Mendidik Anak Biar Betul Caranya

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Apa khabar buat semua saudaraku? Saya harap semua sihat sejahtera semuanya. Saya mungkin orang yang tepat untuk bercakap pasal hal mendidik anak kerana umur saya yang masih mentah dan anak juga masih kecil. Pertamanya 10 jari saya susunkan jika apa yang saya hujahkan di sini membuatkan anda semua tidak selesa.

Saya terpanggil untuk berbicara hal ini apabila melihat terlalu banyak isu berkaitan kanak-kanak sehari dua ini. Kes adik Muhammad Firdaus, kes culik kanak-kanak, kes penggunaan anak kecil untuk minta sedekah dan banyak lagi kes lain. Pilu hati ini bila membaca kes sebegini, kadang kala berkaca mata saya membacanya. Walaupun saya lelaki dan seorang bapa saya tetap seorang manusia yang mempunyai hati.

Seminggu lalu di sebuah R&R tika saya mahu ke tandas tunaikan hajat, saya melihat seorang ibu (seorang Islam dan Melayu) menarik tangan anak nya ke surau R&R, saya sangkakan mungkin mereka ingin solat Dhuha. Saya teruskan ke tandas meninggalkan mereka berdua.

Usai urusan saya, saya melewati hadapan surau, saya lihat ibu tadi sedang marahkan anak.perempuannya. Anaknya menangis tereasak-esak. Ibunya sedang marah-marah, saya tidak pasti apa puncanya dan saya tidak mahu ambil tahu. Tapi saya kesal.

Saya kesal cara ibu itu memarahkan anak nya di khalayak ramai, saya tahu beliau ini mendidik anak beliau. Dan saya tahu itu hal rumah tangga beliau. Tapi sebaiknya jangan marah anak di khalayak ramai sebegitu. Anak yang meningkat remaja akan mempunyai ego dan jiwa memberontak. Sebaiknya berbincang atau jika ingin marah, marahlah dalam rumah atau dalam kereta bukan di tempat awam.
Memarahi anak di tempat awam pasti akan mengganggu psikologi anak. Ia akan menjadi serangan mental kepada anak kita. Dalam usia yang remaja tidak mustahil dia akan memberontak suatu masa nanti.

Dalam mendidik anak kalau boleh jangan marahkan anak, nak marah pun marahlah cara untuk mengajar anak. Cara yang paling berhemah. Ingat zaman dulu dan kini berbeza, dulu ayah saya mendidik anak anaknya dengan rotan tapi sekarang ini ibu bapa dan guru yang merotan anak juga boleh di dakwa. Dunia telah berubah cara kita mendidik anak juga perlu berubah.

Semoga kita semua dapat mendidik anak anak kita menjadi khalifah yang soleh dan solehah. Amin.

Konflik Diri Part 2 – Berperang Dengan Diri

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Berperang dengan diri - Jadilah diri sendiri
Berperang dengan diri – Jadilah diri sendiri

Entri ini adalah rentetan entri sebelum ini Konflik Diri Part 1, bersangkutan dengan email dari seorang pembaca blog saya. Saya sebenarnya bukan pakar motivasi, pakar psikologi atau pakar segala pakar, saya masih lagi seorang manusia yang masih lagi belajar. Belajar hingga akhir nyawa.

Saya tidak kenal akan pengirim email ini, jadi apa yang saya simpulkan di sini mungkin kurang tepat, apa yang boleh saya simpulkan apa masalah sebenar adalah diri sendiri. Konflik diri yang paling sukar adalah apabila kita berperang dengan diri sendiri. Musuh utama kita adalah diri.

Diri Sendiri adalah Musuh Sebenar

Apa yang membuatkan diri kita memotivasikan diri kita? Adakah dengan menghadiri ceramah motivasi dari pakar motivasi terkenal seperti Nick Vujicic? Adakah ianya akan mengubah 100% persepsi minda kita? Jika ya, anda adalah manusia hebat.

Kalau tanya saya tidak, mereka semua tidak boleh mengubah diri kita tapi diri kita sendiri, hanya kita boleh mengubah diri kita ke arah yang baik atau buruk, mana saja yang kita pilih, mana yang kita mahu.

