Negetif atau Positif

Assalamulaikum Dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Melihat dari sudut pandang yang berbeza adalah amat penting. Bagi saya, saya mahu melangkah di tahun 2016 ini dengan lebih positif. Menjadi manusia yang berfikiran positif.

Harapnya pemikiran positif dapat kekal dalam diri saya selamanya.

Negetif atau positif (sumber: wapannuri.com)
Negetif atau positif (sumber: wapannuri.com)

Negetif atau Positif?

Pilihan ada di tangan kita, kita yang menentukan. Mana yang kita mahu pilih menerima secara yang tenang terbuka atau melatah meroyan.

Sedar atau tidak, kita seringkali mengambil banyak perkara dari sudut pandang yang negetif. Betul tak?

Bila kita melihat orang seseorang dengan t-shirt pagoda dan selipar jepun masuk mall mewah, apa kata hati kita masa tu? ‘Duit tak ada masuk mall mewah?’

Jangan jangan orang itu lebih berduit dari kita. Don’t Judge Book By It’s Cover.

Bila kita tengok orang bercerita yang dia berjaya beli rumah berharga RM 4juta. Apa kita cakap?

‘Ala Riak. Allah swt nak uji kau je tu. Tengok bila kau jatuh nanti.’

Kan? Betul tak?

Kenapa kita tak doakan agar kita akan berjaya juga suatu hari nanti? Orang yang di atas hari ini ada kisah duka dan perit semasa di bawah.

Sama seperti kita jua.

Apa beza dia dan kita? X-ray lah diri. Muhasabah lah diri.

Pilihan di tangan kita, mahu negetif atau positif dalam memandang dan menerima sesuatu perkara.

USAHA, DOA dan TAWAKAL.

Semoga 2016 kita jadi insan yang lebih berjaya dan jadi Insan yang lebih maju.

Assalamulaikum dan salam inpirasi buat semua saudaraku... Adakah kita tahu? Andai
Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku.... Bagaimanakan diri kita hari ini? Adakah hari ini
Assalamualaikum dan Salam 1 Inspirasi buat Saudaraku Sekalian... Sebelum ini, saya ada membicarakan tentang angan-angan.
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Selamat Menyambut Kemerdekaan Negara yang ke 57. Alhamdulillah

Ikutlah Resam Padi

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…..

Zaman kanak-kanak kita sering dengar orang tua berkata, ikutlah resan padi makin tunduk makin berisi. Tapi bila dewasa adakah kita praktikkannya? Adakah kita?

Ramai rasanya antara kita yang tidak ikut resam itu. Ramai yang akan makin tinggi ego seiring dengan tingginya pangkat mereka. Tidak kurang juga masyarakat kita yang terlalu bangga dengan title. Bangga dengan pangkat anugerah duniawi yang rasanya tak perlu saya senarai di sini.

Tidak kurang juga yang bangga jadi kenalan, saudara, anak, menantu kepada somebody. Bangga dengan kabel senang cerita, walaupun diri sendiri tidak segah manapun. Kalau dilihat mmemang ada kes kenaikan pangkat bukan kerana mutu kerja tapi kerana kabel.

Ini adalah lumrah dunia hari ini, makin ramai manusia yang bangga dengan apa yang mereka ada. Sehingga lupa semuanya adalah pinjaman semata.

Adat lama jangan kita lupa, pesan orang tua jangan kita ketepikan, ikutlah resam padi makin tunduk makin berisi. Makin tinggi ilmu, pangkat, darjat dan harta makin kita rendah diri. Tidak akan  sekali rugi tapi membawa seribu satu kebaikan.

Posted from WordPress for Android

Assalamulaikum Dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Saya memang tidak berminat untuk bicara perihal politik
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... 10 Cara Habiskan Masa
Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Saya masa comel bersama
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Dalam minggu ini kita dikejutkan oleh beberapa siri
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... Pengalaman adalah satu pembelajaran yang paling berguna dalam