Membesarkan Anak Membentuk Kesabaran

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku…

‘Nanti dah besar, dah ada anak, tahulah kamu.’ itu selalu ma cakapkan dulu, bila saya marahkan adik atau tidak pedulikan adik. Ya, kini saya faham apa maksud ma itu dulu, membesarkan anak memang memerlukan kesabaran dan anak membentuk kesabaran dalam diri saya.

anak membentuk kesabaran
Permata hati hidupku

Saya akui saya bukan seorang anak dan bapa yang baik, saya seorang yang panas baran. Tapi alhamdulillah, hasil dari bimbingan dan sokongan isteri ianya beransur kurang. Dan bila sudah mempuyai anak, anak mebentuk kesabaran saya. Dari anak seorang sehingga anak dua.

Cabaran membesarkan anak memang besar dan satu nikmat yang hebat. Mereka yang pernah laluinya pasti tahu perasaannya. Melihat anak tersenyum gembira, teletah mereka, kerenah mereka menghilangkan sejuta masalah dalam kepala. Nikmat tidak terhingga sebenarnya dan membentuk jati diri saya juga.

Syukur ke hadrat Ilahi atas kurniaan nikmat sabar ini dan terima kasih kepada Isteri dan Anak-Anak yang banyak membentuk diri saya sekarang ini. Tanpa mereka urusan ini lebih sukar.

Saya sentiasa berdoa agar sifat sabar ini akan kekal dalam diri saya. Hanya dengan bantuan dari Allah swt sajalah semua ini boleh terjadi, tiada apa yang dapat menghalangnya.

Semoga nikmat sabar ini akan kekal dalam diri saya.

'Bila mau ajak makan nasi minyak ni, bro? Tak sabar ni?' Tanya pada sorang kawan
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Berperang dengan diri -
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Hidup saya memang saya jadikan secawan kopi jadi
Assalamualaikum dan salam inspirasi buat semua saudaraku.... Bagaimanakan diri kita hari ini? Adakah hari ini

Tunang : Menuntut Kesabaran

‘Bila mau ajak makan nasi minyak ni, bro? Tak sabar ni?’ Tanya pada sorang kawan lama, Usop semasa dia menelefon.

‘Ada rezki nanti aku jemput’ jawab Usop dengan nada macam kecewa.

‘Huh, nape plak, bro. Gaduh ke? Ke dah bertukar angin?’ Tanya saya pada Usop.

‘Ehh… Mana kau tahu ni? Sape cerita?’ Tanya Usop yang agak terkejut bila saya bagai tahu hal yang terjadi antara dia dan tunang.

‘Aku tak tahu. Tiada siapa pun cerita. Aku agak je. Aku dah lalu semua tu’ jawab saya dan meminta Usop menceritakan hal sebenar yang terjadi.

Ok, cukup setakat itu perbualan saya dan Usop.

Sememangnya dugaan bertunang agak berat. Lagi lama tempoh bertunang lagi lah teruk dugaannya. Itulah sebab orang tua cukup marah kalau tunang lama.

Bertunang tidak seperti bercinta yang selalu nya indah. Dialah segalanya bunga, madu dan racun. Masa bercinta kentut pun wangi.

Tapi bila bertunang, sikit-sikit kita nampak perangai tunang yang kita tidak berkenan di hati. Senang kata perangai sebenar.

Kekadang kita nampak orang lain lagi bagus dari tunang kita. Dan kemungkinan juga lah masa ini akan datang lah bekas-bekas skandal merujuk kembali.

Kalau berjauhan lagi banyak masalah, perasaan cemburu dan curiga akan makin menebal. Kadangkala dek kerana tidak balas SMS pun boleh jadi punca gaduh.

Itulah yang dikatakan ‘Darah Manis’

Untuk yang berjauhan, daddydee nak share satu tips iaitu sibukkan diri dengan kerja atau kawan (kawan sejenis). Bila sibuk kita kurang fikir pasal pasangan dan rasa cemburu insyallah kurang. Sibukkan dengan kawan sejenis bukan apa nanti tidaklah terjatuh cinta dengan kawan pula nanti. Opss… Jangan terjebak dengan gejala songsang.

Dugaan semasa bertunang memang lah sikit kalau dibanding dugaan lepas kahwin. Kalau dugaan bertunang pun kita dah tak boleh sabar. Macamana kita nak berdepan dengan dugaan lepas kahwin.

Pada yang sedang bertunang, banyakkan berSABAR.

Assalamulaikum dan Salam Inspirasi Buat Semua Saudaraku... Saya masa comel bersama
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat semua saudaraku... Dalam minggu ini kita dikejutkan oleh beberapa siri
Assalamualaikum dan Salam Inspirasi buat Semua Saudaraku... Pengalaman adalah satu pembelajaran yang paling berguna dalam