan kecil. Kejap dia pegang kereta kejap pegang robot.

Kami buat keputusan untuk beli Robot Bumblebee untuk tuan kecil. Temankan Optimus Prime yang sudah kami beli. Kni sudah dua buah robot Transformers tuan kecil, Bumblebee dan Optimus Prime. Main robot adalah hobu baru tuan kecil selain daru menunggang.

Hobi Baru Tuan Kecil

Hobi Baru Tuan Kecil

Saya juga menumpang hobi baru tuan kecil. Almaklum lah dari kecil sampai besar saya minat Transformers tapi tak mampu miliki permainannya. Kini tumpang main tuan kecil punya la. Hehehe

Sebenarnya, sebagai bapa melihat anak gembira adalah satu kepuasan.