Berperang dengan diri
Berperang dengan diri

Walaupun kita telah membayar beribu untuk memotivasikan diri dan membeli pelbagai buku untuk memotivasikan diri, kekadang tiada langsung kesan. Hanya bersemangat seketika saja, sesetengah orang sesatu ceramah hanya melekat tidak sampai seminggu. Hanya hilang begitu saja. Kenapa? Kerana tiada inisiatif dalam diri untuk mengubah diri sendiri.

Sebab itu saya katakan, diri sendiri adalah musuh diri kita. Jika kita berjaya mengenal pasti kekuatan dan kelemahan diri kita, kita akan berjaya, berjaya untuk menjadi manusia yang lebih baik.

Apa bila kita kenal siapa diri kita, kita pasti tidak akan mempedulikan lagi apa yang akan diperkatakan oleh orang lain kerana kita lebih kenal siapa diri kita. Apapun celaan, cacian atau makian malah pujian yang mendatang tidak akan sekali akan melemahkan diri kita kerana kita tahu siapa kita.

Kenapa orang lain mencela, memaki atau mencaci kita? Kerana kita lebih baik dari mereka, tidak perlu kita membalasnya. Mereka sebenarnya dengki dan cemburu dengan diri kita kerana kita lebih baik dari mereka sebab itu mereka menghambur kata kesat kepada kita. Jadi persetankan mereka semua. Kamu adalah kamu.

Berperang dengan diri, untuk menjadikan kamu yang lebih baik. Mengenal diri kamu yang sebenar dan kembalilah kepada Allah swt

Bangga dengan diri sendiri bukannya bangga diri.

Kejayaan Milik Mereka Yang Mahukan Kejayaan

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku…

Kejayaan tidak mengenal siapa, tapi siapa yang mahukan kejayaan pasti kejayaan mendampingi mereka. Kejayaan milik mereka yang mahukan kejayaan yang berusaha untuk berjaya. Ingat motto biasa digunakan zaman sekolah dahulu Úsaha Tangga Kejayaan”, motto lama yang releven sampai bila-bila kerana tiada lift atau eskalator untuk berjaya kecuali kita anak somebody.

Tips dari master SEO
Ritchie Parker - Kejayaan milik mereka yang mahukan kejayaan
Ritchie Parker – Kejayaan milik mereka yang mahukan kejayaan

Sebelum ini saya ada menulis tentang Nick Vujicic dan Natalia Partyka, kini saya terbaca pula kisah seorang jurutera Nascar tanpa tangan, iaitu Richie Parker. Semua pergerakan beliau adalah menggunakan bahu, dagu dan kaki.

Richie Parker, 30, sememangnya meminati kereta dari remaja lagi. Walaupun ramai yang menasihati beliau agar lebih menggunakan bas atau taxi, Parker tetap berdegil dan berkeras untuk memandu. Kini beliau memiliki sebuah Chevy SS 1964 dan memandunya.

Apa yang membuatkan saya lagi kagum dengan Parker ni adalah beliau mampu melakukan rekabentuk kejuruteraan hanya dengan menggunakan kaki. Saudara boleh lihat dalam video dibawah ini.

Seperti kata Parker “I don’t listen too much to people who tell me I can’t do something”. Sememangnya benar, kalau kita telalu mendengar kata negetif yang dilontarkan kepada kita, kita pasti akan tersungkur. Tapi kalau kita tidak mendengar kata mereka kejayaan pasti milik kita.

Dalam dunia blog juga ramai mereka yang hebat seperti Adik Deno. Apa hebarnya Adik Deno ni? Pergi pada blog beliau dan baca kisah dia.

Jadi tiada yang mustahil dalam hidup ini, sebenarnya asalkan kita mahu kejayaan pasti kita miliki. Ingat kejayaan milik mereka yang mahukan kejayaan.

Kalau Titan boleh jana duit menggunakan affiliate siapapun boleh berjaya dengan sistem affiliate atau apa sistem sekali pun. Asalkan kita mahu berjaya. Nak tahu rahsia kejayaan hebat Titan disini. Ebook dimana Titan kongsikan segala rahsia kejayaan beliau selama ini. Jadi semua orang pun boleh berjaya asal mahu dan tidak putus asa.

