Buku Mudahnya Menjemput Rezeki Adalah Buku Yang Mesti Dimiliki

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Jumaat lepas selepas selesai solat Jumaat, saya merayau kedai buku sementara menunggu untuk pergi melihat kerja senggaraan kipas ekzos. Lalu saja di kedai buku yang belum lagi di buka saya terlihat satu buku ‘Mudahnya Menjemput Rezeki‘.

Mudahnya menjemput rezeki - http://www.jemputrezeki.com/
Mudahnya menjemput rezeki – jemputrezeki.com/

Tunggu sekejap kedai di buka, saya masuk ke dalam kedai, hasrat utama adalah untuk menyelak buku Mudahnya Menjemput Rezeki yang ditulis oleh Tuan Fathuri Salehuddin. Selain, itu ada juga terbaca tentang review buku ini oleh beberapa rakan blogger yang menyatakan ianya amat menarik.

Dengan tajuknya Mudahnya Menjemput Rezeki membuat saya tertanya, apakah kandungan di dalamnya? Apakah yang ditulis di dalamnya? Biasa kita dengar istilah mencari rezeki bukannya menjemput rezeki?

Selak punya selak, ternyata buku Mudahnya Menjemput Rezeki berjaya memilkat hati saya pada pandangan pertama. Buku setebal 181 muka surat ini sememangnya mengandungi ilmu yang amat bermanafaat bagi saya. Saya tidak tunggu lama saya terus ambil dan bayar buku ini walaupun dirumah masih ada dekat 20 buku yang belum saya habiskan. Itu belum lagi masuk dengan buku rujukan pelajaran dan kerja.

Untuk makluman juga buku Mudahnya Menjemput Rezeki yang mula diterbitkan pada tahun 2012 telah memasuki cetakan yang kesepuluh. Jadi fahamlah apa maknanya.

Jika kita pernah membaca buku tulisan Robert Kiyosaki  iaitu Rich Dad Poor Dad sampai habis. Jika buku Rich Dad Poor Dad dikatakan buku wajib baca dan best seller, bagi saya buku Mudahnya Menjemput Rezeki adalah buku yang mesti mesti baca terutama bagi kita orang Melayu.

Buku tulisan anak bangsa kita yang amat mudah difahami ini, disertakan dengan potongan hadith dan al-Quran di dalamnya pasti akan mengubah pemahaman kita tentang REZEKI. Mengubah prinsip kita tentang Rezeki.

Tulis panjang saya tidak mahu tapi bagi yang masih belum membaca atau memiliki buku ini sila dapatkan di kedai buku berdekatan atau dari jemputrezeki.com. Insyallah perlaburan RM 18.00 untuk semenanjung dan RM 20.00 untuk Sabah dan Sarawak pasti berbaloi.

PS: Ini bukan review berbayar atau apa. Tapi sekadar berkongsi buku yang menarik. Ingat ‘Knowledge Is Power’.

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku.... Ninetology telah melancarkan model terbaru mereka iaitu Ninetology
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Hari ini saya nak kongsikan review ebook Teknik
Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku... Ahmadfaizal.com pasti ramai yang kurang arif dan kenal
Asalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua Saudaraku... Telah lama saya berfikir untuk adakan satu giveaway.

Blogger Sebagai Kerjaya

Assalamualaikum Dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

Blogger sebagai kerjaya? Bolehkah kita jadikan blogger sebagai kerjaya? Jika ditanya pada saya jawapan saya adalah tepuk dada tanya dalam diri anda. Ramai yang sudah berjaya dengan blog, dan ramai juga blogger yang sudah menjana ribuan ringgit hanya dari blog seperti Titan, Redmummy, Denaihati dan Beutifulnara

Siapa tahu dengan duit dari hasil blogging boleh buat bayar hutang PTPTN kan? Dan siapa tahu mungkin rezeki kita pula selepas ini untuk merasa duit hasil blog. Siapa tahu?

Malah ramai juga blogger-blogger hebat Malaysia mula terpampang di dada akhbar. Malah sekarang ini ramai pihak yang mula mengangkat blogger, dan mengiktiraf sumbangan blogger. Banyak anugerah yang telah diwujudkan bagi menghargai blogger-blogger Malaysia yang menjadi nadi penentu di mada depan.

Blogger sebagai kerjaya boleh ke?
Blogger sebagai kerjaya boleh ke?

>>>Rahsia Blogger Hebat<<<

Kalau dilihat peringkat antarabangsa juga ramai sudah blogger yang menjadikan blogger sebagai kerjaya mereka. Menjadikan blog sebagai sumber kewangan utama mereka. Salah satu nama yang memang tidak asing lagi adalah Seth Godin.

Sememangnya tiada yang mustahil dengan hanya menulis kita mampu menjemput rezeki. Siapa tahu kita juga mampu menjadi seperti nama-nama hebat di atas? Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia siapa tahu?

Blogger sebagai kerjaya -  Jatuh bangun adalah lumrah dunia, tapi jangan pernah sesekali mengalah terus berjuang dan berjuang
Blogger sebagai kerjaya – Jatuh bangun adalah lumrah dunia, tapi jangan pernah sesekali mengalah terus berjuang dan berjuang

Bagi saya pula blog adalah medan untuk saya menjemput rezeki. Dalam penulisan blog ini saya tidak meletakan duit sebagai sasaran utama tapi meletakkan rezeki sebagai sasaran utama saya.

Penwujudan asal blog ini adalah berteraskan ‘Knowledge Is Power’, saya wujudkan blog ini sebagai medan perkongsian ilmu. Berkongsi segala ilmu yang saya pelajari dan lalui bersama pembaca blog ini disamping menambahkan lagi ilmu saya.

Penulisan blog yang meletakkan sasaran utama adalah rezeki, memberikan saya lebih ketenangan dan kebebasan dari menulis. Ini saya pelajari melalui pengalaman lepas saya, penulisan yang tanpa arah tujuan dan haru biru kerana saya meletakkan duit sebagai sasaran saya. Walaupun, saya pernah menyertai satu projek ‘blook’ (book + blog, suatu yang pernah popular suatu masa dulu sebelum wujudnya ebook), tiada kepuasan yang saya capai.

Ya, kini saya amat puas dalam penulisan saya hari ini, walaupun traffic blog saya tidak segah mana sekadar nyawa-nyawa ikan, walaupun duit yang diperolehi dari hari blog tidak setinggi mana, saya tetap puas. Saya puas dengan rezeki ilmu yang saya perolehi hari ini.

Blogger sebagai kerjaya saya untuk berkongsi ilmu yang bermanafaat. Itulah tujuan kita ke dunia untuk menjadi khalifah di alam dunia ini.

#DuitRaya dari denaihati.

Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... 'Wah, dah jadi blogger sekarang?' Tegur seorang kawan
Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku... Apa khabar semua? Kuala Lumpur telah dilanda jerebu
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Anda kenal Sop Nama Saya? Ok Sop tengah
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Kejayaan tidak mengenal siapa, tapi siapa yang mahukan