Masa untuk berubah

Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku…

Sering kali kita menyatakan nanti lah dulu, biarlah, nanti aku buat lah. Itu yang sering kita jadikan alasan kita, dan membuatkan kita sering kali terlambat.

Perubahan
Perubahan

Sebenarnya dalam melakukan sesuatu biarlah kita jadi yang pertama. Jangan pernah terlambat. Jika kita sudah merancang mulakan sekarang.

Mulakan setiap perancang kita dengan kadar yang segera. Walaupun dengan satu langkah yang kecil pasti akan besar maknanya. Langkah kecil kecilan lama lama besar jadinya besar maknanya.

Setiap insan yang berjaya hari ini juga memulakan dengan langkah yang kecil. Dari langkah kecil yang membawa kepada satu perubahan besar mencapai puncak jaya.

Jika anda sudah ada perancangan mulakan segera jangan tunggu tunggu. Jangan biarkan orang lain mendahului kita. Biar kita jadi yang pertama dan kekal yang pertama.

Jumlah A Bukan Pengukur Kejayaan

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Tahniah buat semua adik-adik yang baru mendapat keputusan SPM dan SPTM. Tahniah pada semua, tahniah pada yang berjaya mendapat semua A dan tahniah juga pada yang tidak berjaya. Ini semua bukan pengukur kejayaan anda.

Pengukur Kejayaan
Pengukur Kejayaan

Saya dulu pun gagal mendapat keputusan yang saya inginkan. Saya amat kecewa. Apabila mendengar kawan-kawan mendapat keputusan semua A saya mula cemburu. Di kampung, jiran tetangga sibuk bercerita anak mereka mendapat semua A. Saya amat kecewa, terasa dunia saya sudah kiamat. Kerana pada masa itu saya anggap SPM adalah pengukur kejayaan dalam hidup seseorang. pengukur kejayaan

Saya nekad mula untuk mencari rezeki, bukan lagi belajar. Saya mula bekerja sebagai salesman mesin jahit di Kuala Lumpur. Semangat untuk belajar mula pudar, dek kerana kecewa dengan keputusan SPM saya. Semasa bekerja saya mula belajar untuk berkomunikasi dengan baik dan secara tidak langsung saya juga belajar ‘Laws of Attractions’. Pelajaran semasa kerja juga amat berharga, bukan saja teori tapi juga praktikal. Tapi saya terpaksa akur dengan permintaan Mak saya untuk saya terus sambung belajar sehinggalah saya ada di tempat saya ada sekarang. pengukur kejayaan

Apa yang saya ingin katakan, adalah keputusan SPM dan SPTM bukanlah pengukur kejayaan anda. Tapi adalah satu permulaan anda, apa yang penting adalah apa langkah kita seterusnya untuk menuju puncak jaya. Teruskan pendakian anda ke puncak kejayaan.

Sudah tentu bagi mereka yang berjaya mendapat keputusan cemerlang mereka akan menuju ke Universiti impian mereka. Tapi bagi yang tidak berjaya, jangan sesekali putus asa. Masih banyak peluang terbuka di luar sana, rebut selagi boleh. Banyak institut di luar sana menawarkan kursus kemahiran yang menarik. Rebutlah. Belajar dan terus belajar.

Dunia hari ini adalah dunia ‘TAHU BUAT’ bukan lagi dunia tahu cakap saja. Dunia hari ini terbuka kepada siapa cepat dan tahu. Teruskan berusaha, dunia masih luas. Dunia kalian belum kiamat, tapi baru bermula. Dengan melangkah ke alam dunia kerja yang sebenar.pengukur kejayaan

Ramai sebenarnya yang diluar sana yang berjaya, bukan kerana keputusan peperiksaannya yang cantik tapi disebabkan kebijaksaannya merebut peluang yang terhidang.

Semakin jauh anda melangkah semakin banyak yang akan anda semua pelajari. Percayalah.

pengukur kejayaan  pengukur kejayaan pengukur kejayaan